Beberapa Dosa Masa Lalu


Seperti halnya tubuh, semakin bertambah umur, ilmu kita secara tidak langsung juga bertambah. Begitu pula ilmu dalam berkendaraan. Sejalan dengan kehidupan, ilmu berkendaraan juga banyak menyimpan kesalahan di waktu lampau

Berikut beberapa dosa (saya) dalam berkendaraan di masa lalu

1. Gunakan Rem Belakang

Dalam setiap keadaan, gunakanlah rem belakang. Rem depan hanyalah sebagai bantuan kepada rem belakang. Jika harus menggunakan rem depan porsinya sedikit saja. Entah ilmu dari mana ini. Saya pribadi mengetahui ilmu menggunakan rem yang benar setelah suka membaca tabloid yang “Lebih Tahu, Tahu Lebih“, bahwa proporsi yang benar adalah 60% rem depan 40 % rem belakang. Setelah dipikir-pikir dengan logika, ternyata memang benar, itulah mengapa kebanyakan motor rem depan dibikin cakram sedangkan yang belakang tromol.

2. Memanaskan Mesin Minimal 15 menit


Setiap pagi sebelum di pake jalan, motor harus dipanasi mesinnya selama 15 menit. Ini juga petuah siapa ya. Belakangan menurut info dari (sekali lagi) si “Lebih Tahu, Tahu Lebih“. Hal itu tidak perlu lagi karena pemborosan dan malah menggangu mesin karena pendinginan tidak optimal

3. Pake Helm Cuma Kalo Jarak Jauh Biar Tidak Ditilang


Helm itu alat menghindari tilang bukan piranti keselamatan. Hmmmmm…setelah mengoleksi bekas luka di muka, baru sadar saya fungsi helm.

4. Pake Spion Standar Itu Kuno


Ikut arus gaya-gayaan, pake spion satu sebelah kanan saja, spionnya yang model lagi ngetrend. Kalo yang masih dua, apalagi bawaan pabrik dibilang motornya lagi amin amin (kenduren). Pake motor kan kalo mau belok masih bisa nengok.

Iklan

16 pemikiran pada “Beberapa Dosa Masa Lalu

  1. 1. iya…sampe sekarang saya masih suka ngerem pake rem belakang…
    tapi kalo ngebut, belakang dulu di re,, tapi porsinya gedean rem depan 😀
    2. saya manasin motor cuman sampe putaran mesinnya menurun..tanpa di geber2..motor saya pake auto choke…itu sekitar 1-2 menit lah…
    3. dulu iya, kalo lebih dari 1 KM ato ngelewatin jalan raya, baru pake helm..kalo masih di seputaran komplek..ya ngga…
    sekarang…masih 😛
    4. dari dulu gak suka ake spion 1, kesannya aneh..gak seimbang..caplang sebelah…juga ribet, kudu pake nengok2 segala…
    paling ganti spion yg agak kecilan.. 😀

    Suka

  2. Saya dari waktu miskin dulu sampe sekarang tetap:
    1. Lebih sering ngerem pake yang depan, belakang cuma buat jalan menurun atau kalo mau rear wheel steering ditikungan aja.
    2. LAngsung tancap gas setelah mesin hidup. Motor sekarang udah hebat, gak perlu pemanasan/foreplay kayak orang baru kawin apalagi inreyen segala mirip penganten bulan madu yang banyak pantangan gak boleh ini-itunya.
    3. Pakai helm gak peduli jarak, selama naik motor tidak ada jaminan keselamatan. Karna naik motor2 itu sangat tidak aman terhadap kecelakaan sekecil apapun.
    4. Pakai spion dobel, karna gampang mantau kondisi belakang soalnya kalo noleh kebelekang bisa keduluwan nyelonong atau ditabrak pengendara yang di depan.
    (bukan berarti saya gak punya dosa)

    Suka

  3. Duh Gw benci banget deh kalo ngeliat motor pake spion. .hah kebanyakan orang alasan pake spion sih takut ditilang polisi. .tapi bagi Gw sih spion itu ga penting untuk di pasang dimotor. .Motor Gw aja ga pake sepasang spion aman aja dari tilang, gw juga ga punya SIM. .yang penting di motor gw ada sticker PERS-nya. .Untung profesi gw Wartawan hah Polantas ga da apa-apanya. .

    Suka

  4. Ping balik: Spion Ditekuk, Rider Ninja 250 Juga Ngalay « Learning To Live

  5. Ping balik: Beberapa Dosa Masa Lalu – Satu Tangan Itu Gaul « Learning To Live

  6. Ping balik: Beberapa Dosa Masa Lalu – Sein Itu Cukup Kanan Saja « Learning To Live

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s