Bike Of My Life Pt 3 – RX KING


Nama RX King adalah salah satu legenda motor di Indonesia. Sepertinya semua orang mengenal nama besarnya (dan juga nama negatifnya). Menurut yang saya baca, motor ini adalah asli rancangan R & D Yamaha Indonesia dan tidak ada di negara lain.

 

Salut untuk mereka telah membuat motor yang user friendly dan tidak merepotkan serta bertenaga. Seperti diketahui motor yang merupakan turunan Yamaha RX Series ini keluar pertama kali tahun 1983 dan berakhir tahun 2009, 26 tahun adalah masa yang panjang untuk sebuah sepeda motor. “Raja” ini telah merebut hati banyak biker hingga kini, fans fanatiknya bertebaran dimana-mana. Sehingga sewaktu YMKI memutuskan menghentikan produksi sang “Motor Jambret”, banyak yang menyayangkan. Selama kurun waktu itu hanya ada beberapa minor change (Swing arm, Footstep boncenger, Speedometer, Lampu, Kaliper rem cakram, Spion dan tentunya stripping dan warna sein). Saya mengendarai RX King 96.

Dengan mesin 2 tak 135 ccnya, motor ini handlingnya mantap, tenaganya responsif, akselerasi cepat, namun masih enak untuk jalan pelan alias putaran bawahnya juga bertenaga. Saya pernah mencoba membandingkan motor-motor cepat langganan dragger, seperti RX Z, Ninja 150, RGR dan juga motor lain seperti Suzuki Satria serta motor ber cc besar yaitu Honda Tiger. Bagi saya motor-motor itu enak, bertenaga, cepat namun pada waktu dibawa jalan pelan tenaganya kurang. Mungkin mereka disetting untuk berkitir di RPM tinggi. Bagi saya RX King lebih cocok untuk harian, karena kita tidak selamanya melewati jalanan mulus, lurus dan sepi. Apalagi jika tinggal di kampung, desa dan juga perumahan, disana pasti dijumpai jalan sempit, tidak mulus dan banyak orang lalu lalang.

Saya bisa menikmati kehebatan sang Raja, sewaktu kuliah. Walapun tidak saya bawa untuk kuliah, namun jika pas pulang (saya kuliah di daerah yang berbeda) motor inilah yang setia menemani kemana-mana. Saya sebenarnya tidak pernah tahu berapa topspeed motor ini, karena tidak ada speedometernya, namun dibandingkan dengan Alfa, ini jauuh lebih cepat. Berarti lebih dari 100 kmph, yang jelas jika digunakan untuk menguntit motor lain, rasanya bisa nempeel terus, kemudian pas nyalip langsung wusss jauh meninggalkan. Pada waktu bawa motor ini saya memang suka mengerjai biker lain (terutama anak-anak muda) yang saya anggap sok dengan motornya. Padahal cuma bawa bebek, namun gayanya seperti bawa Ninja RR. Saya kuntit mereka, tanpa nyalip, mereka minggir sendiri akhirnya hahahahaha.

Motor yang saya bawa masih standar, hanya dicopot speedometernya olah kakak saya. Dan juga tankinya di tutup sticker full. Saya sebenarnya bertanya-tanya, kenapa para pemakai King suka mencopot alat itu, padahal itu adalah panel yang penting untuk memantau kecepatan, RPM, lampu dan sein, serta odometer. Dari segi fisik, saya agak kurang sreg dengan lampu belakangnya yang telanjang. Kalo jaman tahun 83 motor-motor sport memang lampu belakangnya telanjang. Namun masuk tahun 90-an rata-rata udah ber cover, contohnya GL Pro atau bahkan seperti RX Z.

Setelah bekerja saya tidak menggunakan lagi motor itu, karena dipakai keponakan untuk sekolah. Namun tahun 2008 motor itu saya pakai lagi karena menganggur, kakak bawa motor dinas, keponakan bawa bebek 4 tak, sementara saya tidak punya motor. Sampai pertengahan 2009 kemarin Sang Raja berpindah pemilik. Jika tidak ingat harga bensin yang terus membumbung, saya ingin sekali motor seperti itu lagi untuk harian. Mungkin suatu saat nanti jika saya sudah merasa mapan, saya akan mengisi garasi saya lagi dengan Yamaha RX King.

Iklan

30 pemikiran pada “Bike Of My Life Pt 3 – RX KING

  1. Lekjie love Kemambang…… tak tung der!
    Ternyata……terbukti……kutub-kutub positif tarik menarik
    Hukum alam terkalahkan dua hati yang meleleh…..
    *pujangga ngalay

    Suka

  2. @rio
    tapi pas tahun 1995 sampai dengan harga bensin naik, di derahku tukang ojek malah lagi ngtrend pake king. setelah bensin naik terus pada pake bebek 4 tak

    Suka

  3. wah yen di kuntit si raja, yo bisa ndredek kalo tidak punya nyali, lha mesti di mindset orang2 kan wah jangan-jangan copet nih 🙂

    Tapi aku dulu punya pengalaman waktu pake motor pitung, hampir ditabrak king yang mau belok, merasa benar maka aku melenggang santai (lha mau ngebut yo mesti menggeh-menggeh pitung ku), eh si king ngoyak, ok siapin kemungkinan terburuk, setelah sejajar ternyata si penunggang king minta maaf 🙂 lega deh.

    Suka

  4. Ada yang punya gambar detail model Rx king ga?
    atau buku manualnya,, saya butuh buat bikin model 3d rxking untuk games 😀

    Suka

  5. Waaah kalau bicara masala motor RX King saya ngk bisa ngomong apa2 cukup 1 kata MANTAP. masalahnya saya waktu th SMA th 2000 saya & kakak saya kalau sekolah naik si kuda besi RX King, jadi saya naik RX yang th 93 & kakak naik yang 2000 pada th 08 saya pindah pake Scorpio 225, Trus saya jual masalahnya tarikan kurang yahud kayak si RX King. saya uda mengenal karakter Raungan Mesin si RX King.
    dan akhirnya saya diwarisi sama kakak RX King yng thn 2000, sampe sekarang masih saya pake kerja harian di JKT & saya bela2 in saya ambil dr SBY ..

    Suka

  6. si raja nguntit niy hahahaa … saya juga pengguna RX king bro . RX thn 87 selisih 2 tahun ama umurku hehe 😀 slama saya pakai cuma ninja 150 r 2T aja yg bisa nyalip di tanjakan 😀 masih standar jeglek eman eman nek di doll xixixi warisan alm babe je

    Suka

  7. Salam kenal. Saya new user RX King 03,baru dapat 4 hari silam. Wuih bener2 top nih motor. Sekalian numpang nanya,supaya nih motor agak iritan kudu diapain yach? Kondisi standart,maunya sih buat harian. Maunya juga supaya irit tp ttp garang. Mohon pencerahan dr bro2 senior…. Wasalam

    Suka

  8. lam knal smua pecinta RX King,,,
    meskipun motor boros tp sejak kecil aku pngen bnget pnya RX King,,,mski pengeluaran sedikit extra tp keinginan terlampiaskan,,,

    Suka

  9. Ping balik: Kok Sering Salah Oper Ya… « Learning To Live

  10. saya ary dari pwk, king buat qu telah menjiwai keturunan bapak ku selalu king dah 3 x d jual krna kebutuhan ekonomi,tapi tetep ada uang selalu king yg d beli,keingina sekarang klu nanti dah plng indo qu bakal bikin satu king tampilan nya luar biasa,dengan tarikan yg manteblah gk pp bahan bakar naik bagi ku king darah dagingku,wasalam

    Suka

  11. start king 93.98,2007, dah ane jual semua nyesel belakang ga bisa pindah ke laen ati…………..lg hunting lg ,emang king mototr yg ngangenin………….

    Suka

  12. Ping balik: RX King Semi Original « Learning To Live

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s