Tidak Semua Orang Pernah Naik Vespa


Vespa, semua orang tahu nama ini. Vespa bukanlah barang aneh, walaupun sudah mulai langka. Ketika orang menyebut kata “Vespa” orang tidak akan terlalu antusias.  Kita yang hidup di pulau Jawa, tiap hari bisa melihatnya melewati jalan raya. Walaupun sampai hari ini type motor ini masih diproduksi, namun bila disebut nama ini, pikiran orang pasti tertuju kepada skuter ini yang keluaran lama, tepatnya yang dulu dijual di Indonesia.

Vespa adalah salah satu type skuter keluaran pabrikan Italia, Piaggio. Vespa juga mempunyai type-type tertentu misalnya Super, Sprint, PX dll. Ini adalah kendaraaan legendaris yang dikenal hampir di seluruh penjuru dunia. Keterangan lengkap dapat kita baca di Wikipedia.

Sekarang cobalah anda bertanya kepada orang-orang di sekitar anda, “Pernahkan anda naik Vespa?” atau bahkan: “Bisa kah anda mengendarai Vespa?” Sepertinya akan banyak yang mengatakan “tidak” atu “belum” daripada yang menjawab “ya”.

Saya termasuk yang pernah merasakan naik Vespa (sekali lagi, tulisan saya di blog ini sebenarnya hanyalah cerita tentang saya sendiri). Tidak pernah memiliki Vespa, tapi sering meminjam ke 2 paman saya yang adalah pemilik Vespa. Pernah juga dititipi Vespa selam 2 bulan penuh. Pernah menuntun Vespa dari lampu merah Sekarpace Solo sampai Boulevard UNS. Pernah juga mengalami putus kabel presneling jam 5 sore, padahal rumah masih 30 km. Yang jelas pernah 2 bulan penuh ngapeli calon istri tiap hari menggunakan Vespa.

Saya akan cerita tentang belajar alias sedikit guidance mengendarai Vespa. Pertama kali adalah cara menghidupkan dan mematikan mesinnya. Untuk type yang sudah menggunakan kunci kontak, misal untuk type PX. Seperti motor lain, tinggal putar kunci kontak ke posisi on, hidupkan mesin dengan menggenjot batang kick starter di sebelah kiri kanan. Mematikan mesin tinggal putar kunci kontak ke posisi off.

Vespa PX200

Untuk type yang tanpa kunci kontak, misal type Super. “Lho, gimana nih?” tenang, tinggal genjot saja sudah hidup tuh mesin. Mematikan mesinnya tinggal tekan tombol super kecil di sisi panel di steng sebelah kanan. “Lha kuncinya buat apa?” kunci itu buat mengunci stang. Mengunci stang Vespa juga perlu feeling yang tepat, kalo tidak tidak akan terkunci.

Berikutnya adalah menjalankan Vespa. Posisi handle presneling jadi satu dengan tempat handle kopling di stang sebelah kiri. Cara memasukkan gigi adalah dengan menarik tuas kopling sambil memutar handle presneling ke depan, masuk gigi 1. Untuk gigi 2, 3 dan 4 adalah memutar handle ke belakang. Jadi posisi gigi seperti motor sport yaitu 1-0-2-3-4 dst. Kesulitan bagi yang belum biasa adalah feeling untuk memposisikan dengan tepat gigi dimaksud. Sering kali dari gigi 1 mau ke gigi 2, tapi nyasar ke netral alias nol. Bisa juga terjadi, dari gigi 1 langsung ke gigi 3 bahkan 4. Ini yang perlu dibiasakan.

from photobucket “reeqsrahadie”

Masalah selanjutnya untuk yang belum biasa adalah menggunakan standar tengah (standar samping tidak ada). Jika belum tahu tekniknya akan menguras tenaga dan belum tentu berhasil. Caranya adalah dengan meletakkan kaki untuk menahan ujung batang standar, kemudian meletakkan lutut pada lekukan bodi samping Vespa, tangan pada kedua stang. Selanjutnya adalah mendorong body Vespa dengan lutut ke arah belakang. Mudah dan enteng, dan bisa dibilang cuma modal dengkul, tangan bisa dibilang hanya untuk mengimbangi dan menjaga motor tidak jatuh.

Mungkin hal-hal itu adalah yang saya alami ketika awal-awal mengenal Vespa. Bagaimanapun Vespa merupakan sebuah legenda. Banyak orang yang fanatik dengannya, sampai bersusah diri menjadi Rat Biker dengan Vespa.

Mungkin Vespa jaman dulu memang sudah kurang layak melintas di jalan raya, karena dalam kondisi standar tidak dilengkapi dengan lampu sein.

Benny & Mice

Sekarang banyak pemilik Vespa yang sudah tidak merawat barang yang sudah termasuk antik ini. Karena jika melihat faktor ekonomi, mengendarai Vespa untuk harian termasuk pemborosan. Bahkan kabarnya banyak Vespa dari Indonesia, yang dijual ke luar negeri. Salah satunya artikelnya dari blog ini

Suatu hari nanti saya juga ingin memiliki Vespa sebagai klangenan. ooops narsis dikit, foto jaman muda:

Waktu Muda

Tambahan:Tips menggunakan rem kaki Vespa

Komentar bro SkyRider di nomor 4 mengingatkan akan penggunaan rem kaki/rem belakang Vespa, thanks bro

Posisi pijakan rem Vespa yang nongol lebih tinggi dari permukaan dek Vespa memang menyulitkan bagi yang baru mengggunakannya, bisa jadi kurang waspada karena meletakkan kaki jauh dari pijakan rem. Atau bermaksd untuk waspada, tapi jadinya malah ngerem terus, karena meletakkan telapak kaki di tas pijakan rem terus menerus. Dek Vespa tidak rata, bagian tengah lebih tinggi. Jadi, posisi siaga untuk rem belakang Vespa adalah meletakkan tumit kaki di dek tengah yang lebih tinggi dan mengarahkan ujung jari kaki ke arah pijakan rem kaki. Posisi kaki jadi agak menyerong.

81 pemikiran pada “Tidak Semua Orang Pernah Naik Vespa

  1. Saya prnh tuch naek vespa wktu jaman SMP, mlh sempet belajar naek vespa..

    Ky ny yg plng susah tuch
    feeling oper gigi d stang bro,
    ribet ga ky pda mtr umum ny

    Suka

  2. Aq biasa pny vespa
    Smpe skrg msh punya vespa..
    Prtama2 diajarn vespa m bpak dsuruh blajar nyetandarin tengah dulu, br bljar stater, trus persneleng 😀
    Dulu gara2 pengapianx ada trouble (platinanya dganti cdi), vespaq bs jalan mundur lho! :mrgreen:
    Wkwkwkwk
    Btw, pny saya vespa super ’66 blm ada kunci kontagx, jd tkut aj klo dicolong org 😦

    Suka

  3. Sama dong aku jg punya tahun 66,
    enak naik vespa jadi santun dijalan…
    santai n ga ada beban..
    cuma pas tanjakan aja suka banjir bensinnya

    Suka

  4. Weh mantaps….tapi sayang vespaku dah kujual, dengan alasan menuh2in garasi…oh vespaku, maapkan daku….LEBIH BAIK NAIK VESPA…

    Suka

  5. Weh mantaps….tapi sayang vespaku dah kujual, dengan alasan menuh2in garasi…oh vespaku, maapkan daku….LEBIH BAIK NAIK VESPA…

    Maskur : Maturnuwun kunjunguane Mas Kurniawan Adi Cahyono

    Suka

  6. sy wkt kls 3 smp smpai kls 1 smu sering pakai vespa punya bapa sblm akhrx dibelikan crypton..enak aj pkai vespa, klo bs vespa, makai kndraan lain tgl penyesuaian dkt, gampang dah hehe….untg dl ng pernh mogok n bocor ban, soale ng paham cr bnrn motor wkt it (skrg pun msh wkakakak…)

    Suka

  7. ak pernah nyoba naek niy bajaj roda dua alias vespa..
    susah juga yak.. ak oper kopling dari gigi satu eee malaaah langsung nyampe gigi 4.. akibatnya tuh vespa gak kuat tarikannya trus hilang keseimbangan.. gedubraaaaakkkkk
    hehe jatuh dech,..

    Suka

  8. ternyata ada seninya juga naik vespa…
    sy belum pernah, padahal dulu ortu punya landretta (lebih kecil dari vespa), sebelum honda cb lahir…

    Suka

  9. dari smp kelas 1 ampe sekarang umur 35 taon.. masih seneng naek vespa…

    “Naek Vespa bukan karena terpaksa (gak punya motor laen) tapi Naek Vespa karena Suka”
    itu semboyan idup gue.. 😀

    Pertama belajar pas dari sd kelas 6 naek kelas 1 smp, belajarnya keluar masukin Bajaj Super150 (itu lho vespa super lisensi dari india.. 🙂 ) keadaan mesin mati ke dalem ruang tamu rumah , pas udah jago “ngatret” ama “nyetandarin” baru dech diajarin bokap nyetir vespa keliling komplek abis subuh (waktu itu di jkt masih suepii banget lho, makanya amann..)

    belajar “ngetrek abisnya” di sunter podomoro, waktu itu sama bokap diajarin nyalip metromini… wussss… mantep juga nech dari gigi 3 ngoper ke gigi 4..
    Sensasinya luar biasa lho buat anak umur 13 taon apalagi baru belajar naek vespa

    sekarang cukup pake Vespa Exclusive2.. Alon-alon wae.. wis nduwe bojo.. 😀 itu kalo inget.. kalo gak inget yo wiss ngetrek maneh..

    Suka

  10. Wah fotone jenengan pas nome nguanteng tenan….hehehhe….
    Ngomng2 aq hbis jual vespaq….dah 2 tahun ndongkrok…padahal dulu temen setia pulang pergi kerja, kuliah juga…mo q jadikan klangenan…tapi kok rumah ngk ada tmpt markire…coz bodynya boros…bensin juga boros bgt….hehehee

    alhamdulillah

    Suka

  11. pernah naek vespa … yg paling diinget adl kalo jalan harus miring biar seimbang … koyo jago ameh kawin hahahaha

    skr ponakan msh ada yg punya pdhl dia tinggal tawangmangu.

    Suka

  12. @mas maskur
    Wes, opo ae enek mas
    Bronjong, rongsokan, box atas, side box, side car, mpe dikasih rumah2n n dipanjangin mpe 5m y ada..
    Gek jare nek touring yo adoh2 i
    Wis, pokoke nggilani tp lucu 😀

    Suka

  13. aku tiap pulang lewat jalur selatan Jawa Tengah (jalur Jogja – Purwokerto). Malam-malam sering lihat rat biker melintas. Kurang diperhatikan plat nomor mana, tapi perkiraaanku mereka dari Solo atau Jogja, uedannya mereka solo riding, gak ngegerombol, biasanya selisih satu kota. Misal Biker pertama di Purworejo, biker lain udah di Kutoarjo. MEraka agak nekad juga, jalan malam dengan penerangan seadanya. Bbiasanya tujuan PURWOKERTO. Soalnya sering juga ketemu siang-siang di daerah Banyumas

    Suka

  14. @sembalap
    Vespa berat sebelah memang benar (sebelah kanan, karena posisi mesin ada di sana) tapi itu sepertinya kalo menuntun saja.
    kalo sudah jalan tidak terasa kok ke-tidak-seimbang-an itu. Pasti insinyur Piaggio udah memperhitungkan semuanya

    Suka

  15. Tambahan mas kalo motor lain pasang double stand dari sisi kiri, vespa kebalikannya dari sisi kanan. *Kebayang waktu Adul nuntun vespa dari dasar lembah karang anyar (Lampung) ke atas tebing…*

    Suka

  16. saking legendnya sampai dibuatin lagu yg dinyanyiin broery,jangan ada vespa diantara kita…btw,eniwe,buswe kesalip vespa bajaj,sepertinya indonesia adalah habitat terbesar dari vespa jadul 2tak ini to?seandainya yg 4tak moderen harganya sebanding dg bebek 4tak 150 saja,pasti indonesia bakal menjadi negeri vespa..

    Suka

  17. bener ni mas, aq kenal vespa dari kecil (dari bokap), sampai aq kulyah semester akhir aq masih menggunakan vespa tapi ya itu boros nya ama penyakit kabel gas yang sering nyangkut d karbu yang bikin pusing. tapi karena butuh uang tuk wisuda dengan berat hati aku jual ni vespa. tapi sekarang lagi ngumpul2 uang, sekaligus nyari vespa yang ku jual, tuk d beli kembali. soalnya udah banyak historinya.
    sorry ni klo jadi curhat.

    Suka

  18. guwa dari smp juga dah kenal vespa.
    waktu tuh sih g pake belajar. jadi bokap baru beli sprint th 71 langsung aja guwa pake jalan2. pertama stater sih emang berat banget. akhirnya sih dah terbiasa. malah ampe guwa kerja masih pake px th 78. lumayan tuh buat kebut2an dijalan. hehehehehehe

    Suka

  19. aku pake vespa dah 15 tahun..meski sekarang jarang tak pake! Dulu kalo malam minggu suka ngetrek di solo baru atau di karang-anyar….tapi itu 10tahun yang lalu………
    nuntun vespa dari sekar pace sampe bulevard? bukannya di pucang sawit ada bengkel vespa..sebelah timur gereja batak itu..

    Suka

  20. dan setahu saya..komunitas rat biker menjalani hidup dengan vespa bukan dengan susah payah..tapi sangat santai dan enjoy………..pernah ketemu seorang rat-biker dijalan..motornya mogok! padahal sudah dimodif wagon style..jalanan macet, tapi bapak2 tersebut dengan santainya benerin mesin ditengah jalan dan istrinya sibuk masak air di bagian belakang wagon! mantab dah…pak polis cuma geleng2 ngatur lalulintas sambil nyruput kopi bikinan rat biker tsb!

    Disukai oleh 1 orang

  21. Vespa… pernah punya pengalaman gak enak ama nih motor…. Pernah pinjem punya teman Vespa super 150.. tiba2 ban belakang bocor.. Didorong ampe tambal ban beratnya minta ampun… Ampek ban dalam seperti mau keluar. Akhirnya tehnik dorongnya kudu diabntu sambil agak dianggkat… Untung tambal banya gak jauh…. Vespa, riwayatmu kini…

    Suka

  22. filosaofi naik motor vespa adalah mengajarkan kita untuk hidup lebih mandiri,tidak tergantung pada siapapun.
    Tidak manja itu jg saya dapat filosofi dari mtr vespa,utkmenghidupkannya perlu olah raga kaki yang sehat,lanjut faktor bagi2 rejeki ada,yaitu beli bensin di pinggir jalan/botolan,kan vespa agak boros jd ya kudu isi bensin seblm habis,gakusah jauh2 ke pom bensin.
    Bila mogok kita dituntut utk mendorong vespa tersebut ke bengkel terdekat,itu sudah olah raga fisik yg lumayan membuat kita berkeringat,sehat jantung juga kan.
    dan masih banyak filosofi lain yg blm semuanya diketahui dari vespa.

    Disukai oleh 1 orang

  23. pespa emang luar biasa.. bajaj chetak ory sampe px 150 acak adul mati…. pernah saya rasakan….. menyenangkan…….

    vixion,tiger,ninja 150 dilalap enak bgd ma exklusif2.. luar biasa……

    hahahhah…. senangnya punya pespa…….

    menggembirakan dandan mesin,……

    pait bgd nyedot bensin…..

    wanginya asapmu….

    ya alloh…… jarang ketemu cwe matre make nih motor…..

    ahey…..

    Suka

  24. lutcu2….. komentar nya.
    aku baru mau belajar mengendarai vespa ni, aku sama sekali belum bisa mengendarai, mau beli vespa sprint thn 78, ada saran untuk mempermudah belajar saya??
    sebenernya beli vespa ga bilang ma ortu, desakan membeli vespa karena harganya murah, dan kantong saya terkuras setiap bulan hanya untuk bayar ongkos ojek….. (itu karena ortu ga perna ngijinin anaknya buat mengendarai motor)…

    hopefully any body who can help me more…..

    Suka

  25. hahaha yang bilang vespa itu boros salah besar.ternyata lebih boros itu sekuter matic masa kini kayak mio dan kawan2 nya..vespa jua kendraan paling safety.dilenglkapi dengan ban serap dan bagasi yang luas.juga menabah kesan ekskusif bagi pengendara nya,Vesap infentaris saya PX 80.tapi klu di jalanan masih berani maen sama motor matic keluaran terbaru..

    Suka

  26. saya setuju am ‘kentaro’ bahkan vespa saya masi kadang mundur hehehe
    klo nurut saya vespa g boros bro malh ngirit klo pengapian, oli sampin ma stelan angin bener .. vespaku PX’E varisan dari kakek .. malh am mtor laki 4 tak masih brani di ajang balap lurus 201 m..
    meski ak baru bisa naek 3 taon ter akhir ini (maklum ak aj baru kelas 1 SMA) ak tetep bangga ma vespa..
    trutama biker yg naek vespa laen juga ramah2 klo dijalan …

    oya numpang tanya suara vespaku tiba2 chek.chek.chek kaya seker rusak .. klo seker tu ampe brapa hargane ?

    Suka

  27. naik vespa tu nyaman om,…
    udah gitu klo kita mengendarai vespa, tergantung keadaan hati kita, klo lagi kesel vespa kita juga kadang2 punya feel yang sama kaya kita, tapi klo kita lagi seneng, vespa kita juga tokcer waktu dikendarai,…..

    salam scooterist

    Suka

  28. vespa is the best
    dulu sering mogok pake platina sekarang mantaps saya ganti pake cdi dc kejatuhan daun kick staternya langsung teng teng

    Suka

  29. seseorang belum bisa dibilang mampu mengendarai motor jika dia belum pernah mengendarai VESPA. Saya punya Vespa udah 10 tahun dan sampai sekarang masih sering dipakai. banyak pelajaran sabar yg bisa saya dapatkan dari Vespa.

    Suka

  30. vespa kendaraan roda dua yang handal,tangguh,mesin bandel..dan kata siapa vespa boros selama kondisi mesin prima dan oli berkualitas serta perawatan yang rutin vespa masih mampu 42km/liter itu terjadi pada PX 85 saya yang menjadi kendaraan saya sehari-hari dan saya rasa itu sudah cukup irit untuk motor 2 tak 150 cc..terus naik vespa itu aman bro apalagi yang suka jalan malam anak gengster juga mikir lagi klo mau ganggu anak vespa itu yang saya alami..

    Suka

  31. sip brada,,,vespa ku PS150 thn 85. asalkan mesin dirawat dengan baik rutin dibersihkan nggak mungkin gamapng macet ataupun boros bensin,buktinya konsumsi bahan bakar per liter sekitar 45 Km. Kecepatanpun nggak diragukan tp kalau naik vespa lebih enak dipakek jalan nyantai aja sambil menikmati perjalan,,lirik kanan kiri siapa tau ketemu scooter brother yang laen..hehehe(curhat)
    one love scooterist Indonesia

    Suka

  32. saya juga punya vespa om, 2 lg hehehehehe . . . . .

    lumayan buat balapan sama motor jepang yg sebanding 150cc selalu menang, maklum vespa ku dach diseting balap 22nya hehehehehe . . . . .

    rencananya saya pengen ambil konggo 1960 nich di tasik biar punya 3 hehehehehe . . . . .

    Suka

  33. vespa kulo sprint 150 v… nakale ora umum… ne’ mutung nggawe dodo kulo nyesek… biasa niku… nakale vespa… neng nggawe ngangeni… (vespa saya sprint 150 v… nakalnya luarbiasa… kalo ngambek bikin dada nyesek… tapi itu biasa… nakalnya vespa… tapi bikin kangen…)

    Suka

  34. pertama kali naik vespa kelas 1 SD th 95 ato 96 klo ga slah (vespa px), tpi cuma mbonceng bokap sih. terkadang d anterin bokap waktu brangkat skul, klo lg ga pke speda ato jalan kaki, pertama kali naik vespa mbonceng berdiri di depan cuma kepala doang yang nongol. wktu SMP pun masih kadang mbonceng d dpan terutama kalo kaka ikut pas mau jumatan ke masjid. duduknya sambil nunduk, klo ga ngalingin pandangan bokap.

    belajar ngendarain kelas 3 SMP, wktu kaki udah bener2 napak di tanah n nyaman duduk d jok utama. belajar dari ngeliat cara bokap ato kaka wktu ngendarain n sedikit2 di ajarin kaka.

    o ya soal teknik nyetandarin dan menggunakan rem belakang aku temukan sendiri, ga ada yang ngajarin n tekniknya sama kaya yang d jelasin mas maskur di atas. teknik nyetandarin yang d pake bokap beda, n terlihat menguras tenaga.

    sampai sekarang vespanya masih, bokap yang make di kalimantan. sekarang aku di Jogja, n udah 4 bulan lbih aku pake vespa super th 79, 24 maret 2012 kmren aku beli di daerah kalasan.

    waktu SMA pernah ngerasa terpaksa bawa vespa, tapi lama2 jadi suka n bangga naik vespa. vespa mengajarkan kita cinta yang ikhlas n cinta yang sederhana.
    (sory curhatnya panjang)

    Suka

  35. vespa ya? walau w cewe, tapi pengen banget punya vespa. gara2 bapak tu seneng vespa, w jadi ikut tertarik. pertama kali ngendarain waktu bapak njemput w les (SMP kayanya), karna bapak capek, w yang suruh bawa, diajarin gitu deh. tapi abis itu ga pernah make lagi nyampe bulan ini. (sekitar 8 tahun)
    karna pacar w yang sekarang motornya vespa, w ngrengek buat diajarin, sekali belajar, eh ternyata langsung bisa makenya. ga pernah bawa ngebut cih, cuma jalan2 santai keliling kota aja. tapi problemnya, lom bisa nyetandarin. kalo cewe agak ribet. he he he. kalo masalah ngidupin vespanya sih lumayan gampang (vespa cowo w gampang banget di idupinnya, lebih gampang nyelah vespa cowo w dibandi motor w sendiri).
    rasanya naek vespa itu seneng…. he he he. apa lg yang bawa cewe, mesti jadi pusat perhatian. 😀
    pengen banget punya vespa sendiri…… unik aja gitu…. semoga punya rejeki biar bisa beli vespa sendiri. AMIN

    Suka

  36. bukan pernah lagi ,,tapi sering,,masih aktif di komunitas,,,baru 1 tahun pacran ama vespa,,,tapi dah 2 kali ganti soalnya bingung ,ketipu terus kloo beli vespa…bagi caranya buat milih vespa yg benerbener masih layak ya mas…gmna cara ngeceknya???

    Suka

  37. Love Vespa….bravo Piagio….
    klo ngomongin soal vespa ga bakal ada abisnya…mulai dari sejarah, kenangan, variasi, utak atik mesin, komunitas, dll.. Vespa bukan sekedar motor roda dua, vespa lebih dari itu semua… wherever we go, we ride vespa….
    nb : lagi nyari PTS 100 buat nemenin Bejo (Sprint) ama Buluk (PS150)…ada yg bisa bantu ?

    Suka

  38. hahaha,saya pernah pake vespa super sekali minjem punya paman juga.problem hanya missed gear saja,masuk ke gigi 2 ga masuk2 itu dulu.
    karena vespa berat sebelah coz mesin di sebelah kanan jadi posisi badang ikut miring gitu.ganti naik motor kucing eh badan ikut2 kebawa miring itu lho,imbas pake vespa haha

    Suka

  39. emng betul om semua ny naik vespa beda bgt,,
    sekedar nawarin vespa sprint veloce thn 74,,,
    kebetulan kmrin adik lebih seneng pke yg super kta nya..
    (087822332801)
    vespa sprint ny btuh majikan bru,syang gda yg ngurusn..
    thank u…

    Suka

  40. Kenal vespa sejak dr SMA.. Corsa punya teman tahun 90an.. pacaran jg pk vespa walaupun pinjam.. blom lama beli vespa sprint.

    Suatu hari dpt pengalaman naik veapa yg bikin bangga.

    Saat naik vespa di jalan ternyata ada razia motor dan mobil.. eehh termyata vespaku tembus tanpa di lirik sedikit pun oleh polisi..

    Di sulawesi selatan ada cerita bahwa jika vespa melewati daerah2 tertentu, maka jika bertemu dgn2 anak2 SD maka anak2 itu akan serentak hormat ke vespa.. entah doktrin drmana.. dan itupun ternyata bukanlah dongeng menjelang tidur.. saat saya melinras di suati daerah dan berpapasan dgn segerombolan anak SD.. mereka pun berteriak “Vespaaa…. Vespaaaa” dan seperti di komando serentak mereka pun hormat saat saya melintasi kerumunan mereka….

    Di lain hari.. saya isi bahan bakar di spbu.. saat itu sedang antri.. kebiasaan saya memang pasang pertamax.. saat berhenti di pom pertamax semus org memandang saya dan yg membuat saya risih.. pelayannya bilang “di sini pertamax pak!!”.. dgn sedikit ketus.. “memangnya vespa butut ga boleh ngisi pertamax maas? Apa dikira ga mampu beli pertamax ya mas” Jawab ku dgn lembut dan senyum… “boleh kok pak.. maaf” balasnya sambil tersipu malu…

    Aahhhhh Sprinter ku… The Amazing Vespa

    Disukai oleh 1 orang

  41. Ping balik: Vespa ~ Ride with Pride | Listrik di Rumah

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s