[Share]Petunjuk Pemindahan Gigi Di Motor Bebek, Efektifkah?


Bebek lagi bebek lagi….banyak yang bilang begitu

Yah karena saya hanya memiliki motor bebek, hidup di lingkungan yang mayoritas adalah pengendara motor bebek, atau biar gampang sebut saja wong ndesa . Boleh dong membahas yang berbau bau bebek. Kalo membahas moge malah jadi lucu, lha megang moge saja belum pernah :mrgreen:

Oke kembali ke ndesa….Kalo diperhatikan di speedometer sepeda motor bebek, yang nota bene tidak menggunakan RPM meter (atau tachometer), terdapat petunjuk pemindahan gigi.

Fitur ini berupa petunjuk berupa angka-angka presneling yang diletakkan di sebelah dalam penunjuk kecepatan. Fungsinya adalah mengarahkan pengendara untuk melakukan pemindahan gigi pada kecaptan sekian. Dari gambar di atas tampak bahwa:

gigi 1 digunakan pada kecepatan 0-40 kpj

gigi 2 digunakan pada kecepatan 40 – 60 kpj

gigi 3 digunakan pada kecepatan 60 – 100 kpj

gigi 4 digunakan pada kecepatan 100 – 120 kpj

Sepertinya tujuan dari fitur ini adalah agar penggunaan gigi sesuai dengan putaran mesin. Asumsinya adalah berpatokan pada kecepatan, jika kecepatan sekian maka putaran mesin telah mencapai sekian RPM. Namun dalam prakteknya petunjuk ini banyak diabaikan. Pengendara lebih memilih feeling dimana suara mesin sudah mulai teriak, maka perpindahan gigi dilakukan.

Untuk pengujian yang akurat harusnya diuji dengan pemasangan tachometer. Namun saya belum pernah melakukannya. Sharing pengalaman saja, untuk motor baru sepertinya memang bisa dilakukan. Namun jika motor sudah berumur maka di kecepatan 20 kpj mesin sudah teriak-teriak minta dioper.

Saya menggunakan Suzuki Shogun 125 tahun 2004 yang sudah tergolong tua, maka jika berjalan normal saya oper gigi 1 ke 2 di 20 kpj, gigi 2 ke 3 di 60 kpj, gigi 3 ke 4 di 80 kpj. Namun jika sedang menggila, ikut-ikutan start di lampu merah, kemudian saya mengoper sesuai petunjuk speedometer, maka topspeed dapat di capai lebih cepat daripada memakai feeling.

Efektifkah cara mengoper sesuai petunjuk pembuat motor seperti di atas?

Kenapa fitur tersebut hanya ada di motor bebek Honda plus Suzuki Shogun FD125?

Kenapa merk lain tidak menyertakan?

Bahkan ketika saya menanyakan ke bengkel resmi mengenai cara mengoper gigi seperti itu, katanya malah tidak disarankan, nah lho!

Iklan

34 pemikiran pada “[Share]Petunjuk Pemindahan Gigi Di Motor Bebek, Efektifkah?

  1. Coba Podium. Hmm sekarang Suzuki udah gak pake lagi tuh petunjuk ganti gigi. Sampai sekarang cuman Honda doang yang pake. Di Shogun FLs eries udah gak ada tuh petunjuk ganti gigi. Mangkanya sekarang patokannya sama Tachometer Aftermarket

    Suka

  2. kayanya sih efektif buat tarik-tarikan…
    lha nek jalan santai 50kpj pake gigi 2 terus terusan,kiro2 snalpote keno nggo mbakar sate,(kira-kira lo…)

    Suka

  3. spido pabrikan kan bohongan pakde…misal kecepatan 60 km/jam….di spido…tapi aslinya hanya berjalan 50 km/jam….
    Ini dilakukan pabrikan supaya konsumen dapat safe dalam menaiki motor tersebut…
    wah gagal pertamaxxxxx

    Memang betul, misal motor 100 kpj itu sebenarnya 70-80 kpj, Teset pake mobil atau GPS

    Suka

  4. zx130 ada tachometernya…. dah 2 tahun cuma lampu penunjuk gigi 2 nya aja yg mati…..

    apalagi yang ada tachometernya,

    Suka

  5. setuju mas bro… saya pakai feeling kalau naik mongtor… kalau mesin sudah teriak2 ya gigi saya tambah, dan sebaliknya… tetapi karena saya dengan mongtor sudah berpasangan > 7 tahun; akhirnya ritme juga sudah terbentuk. ibaratnya motor akan memahami siapa sih juragannya… makanya kaget bener ketika naek supra 125 punya bapak, kok panjang amat niih giginya… eeee ternyata memang gitu karakter supra 125… beda dengan mongtor saya… [halaagh tambah bingung]

    Suka

  6. @Mas Lekdjie
    maklum, saya kan orang awam.. tapi dalam jangka waktu hidup efektifnya pasti sudah diperhitungkan fungsinya kan?
    @Rizqi
    memang iya, yang FL sudah tidak pakai, lupa ngasih type Shogunnya
    @Shilla
    blok mesin juga ikutan panas lho, terutama seblah kanan (bak olie & kopling)
    @Alrozi
    kalo budidaya udang windu pake feeling nggak 🙂

    Suka

  7. sepengetahuanku opergigi yang pas itu saat pertemuan dua kurva apa githu . .. power dan torsi kali yah . . .Gus tri nih yang paling tau masalah ini

    Suka

  8. wahh….sama donk, saya cuma pake feeling, sebab kalo jalan 30-40 kpj masih pakek gigi 1 kayaknya nyiksa motor banget…. 😀

    Suka

  9. @Maskur
    hehehehe..Shogun 125 generasi pertama yak? di rumah generasi kedua,two tone..
    selama ini patokan ini gak pernah aku pake,mesinnya ngeden..putaran mesin ketahan.jadi ganti gigi berdasarkan putaran mesin meski cuma feeling aja.thanks…

    Suka

  10. Kalo aq selama pake hsx125, cukup efektif tuh..
    Kalo di hsx, tulisan angka itu kan polx sblum mesin teriak, nah kalo mindah gigi pas di angka, tarikanx jd lbh ada powerx, kalo mindah gigi nungguin mesin teriak, malah g ada powerx tuh..

    Suka

  11. Setujuh sama Bro 12, di praktikin di hsx 125 sama KarismaX 125 cukup efektif..
    Gigi 1 ke 2 di 40kph kurang dikit, gigi 2 ke 3 di sekitar 60-an kph, gigi 3 ke 4 di sekitar 90 kph lebih dikit. Hampir pas dengan petunjuk di spedo. Memang karakter mesinnya honda bebek 125 ini bernapas panjang. Tapi ya itu, mesin musthi dalam kondisi waras. Menurut pengamatan, oper gigi seperti ini perlu dibiasakan dari awal beli motor. Kalau kulina dikit-dikit ganti gigi (50 kph sudah gigi 4), mesin memang terdengar halus, tapi dijamin dia akan terlalu cepat teriak meski baru di rpm menengah. Ga ada tenaganya di rpm tinggi, yang ada cuma ngeden dan loss (pengalaman pribadi lho, pake KarismaX 5 tahun). Sebaliknya, kalau kulina geber di ambang batas rpm, mesin cepet ambrol (pengalaman dari teman yang suka menyiksa motor).

    Suka

  12. @ atas
    hsx125 n karisma cuma beda bodi :mrgreen:
    Motorq waras, bisa 125 kpj (speedo) cm gnt MJ n knalpot
    Mw enak lg, dgedein kompresi n pake klep sonic, tp hrs ubah derajat klep jg..
    Tambah busi iridium n knalpot racing tambah ngaciiir :mrgreen:

    Suka

    • @Pak’e Alyx
      Sepertinya motor 125 cc ke atas memang diset bernafas panjang. Selain Honda (Karisma & HSX125), Shogun125, Jupiter MX juga. Namun menurut pengalaman, jika mengoper gigi 1 sesuai dengan panduan di speedometer, mesinnya sudah teriak. Gigi 2 ke atas tidak masalah.
      Jika di motor Honda 100 cc (pengalaman menggunakan Astrea Grand) oper gigi 1 seuai petunjuk, mesin belum teriak
      @Kent Decade
      Dari pengalaman dan review Motor Plus, HSX125 nafasnya lebih panjang daripada Karisma CMIIW

      Suka

  13. Kadang motorplus tidak bisa dipercaya juga lho. Hmm berarti gigi 3 nya panjangan shogun lama dong dibanding HSX ? di HSX kan cuman ampe 90, di Shogun penunjuknya di 100 kph. Dan kucoba di FL ku tembus kok gigi 3 100kph, malah Belum nyentuh limiter dan masih bisa nambah lagi.

    Suka

  14. @ atas
    Tapi gear 4 masih panjangan HSX125 bro
    Pengalaman adu sama shogun 125 sp yg baru lho..
    Kalo HSX125 pndah gigi 3 di 80kpj aja, djamin gigi 4 masih powerfull
    Wuzzzz…

    Suka

  15. Selama ini sih pake feeling bro, kalo udah mulai teriak baru dipindah (di motor ane kagak ada petunjuknya hehe). Coz klo ikutin petunjuknya kasian mesin teriak2 mulu, biasa pabrikan suka lebay :P.
    Mas bro, efeknya di mesin klo bernafas panjang ama pendek apa ya?

    Suka

  16. Honda mah g bsa kenceng gan,jalan kenceng dikit body na ambrol..
    Bergetar smw.. 😀
    uda yg pny honda bwa ke madura az,kiloin..
    Belilah FU.. 😉

    Suka

  17. Kalo gw pake suzi arashi 125 kopling,, gigi 1 mpe 10kpj ganti gear 2 mpe 30kpj ganti gear 3 mpe 35kpj, gear 4 35 kpj di gas dikit za, nanti juga dijamin naik mpe 50-60kpj, d jamin irit bbm.. hehe

    Suka

  18. kalo sesuai pake petunjuk spedo kaya y susah jg d kalo diaplikasikan bwt sehari2. Misalkan motor berjalan 95kpj konstan apakah harus menggunakan gear 3 yang memaksa rpm berjalan di putaran sangat tinggi,, kalau seperti ini dipastikan sangat tidak efisien krn throttle hampir ful sehingga bbm yg keluar sangat deras..
    tapi knapa kec asli motor gk sesuai dng spedo ya,, mtr gw kec asli gk mpe 100kpj pdhl d spedo udah 120an,.

    Suka

  19. motor ane revo 100cc, kalo nurut petunjuk, gear 3 di pake ampe speed 120 km/h, nah padahal gear 3 main di 90 km/h aja rasanya mesin udah mau lepas,,,

    Suka

  20. kalau sekali kali boleh gan utk mengetahui top speednya berapa. Tapi kalau sering2 cpt jebol tu mesin. Gue pny supra X 100 cc thn 2000 ampe skrng. pernah tak coba sesuai petunjuk dispeedometer,hasilnya top speed masih bisa 110 km/jam. gue g percaya motor udah hampir 13 thn masih bs segitu top speednya. blm pernah turun mesin sampai skarg.

    Suka

  21. Ping balik: Petunjuk Pemindahan Persneling, Fitur Yang Diabaikan Atau Bahkan Tak Diketahui | Maskur's blog

  22. spedometerku tewas..ga tau diberapa kpj.
    baru tarik gas,eh mesin udh berasa geli-geli gmana getoh..tarik gas lagi cuma suaranya aja yg kenceng,motore ngeden..
    piye iki..

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s