Servis Di Bengkel Resmi, Tidak Selalu Memuaskan


Servis motor merupakan kegiatan rutin yang harus dilakukan pemilik moto agar tunggangannya selalu terjaga kondisinya. Melakukan servis di bengkel resmi pabrikan memang lebih disarankan. Dengan kelengkapan peralatan yang ada dan didukung mekanik bersertifikat dari pabrikan, membuatnya mengerti seluk beluk dan troubleshooting motor yang ditangani. Selain itu, adanya riwayat catatan servis bisa menjadi nilai tambah bila disertakan sewaktu motor dijual. Apalagi jika kita membeli motor baru, maka kita kan mendapatkan fasilitas servis gratis beberapa kali.

Servis gratis  berlaku sewaktu kondisi motor masih baru sehingga belum ditemui keluhan yang berarti. Namun jika motor sudah berumur dan banyak penurunan kondisi yang dirasakan, sering kali servis di bengkel resmi hasilnya kurang memuaskan. Hal tersebut terjadi karena beberapa sebab:

Kurang Komunikatif

Banyak bengkel resmi yang melayani pelanggannya dengan menempatkan mereka di ruangan khusus lengkap dengan TV, bacaan, air minum bahkan fasilitas lain seperti Wi-Fi. Pelanggan seolah dimanja dan dipuaskan dengan itu semua. Namun di sisi lain, ada peraturan yang melarang mereka masuk ke ruangan servis. Dengan demikian, pemilik motor tidak bisa curhat dengan mekanik yang sedang menangani motor miliknya. Servis dilakukan dengan standar yang ada, berdasarkan catatan keluhan pemilik di form pendaftaran. Padahal keluhan tertulis belum tentu sama dengan apa yang ada di pikiran pemilik motor.

Beda Style

Mekanik bengkel resmi menservis motor untuk menormalkan kembali kondisi standar, istilahnya tune up. Dengan seiring waktu berjalan, tiap pengguna motor mempunyai style berkendara yang berbeda-beda. Karena faktor komunikasi seperti di atas, maka pemilik tidak bisa menyampaikan kemauannya seperti apa.

Dikejar Target

Tiap mekanik diberi target menyelesaikan servis dalam waktu tertentu. Dengan demikian, bisa jadi ada yang terlewatkan belum ditangani dengan benar.

Tidak Bisa Memilih Mekanik

Sentuhan tiap mekanik menghasilkan style yang berbeda, walaupun patokannya sama. Jika sang pemilik cocok dengan hasil servis mekanik A, pada saat kembali lagi untuk servis belum tentu motornya ditangani oleh mekanik A kembali.

Kurangnya Kesempatan Mencoba

Setelah menyelesaiakan servis, mekanik akan mecoba motor dengan berkeliling bengkel atau ke jalan terdekat. Namun belum tentu pemilik dipersilahkan melakukan hal yang sama. Memang ada garansi servis, namun alangkah lebih baiknya jika di selesaikan pada waktu itu juga

==============================Kurang lebih seperti itulah yang saya temui selama ini. Jika ada input lain silahkan di share.

Sebenarnya ada juga keluhan lain yang saya temui, agak spesifik, yaitu penggunaan oli bekas untuk rantai. Padahal di motor saya selama ini selalu menggunakan chainlube. Sehingga setiap servis saya selalu mengatakan, “rantainya jangan di kasih oli”

24 pemikiran pada “Servis Di Bengkel Resmi, Tidak Selalu Memuaskan

  1. Betooooollllll banget. Apalagi yang pakai oli bekas itu. Nggak banget deh! Saya juga selalu bilang “jangan diolesi pakai oli rantainya. Saya pakai CHAINLUBE”.
    Chainlube itu harganya lebih murah dibandingkan 1 liter oli bawaan motor. Tapi hasilnya memuaskan. Ora nyiprat crot…crot..crot.. :mrgreen:

    Suka

  2. Kalo saya habis servis pasti motornya mandi wajib….apalagi kalo rantainya pake disemprot oli bekas (tapi kayaknya kemaren waktu servis rantainya gak disemprot oli bekas…)

    Suka

  3. @Om Nadhi
    Benar-benar puas ya? 😆
    @Mr_Long’s
    Dan ternyata beda-beda tiap bengkel tarifnya..
    @Listy
    Nah kalo ini harus punya peralatan lengkap dan belajar tekniknya
    @Lingga
    Ya benar..eh kamu bar servis satriamu to?
    @HG
    Iya rantainya harus dibersihkan. Kalo aku pakai busa yang buat nyuci piring tapi diambil bagian yang berwarna hijau saja.

    Suka

  4. Saya punya chainlube dirumah msh bnyak
    Bingung mau sy pake bwt apa dimatic sy.
    Kalo disemprotin di v-belt nya kira kyk apa ya gambarnya
    :mrgreen:

    Suka

  5. motor saya yang terakhir malah baru sekali servis di bengkel resmi, sisanya dulu cuma tak minta oli nya saja! gemes lihat cara servisnya!
    mending bawa ke bengkel temen saya saja, soalnya dia banyak pengalaman saat masih sering jadi mekanik pasar senggol di jogja dulu.

    Suka

  6. biasanya saya sih dah kenal baik pakdhe, sama mekaniknya… jadi waktu wara-wiri [wegh… wegh… wegh…] ke ruang servis gak bakalan dilarang dan dihalang-halangi… malah, bisa sliwar-sliwer ke tempat service, tapi mungkin setelah itu mekaniknya dimarahin sama bosnya kali ya??? xixixixi 😀

    Suka

  7. Itu semua benar banget mas… beres kurang komunikatif… dah sering banget komplain seputar motor , tapi gak ada solusi yang tepat dan akurat.. jadinya keluhan tetep aja ada.. .

    Salam kenal juga yah mas 😀

    Suka

  8. Piye ya.. skywave ku terus mau diservis dimana.? 1 thn di beres.. dudukan kabel gas patah, ganti 70rb, kehilangan baut 1. lupa dipasangkah? mbenerin klakson, kabel spedo ng diterapkan.. lupa jg tampaknya.

    Suka

  9. Bener tuh mas,,
    Saya service di bengkel resmi Y*****, mw curhat sama mekaniknya malah disuruh kluar sm resepsionisnya … langsung ak black list dah itu bengkel … 😦

    Suka

  10. bengkel resmi suzuki dari 3 tampat yang saya datangi mekaniknya brengsek semua!!!!! tukang tipu tukang pelorot!!!!!!!!!

    DI SAHARJO setel SEGITIGA STANG di hargai 100RIBU padahal 45 ribu itupub masih miring waktunya 3 hari!! mnrt lu brengsek ga mekanik gitu gw hapal tuh orgnya.

    DI TANJUNG DUREN di boongin lagi di suruh ganti jetpilot SPIN(motorgw SKYWAVE) biar enak katanya… eh ga taunya malah ga beres mesin suka mati2. trs sama aja brengseknya SETEL SEGITIGA STANG 100RB juga ga mau kalah brengseknya

    DI KEBON JERUK sama aja tiap servis DISURUH GANTI KAMPAS REM…ketahuannya baru 2 minggu gw balik beda org sama GANTI AJA KAMPAS REM nya ternya rusaknya cuma BAUT REM DI STANG KENDOR BRENGSEK JUGA!!!!!

    Suka

  11. service di bengkel resmi ,kurang memuaskan ??? yaa,,itu di karenakan tidak berjalan nya S.O.P ( Sandar Operasional Prosedur )dengan sebagai mana mestinya , , mulai dari
    1.penerimaan pelanggan ( menayakan keluahan ) di lakukan oleh kepala bengkel
    2.pengecekan awal terhadap motor konsumen( chief mekanik )
    3.estimasi lama pengerjaan dan biaya kepada konsumen
    4.mempersilahkan pelanggan menunggu dan memberikan air minum
    5.pengerjaan motor oleh teknisi atw mekanik
    6.konfirmasi jika ada tambahan perkerjaan ke pada konsumen (di lakukan oleh cief mekanik )
    7.final chek di lakukan chief mekanik
    6.administrasi
    7.penyerahan motor kepada pelanggan dan memberitahukan kondisi motor terakhir kepada konsumen
    , , , , setao saya sih itu , ,tapi pada umum nya system tersebut tidak berjalan di bengkel ,maka yang menjadi “korban ” adalah para pelanggan .
    kemungkinan sih cuma 2 : system yang salah atau man power nya yang tidak bisa menjalankan system.

    Suka

  12. mas ane juga ngerasain ketidakpuasan service di beres….
    kejadiaannya baru beberapa hari kemaren waktu ane servis CBR 150 ane untuk pertama kali….
    untuk masalah komunikasi okelah ane masih bisa nyampein unek2 atau masalah yg ane temuin di motor ane n juga mekaniknya mengiyakan apa yg ane minmta.
    tapi ada beberapa hal yg bikin ane tidak puas atas layanannya
    1 imho untuk motor injeksi kan seharusnya di cek menggunakan alat nah kejadiannya d beres itu sepertinya injeksinya ga di apa2in setelah ane tanya kata mekaniknya ineksi mah ga usah di cek
    2. setelah sampe rumah n ane lap untuk membersihkan bekas oli yg menempel di body motor ternyata bodynya pada baret2…. padahal sebelum masuk bengekl itu ga ada baretnya (maklum motornya ane elus2 trus)
    3. ngelumasi rante pake oli bekas…..
    4. pas komplen masalah baret body eh malah ane yg disalahin

    Suka

  13. 1. ruang tunggu beres langganan saya nyatu ama showroom, jadi nunggunya gak terlalu enak juga :mrgreen: saya juga tiap servis pasti masuk ke ruang servis, dan biasanya nongkrong disitu, bukan di ruang tunggu

    2. mekanik langganan saya udah ngerti style berkendara saya….

    3. Klo ada yang terlewat, dia biasanya mau mbongkar 😆

    4. Saya selalu sama mekanik langganan saya, dan gak mau sama yang lain. Dan pihak beres fine2 aja, hehe

    5. Mreka malah minta saya nyoba motornya, sayanya aja yang kadang-kadang males, ahaha………

    semua beres beda-beda sih pelayanannya, beres langganan saya juga bukannya tanpa cela, hehehe

    Suka

  14. tiap benkel pny pelayanan beda2,ada yang bagus dan ada yang cacat.tiap orang(costumer) pnya tingkat kepuasan yang berbeda pula,krn kpuasan customer tidak bs d ukur.ada yang cpt puas tp ada jg yang g’ ada puas nya.

    Suka

  15. domisili saya kadang di semarang. solo. wngiri. walaupun di bengkel resmi ( ahass ) saya bisa memilih teknisi yg nyervis motor saya. dan hasilnya juga memuaskan. di smg ahass yg di dekat pasar sampangan. di karanganyar di cahaya sakti batas kota. wng d monggo mas / ahass yg dekat toserba baru.

    Suka

Tinggalkan Balasan ke Mr_lOng'S Batalkan balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s