Obrolan Tentang Motor Dengan Seorang Tukang Tambal Ban


Pagi-pagi ketika mengeluarkan motor, saya mendapati kok ban depan gembos. Kemarin juga gembos sudah dipompa dan dipakai istri seharian oke oke saja. Wah berarti bocor alus nih, soalnya anginnya masih ada separuh.
Tukang Tambal Ban.jpg
Segera dibawalah Shogun biru ke tukang tambal ban terdekat. Ternyata TLBK alias Tambalan Lama Bocor Kembali :mrgreen: . Sambil nunggu motor ditambal terjadi suatu obrolan
Rencana semula saya cuma duduk sambil bikin tulisan pake ponsel. Ternyata artikel Tahu Masak jadi, nambalnya belum kelar.
Ternyata pak tukang tambal itu ngajak omong duluan.

TT (Tukang Tambal) :”Mas, ini Shogun tahun 2005 ya?”
S (Saya) :”iya pak.”
TT :”Saya pernah punya yang persis seperti ini, juga yang 110, tapi borosnya minta ampun. Dari sini(Cilacap) ke Gentasari (-/+ 30 km) 3 liter habis. Padahal pake supra fit (sambil nunjuk motornya) 1 liter bisa sampai Kroya (-/+ 35 km).”
S :”Masa sih pak, motor saya ini kalo full tank, saya bawa ke Purwokerto (-/+ 50 km), terus balik lagi ke Cilacap, masih 3 strip sisanya (kurang lebih setengah dari indikator full).

kira-kira pak tambal ban ini pake metode apa ya ngukur mileagenya

TT :”Terus, onderdil suzuki tuh mahal, nggak ada imitasinya, dulu ponakan pernah ganti CDI Shogun yang kayak Tornado(Shogun kebo) pake yang imitasi ternyata nggak mau jalan mas, setelah pake yang 300 ribu itu baru bisa, Kawasaki juga tuh, nggak ada imitasinya.”
S :”Lho bukannya bagus pak, gak palsu.”
TT :”Memang bagus, tapi buat kalangan bawah ya repot mas.”

Kemudian si bapak sibuk dengan pekerjaannya.

TT :”Shogun tuh ya mas, kalo sampai kehabisan bensin, setelah diisi lagi hidupnya lama, beda sama Supra Fit (lagi) begitu diisi langsung bisa hidup. Soalnya shogun nggak pake kran bensin tapi pake membran, jadi lama ngisinya.

maksudnya sistem kran otomatis yang pertama dipakai Yamaha Alfa, pernah diulas di Motorplus dan merupakan kemajuan.

Kemudian ada mio datang minta tambah angin.

S :”Tapi kayaknya sekarang orang pada nggak mikir boros ya pak, buktinya Mio laris.”
TT :”Mio memang boros, yang irit itu Vario. Mio memang laris penjualannya. Tapi kalo saya milih Vario, sudah anteb irit juga. Saya malah dua kali menemui Mio yang patah dudukan shockbreaker belakangnya.

kalo irit iritan memang sudah terbukti, tapi soal yang patah dudukan shockbreaker itu perlu dicari infonya

Pembicaraan berlanjut tentang harga-harga motor second.

S :”Disini Jupiter Z bekas kok mahal ya pak?”
TT :”Iya memang mahal, tapi Jupiter Z itu silindernya nggak bisa dioversize, sekali ganti blok 300 ribu keluar, berat itu. Beda sama motor saya yang ini (CB 100) biar kata sudah tua, mesinnya bisa diganti dengan Mega Pro jadi muda lagi. Kalo matic paling murah tuh Spin”

kayaknya sang bapak salah informasi tuh, maksudnya jupiter mx kali

Kebetulan pas nambalnya kelar, saya bayar dan pulang.
Perjalanan pulang saya sambil berpikir, wah kadang tujuan pabrikan memberikan kemudahan, bisa jadi kesulitan bagi kalangan tertentu.
Semoga bisa menambah wawasan.
Ditulis dengan ponsel Nokia 6120 classic, di atas bus ekonomi jurusan Semarang

Posted by Wordmobi

35 pemikiran pada “Obrolan Tentang Motor Dengan Seorang Tukang Tambal Ban

  1. yamaha udah paling kompetitif soal sparepart, soal dudukan shockbreaker yg bs sampe patah, perlu ditanyakan tuh habis jatoh ato gmn.. 😀

    Suka

  2. berarti kalo menurut bapak TT (sorry pinjem istilahnya), kita kudu beli motor Ho**a dunkz,,,!?
    Padahal saya lebih suka pake **ma*a sekarang ketimbang Ho**a,,,
    Sukses bos ,,,

    Suka

  3. Eh itu ngobrolnya bener pake bahasa Indonesia ?
    perasaan di Cilacap daerahnya pake bahasa ngapak ..

    mau dong yang belum ditranslate !
    👿

    Suka

  4. @Deddy Eka
    Selamat, walaupu disini kurang hot pertamaxnya
    @Ferdian
    Selamat datang di sini, mau bilang tersesat nanti dikira blonya Arie Slight :mrgreen:
    @Andhi Suranto
    Hehehe sebenarnya pegel sih, tapi biar melupakan kondisi sekeliling yang penuh sesak penumpang
    @Au_ah & Ardhie_rachman
    ya, bisa sebagai gambaran pengetahuan motor di grass root level
    @Thole
    tapi perlu di cari tahu itu detailnya
    @Hadi
    memang Spin bekas, kan sudah tersebut di atas kalu sedang membicarakan motor bekas

    Suka

  5. Pak TT adalah tipikal orang yg Honda Minded . . .

    Jd inget ada komeng2 di warung ngetop, komeng ada bilang: Honda, motornya orang tuaa . . He2, mungkin ada relevansinya. Pizz aja . .

    Suka

  6. Hehehe…
    Maklum ud jarang pertamax d blog ijo,pdhl 2 bln lalu hampir tiap hari,cucuk2an dgn xxl123..
    :mrgreen:
    menurut gw ud tipikal org indonesia yg msh megang image h*nd* yg paling plus2 kayak panti pijet..
    :mrgreen:

    Suka

  7. wah tukang tmbk bannya Honda Lover…kebanyakan orng2 yg udah tua…pasti mentingin keiritan dan kenyamanan…dan nama Honda sudah tertancap di pikiran mereka…tp klo ane ttp milih suzuki lah…pabrikan yg bisa mbikin motor kenceng…no.1…..di Indonesia

    Suka

  8. @Anto
    Versi Cilacap tidak tersedia
    @Fagins , Kidu & Lingga
    Yah memang begitu di masyarakat
    @Awakku
    Terus terang saya nyolong, fotonya pake program CCAm
    @Kang Nadhi
    orangnya terpotong kok, kalo orang terpotong seperti itu kira-kira masih bernyawa apa tidak :mrgreen: 👿

    Suka

  9. lha pancen anae nek irit wis jelas ketemune honda, ngaku apa ora..??
    kue nek takon irittt…

    supra tuaku tek nggo tekan jogja ngisi full, tekan ngumah *buntu* isih bisa nggo dolan tekan kroya ping 10, hahaha..

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s