Bakmie Jowo, Bedanya Apa Sih?


Hari libur, jam makan siang, ngomongin makanan sepertinya cocok. Kali ini alternatif selain nasi, biar kenyang makan mie saja. Biar murah juga yang pake gerobak dorong saja. Ada yang lewat….ooo ternyata ada yang jual Bakmie Jowo

Kok mereka bisa mengklaim bahwa mereka bakmie jowo, kenapa ya? Ooo mungkin karena yang mereka jual masakan asli Jawa semua, ada mie goreng, mie rebus, nasi ruwet. Biasanya bakmie identik dengan masakan Cina dijual bersama Capcay dan sebangsanya. Eh, tapi ada lho yang menyediakan jenis makanan yang sama dengan Bakmie Jowo tapi tidak mengkalim dirinya Bakmie Jowo. Setelah diamati ternyata ada perbedaan besar diantara keduanya, dan merupakan perbedaan yang sangat mendasar hehehe… 🙂

Bedanya adalah…bahan bakar dan pemasaknya.

Jika bakmie non-jowo, menggunakan kompor gas (kalo dulu mungkin kompor minyak tanah):

Bakmie jowo menggunakan pemasak dan bahan bakar yang Njawani, yaitu Areng dan Anglo:

Oooo ternyata begitu…ya udah, makan siang yuuk!!

24 pemikiran pada “Bakmie Jowo, Bedanya Apa Sih?

  1. kemarin sore Alrozi mau tak ajak makan bakmi jowo di dekat rumahku, tapi apa daya dia mau jumpa fans dengan cewek2 berfairing di kampungnya jam 20:00.

    Suka

  2. @^ nunut ngguyu ah,, wkwkwkwkwk

    eh bakmi cino yo enak2 loh bro, kadang sing jual wong cino ne jdulle juga bakmie jowo. biasane lebih mahal, enak , gurih juga tapi maap bg yg muslim biasa na not recommended soale “biasane”pake pig, tp ya ga semuanya sih 😀

    Suka

  3. @mas Hadi; xixixixixi, belum rezeki saya, mas! coba saya sowan lebih sore; pasti selain minta dijajanin bakmi Jowo, saya juga minta jadah tempe Kaliurang :mrgreen:

    @pakhde; kayaknya bumbunya juga beda, pakdhe… kata abi saya, bakmi jawa bumbu khas selalu ada kemiri dan ebi, juga suwiran ayam yang banyak :mrgreen: sama telur katane… xxixixixi

    btw memang beda lo antara masak pakai arang dan kompor… waktu nggoreng chips [ciee…] ternyata hasilnya bagus yang pakai kayu/arang. panas lebih merata dan singkat banget… kalo pake kompor gas; hadoh! lama amiir… sama juga dengan bakmi, ada citarasa khas yang dihasilkan arang; pasti lebih seger dan ada taste tertentu yang ngangeni 😛

    Suka

  4. Ehm, bukan pakar kuliner sih, tapi rasanya memang agak beda. Apa itu faktor bahan bakar, seugesti atau memang racikan bumbunya?

    Kok rata-rata bilang Semarang, sebenarnya saya memang menemuinya ketika di Semarang.
    Apakah memang khas Semarang ya. Sebagaimana diketahui kota Semarang banyak Cina, maka masakan Cina banyak menginfluence masakan disini.
    Karenanya agar beda, dijual dengan Bakmie Jowo ❓
    ada yang tahu?

    Suka

  5. bakmi jowo…hehehe…kalo yang jual orang magelang gak mau dinamai bakmi jowo tuh..padahal pake areng juga masaknya! mereka tetep nyebutnya magelangan……..

    Suka

  6. @MR, di semarang emang banyak yg jualan bakmie jowo, tapi setauku yg jualan bakmie jowo yg aseli di semarang rata-rata orang solo-nan. terus kalo yang asli mie jowo kecapnya pasti pake cap MIRAMA bukan MIYABI, halah,, coba cek deh,, 😀

    @mbak martini, wah kok sui ga nongol,? :p
    iyo nek magelangan nyebute gitu, nasi ruwet kui kan yo nasi goreng magelang-an, beda nya nek magelangan gak pernah pake saos.. kecap only,, cmiiw

    Suka

  7. @Martini
    Oooo belum pernah stay di Magelang
    @Apdri
    Kaoo bakmie Sunda ada nggak? 🙂
    @Dhuwur
    Wah teliti sekali dirimu, sampai merk kecapnya di perhatikan

    Suka

  8. Ping balik: Antara Ngangkang dan Anak TK Harus Berjilbab, kok yo podo kebangeten! « RODA 2 BLOG

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s