Motor Paling Worth It Menurut Saya


Motor paling worthed menurut saya adalah motor yang bisa mengakomodasi mayoritas keperluan yang ada dipikiran saya. Kriteria utama adalah fungsi, namun tidak lupa memperhatikan estetika atau penampilan.

Motor juga harus multipurpose serta bisa multi user. Karena seperti banyak masyarakat Indonesia, bagi saya hanya motor-lah kendaran yang mampu saya jangkau. Jadi motor itu harus bisa menjawab sebanyak mungkin masalah transportasi.

Motor paling worthed menurut saya adalah tipe bebek. Dan lebih spesifik motor tersebut adalah Honda Supra X 125.

Mengapa saya memilih motor ini, padahal saya sebenarnya adalah fans Yamaha? Berikut ini alasannya

Pertama, mesin 125 cc overstoke-nya enak untuk jarak dekat juga lumayan cukup untuk perjalanan jauh, karena sebelumnya saya beberapa kali melakukan perjalanan jauh menggunakan mesin 97 cc dan 102 cc. Tenaga maksimun 9,3 PS pada 7.500 rpm cukup enak untuk ngebut. Mengenai topspeed, rata-rata motor dalam negeri hampir sama capaiannya. Antara motor 97 cc sampai 135 cc sama-sama bisa mencapai 100kpj. Namun dengan torsi 1,03 kgf.m pada 4000 rpm dan serta berat kosong 105kg, ketika menanjak atau membawa beban yang lebih besar penurunan kemampuannya terasa bedanya dengan motor yang cc nya lebih kecil. Karena Power to Weight Rationya bagus.

Kedua, fitur yang diterapkan lebih family-friendly. Untuk performa seperti paragraf di atas sebenarnya motor ini kalah dari Jupiter MX. Namun untuk fitur, Jupiter MX yang kalah. Fitur yang saya maksud adalah bagasi, secure shutter key, accu MF. Jupiter Z baru memang mengakomodir fitur-fitur itu, namun sepertinya kapasitas 115 cc tetap kalah torsi dari 125 cc.

Ketiga, desainnya cocok untuk multi user. Saya selama ini paling sreg dengan desain motor keluaran Yamaha. Untuk Supra X 125 versi lama pun saya belum bisa menerima. Baru di Supra X 125 yang baru ini saya cocok.Desainnya cocok untuk anak muda yang ingin sporty design, masih pantas dibawa kondangan, dibawa pak Guru juga ibu-ibu ke pasar. Elegan-Sporty menurut saya.

Salah satu yang benar-benar elegan adalah desain lampu sein dan lampu senja yang seperti alis itu. Motor lain yang menempatkan sein terpisah dari lampu utama tidak ada yang semanis ini. Vega ZR juga penempatannya pas namun bentuknya agak membulat kurang serasi. New Jupiter Z juga keren, namun kalah manis.

Dari segi desain inilah mengapa saya tidak menentukan Shogun FL 125 sebagai pilihan.

Nilai plus lain mungkin karena merknya Honda yang onderdilnya murah, layanan 3 S bagus dan katanya sangat irit. Namun faktor tersebut tidak terlalu saya perhatikan karena konsekuensi membeli motor ya harus siap dengan perawatannya. Tentang konsumsi bensin juga tidak terlalu saya perhatikan, bukan apa-apa, saya dulu sudah terbiasa dengan 2 tak, jadi di pikiran saya menganggap semua 4 tak irit. Dan saya juga tidak penasaran untuk menguji keiritan suatu motor.

Mengenai merk, saya memang fans Yamaha, namun tidak fanatik, kalo merk lain lebih bagus, ya saya akui bagus, walaupun dalam hati berharap merk favorit saya juga mengeluarkan motor yang saya inginkan.

Demikin testimoni saya sebagai orang kebanyakan, walapun saya tidak memiliki motor tersebut. Pepatah mengantakan : Cinta Tak Harus Memiliki.

NB : model Supra X 125 terbaru hanya ada di Indonesia, negara lain menggunakan model lama.

Iklan

46 pemikiran pada “Motor Paling Worth It Menurut Saya

  1. Honda memang mengerti kebutuhan saya…. [kata Pak Butet].

    kurang lebih sama, pakdhe! saya kalau perjalanan jauh dan motor abi lagi nganggur; sering pinjam punya abi… kikikikiki [niru bro Aseen]. padahal dulu sudah dibeliin SupraXX, pengin tampil beda saja ealah ternyata pake kopling repot yak! khususnya kalo belanja untuk kebutuhan chips… tapi, kalau sedang saya bawa ke Gunungkidul; pake kopling enaaak banggeet…!

    memang ada plus minusnya, dan yang saya sukai dari Supra 125 itu nafasnya panjaaanggggg….. sudah pernah naik Shogun 125, tapi impresinya kok lain ya… kata bro Chocky sih gak ada chemistrinya… :mrgreen:

    Suka

  2. Emg HSX 125 mtr sejuta umat. Bisa mengakomodir smua kbthn sbuah spd mtr. Tp klo dibandingin per item misal performa, style, harga, dll slalu ada yg lbh superior. Jd klo sy pribadi malah ga puas coz klo dijln liat mtr lain (misal performanya) ada yg lbh baik selain itu jg sbg anak muda jd ga pede coz byk dipakai orang yg sdh berumur jd walaupun stylenya bagus tp tetep kesanya oldist. Kesimpulanya klo sy pribadi milih mtr ya yg sesuai kebutuhan sy supaya bnr2 puas misal klo seneng dgn performa mtr ya sekalian aja beli FU atau ninja. Maaf klo kepanjangan dan beda pendapat trima ksh..

    Suka

  3. @Alrozi
    Kalo dengan Shogun, HSX 125 menang alus mesinnya, Chemistry itu artinya apa to (serius lho)?
    @Onthel
    Tapi matic kurang bisa bawa beban berat , jalan jauh dan jalan jelek.
    @Badboy
    TUlisan diatas sifatnya sangat Subyektif, jadi pasti beda, tergantung idealisme masing masing.
    @Adi
    contoh yang idelsimenya canggih dan ngebut heheheh 😉

    Suka

  4. Fans Yamaha…to, tak pikir fans Suzuki

    Walah Kang, padahal aku arep review motor sing kiye Je nang Blog, kedisitan.

    Secara aku juga Fans Berat Yamaha tapi numpake Ya Honda new Supra X 125. wkwkwkw

    Suka

  5. dulu saat pake karisma, depan saya beri dudukan dan busa, juga dudukan kaki, anak saya bisa nyaman duduk di depan saya, jadi muat 4 orang dengan nyaman. tapi yang gak bikin nyaman adalah suara bajunya motor yang pada pating glodak, karena baut-bautnya ilang sebab dudukan bautnya pada rusak.
    Bagaimanapun motor bebek kalau dibawa jalan jauh tetap saja membuat badan terguncang-guncang sehingga mendapat bomus sakit pinggang. Sejak pakai pulsar, bonus sakit pinggang seperti saat nyemplak karisma, tidak ada lagi.

    Suka

  6. @kang Deny
    orang Banyumas sepertinya fans yamaha hehehe. Kan bisa review dari pengalaman. Kalo saya cuma dari pengamatan.
    @pak Hadi
    Kalo model sperti njenengan, menggunakan motor untuk transportasi rutin, jarak jauh tambah najak lagi, memang faktor kenyamanan dan power dikedepankan.
    Lha kalo yang rutin tapi di kota-kota saja, pasti beda lagi pola pikirnya.
    Kalo motor saya memang sesekali jalan agak jauh dengan jarak 90 PP, sowan ibu. kalo rutinnya cuma untuk anter anak sekolah, yah 1 km PP, atau ke pasar 3 km PP namun tidak setiap hari.

    Suka

  7. Wow.sales yamaha to jebule..
    Yen menuruti inyonge,sing paling worthed shogun sp pakdhe..tampilan maknyuz,mesin nggilani,fitur komplit(ada lampu plat belakang,lampu led belakang)…harga setara dg supra x..

    Suka

  8. @Lekdjie
    Saya bukan sales Yamaha, tapi fans Yamaha. Shogun SP kan pake kopling tangan, untuk motor keluarga kurang praktis. Desainnya juga masih kalah keren dengan HSX125 (Subyektif Dab)!

    Suka

  9. Saya juga setuju ama mas writter. Kebetulan saya juga yamaha user yg ngidam2 pengen punya supra 125. Cuma sayang, harganya belum terjangkau ama kantong saya yg notabene mahasiswa dg penghasilan pas2an. Jadi ya cuma bisa beli bebek low entry second alias vega zr yg saya pake sekarang (tapi yg ini juga bagus). Yah mudah2an setelah lulus kuliah dan dapet pekerjaan dg penghasilan lebih baik,bisa kebeli supra 125. Amin.

    Suka

  10. klo mau tinggal pake & gak mau direpotin dengan teknologi yg rumit, HSX memang cocoklah.. diservice di bengkel umum juga bisa, kecuali yang PGM-FI

    Suka

  11. salam kenal semua.saya sampai saat ini masih berharap ada motor yg mempunyai fitur komplit seperti bagasi besar,tangki juga agak besar/6ltr,sekur key , performa sedang 14hp, dan tanpa kopling. syukur2 5speed. entah atpm mana diantara y,h,s yg bakal memenuhi keinginanku ini.dan saya yakin bakal laris asal modelnya bagus

    Suka

  12. @Daris
    coba Jupiter MX ada bagasi dan secure shutter key, saya pasti milih itu juga
    @Mercon
    Sudah wordpress ya, dulu aku pernah koment…hari gini gak pake wordpress…sukurlah anda memperhatikan
    **GR**
    @Elsabarto
    itu namanya family-friendly
    @Adi
    Salam kenal juga , terima kasih sudah nyasar ke mari :mrgreen:
    @Seto
    membaca koment anda, saya kok jadi terbayangKawasaki Athlete, agak mendekati kriteria tersebut, sayang kunci kontaknya belum sesuai kriteria.

    Suka

  13. Sip bro..ane jg fans yamaha tp sama kyk mas bro tntng supri 125, emang mtr ini enak banget diajak santai ayo, ngebut jg msh bisa… Klo fans sejati beda sama sales..kita slng menghargai…

    Suka

  14. biar ape kate oreng ….
    inyong tetep cinta ZX130….
    bagasi guedhe…. ngalahin supri….
    lebih meriah murah dr supri….
    cc lebih guedhe….
    paling boros 46kpl… lumayanlah… kalo buat yg hoby betot2an gas pol terus dapet segitu….
    desain relatif laaagh….
    panel speedo keren….
    kalo cm sekedar 100kpj sih sangat amat teramat gampang sekali….

    kekurangan selalu ada….tp semua kelebihannya menutupi kekurangannya….

    body lumayan getar …. tp sensasi mesin halus di rpm 4000-5000 bisa nutupin… di rpm 4000 gigi 3 dapet 50kpj gigi 4 dapet 65kpj body ga terlalu getar…. body getar biasanya penyebabnya pengait antar sambungan patah… area rawan getar di batok sm tebeng…. punyaku di batoknya yg getarrrrrrr hehehe…

    spare part mahal???…. belum nemu spare part yg musti diganti udah sampe 35rb km… terakhir gearset doang cm abis 100rb… masih wajar lah… dapet diskon juga sih dr taci yg jual sparepart…. lumayan laaagh…

    Kawasaki ZX 130R Technical Specification :

    Type Mesin : 4 langkah, SOHC 2 Katup
    Diameter x Langkah : 53,0 x 59,1mm
    Jumlah & Isi Silinder : Satu buah & 130cc
    Perbandingan Kompresi : 10 : 1
    Daya Maksimum : 7,4 KW ( 10,1 PS ) / 7.500 RPM
    Torsi Maksimum : 10,7 Nm / 5.500 RPM
    Karburator : Keihin NCV24
    Sistem Starter : Electric&Kick Starter
    Jumlah Transmisi : 4 speed
    Sistem Pendinginan : Pendinginan dengan udara
    Kapasitas Pelumas Mesin : 1,1 liter ( kering )
    Kapasitas Tangki Bahan Bakar : 3,7 liter
    PanjangxlebarxTinggi : 1904mm x 709mm x 1050mm
    Tinggi Tempat Duduk : 752mm
    Jarak Poros Roda : 1.248mm
    Jarak terendah ke tanah : 142mm
    Berat kosong : 104 kg

    *sudahkah anda mencoba ni mongtor…. awas beracun….. :mrgreen:

    Suka

  15. saya sbetulnya mo beli HSX 125, coz sdh brkeluarga sih… tp coba bebek-bebek honda koq bodynya ringkih-ringkih, n taste mengendarainya kok kurang galak, masih mending supra 100cc, trus banting stir, jadinya pilih Pulsar135, msh pesan sih…

    Suka

  16. @pakdhe; agh… itu cuma impresi semata kok pakdhe… kalau di take him out, “chemistry” tuh diartikan sebagai “greng” atau “deg-deg seeerrrr”. xixixixixixi. sama kalau pake hsx 125 beda saja perasaanya… secara sugesti semata… nggak mengada-ada kan pakdhe??

    Suka

  17. ..alasan yang sama dengan saya kenapa ndak jadi meminang Jupie MX dan memilih HSX125.. Fiturnya family friendly tapi tampilan elegan dan nggak ngisin2i :mrgreen: yang paling saya demen, napasnya yg panjang, gigi 3 bisa 60 Kph minus getaran.. (ga tau ya kalo spido ngaco :mrgreen: tapi mesin saya jaga tetep standar n terawat)
    Oya dipasang spion si domba garut tampilan jadi lebih sip lho 🙂

    Suka

  18. @Jaya Utama
    Sependapat, dan saya tulis di artikel selanjutnya…
    @Alrozzi
    ooo begitu ya. Take Him Out, apaaan tuh?
    @Sembalap
    Hmmm…bisa jadi masukan nih tentang getarnya….
    @Lingga
    Maklum. banget..aku waktu masih bujangan juga berpikiran seperti itu, kalo beli motor mau King atau Ninja (2 stroke minded).
    @Roby
    saya tidak memuji, apa adanya saja lah..kalo dibilang memuji kok sepertinya jadi ada pamrih
    @Ardhi
    Sepertinya motor 125 cc ke atas memang nafasnya panjang kok. Shogun 125 dan Jupiter MX juga sama
    @Pak irawan
    Halah…..pengalaman “Cinta Tak harus Memiliki”, buanyaaaaaaak kita alamai sehari hari.
    banyak sekali hal-hal yang kita cintai namun tidak bisa kita miliki, dari masalah benda, hingga “cinta” sebenarnya..
    …walah melu-melu Alrozzi pake Pakdhe, kesannya saya tuh tuaaa banget, lha aku manggil sampean yang lebih tua apa dong? Mbah Kung? heheheh 😉

    Suka

  19. pakdhe, take him out itu acara biro jodoh modern… xixixixixi, ya yang masih sendirian bisa saling memilih pasangannya… ditayangin di Indosiar dengan pembawa acara Choky… Jadi, semacam audisi secara bertahap, saya sering lihat pakdhe; bahwa memang butuh “perjoeangan” yang “Sangat”… biasanya yang ditampilkan sekitar 20 pria/wanita single… wah, seruu lah… xixixixi
    ada juga take selebrity out, tapi ini kayaknya cuma leluconan gitu…

    Suka

  20. @Alrozzi
    tidak kusangka seorang Fakhrudin Al Rozi tontonannya acara semacam itu
    hmmmm 🙄
    @Bejo
    memang, sudah saya sebut di atas sebagai family-friendly
    @Van Der Syur
    Memang lebih ada fitur MP3 player

    Suka

  21. @31
    Wah bro, motor 125cc sekarang nafasnya emang panjang-panjang. Tapi 60kph di gigi 3 mesih belum bisa dibilang panjang. Shogun Saya aja gigi 3 nya bisa 100kph dalam keadaan standart. Dan saya yakin Supra X juga bisa sampe angka segitu. Bahkan katanya ZX130 gigi 3 nya bisa 110kph, bener gak tuh ya ? cuman bisa aja sih, Soalnya Limiter RPM kawasaki kan di 13ribu.cmiiw.

    Suka

  22. motor ini antheng dengan napas panjang….gigi 3 80kpj…gak suka nyiksa mesin soale…begitu gigi 4 lumyan jalan 100kpj.posisinya juga nyaman..karena sudut antara posisi duduk,dengkul dan siku (setang) pas sama tinggiku yang 170…meski terasa kurang lincah karena terhitung motor yang joknya rendah………

    Suka

  23. ni motor jalan gigi 3 di 100km/h juga gak getar…mantap. karena 100km/jam dicapai pada rpm rendah. top speed di persneling 3 110km/h dengan mesin standar, sebelum kena limiter. Sayang, kurang suka sama bentuk behel belakang yg kurang sporty, serta stang yang terlalu melebar (meski lebih nyaman buat perjalananan jauh)

    Suka

  24. saya suka hsx 125, bodynya keren & nyaman, juga iriit & sparepart murah juga mudah di dapat, tapi om saya dah punya, nanti dibilang ngembarin, jadi pilihan saya jatuh ke CS1. Sporty irit, masih menangan kalo lawan Mx, mesin turunan dari honda sonic, kalo masalah body ada yg bilang bodynya aneh, tapi yg nmanya selera itu relatif …
    Saya lebih percayya honda dari pada motor2 india ataupun cina, biarpun menawarkan harga murah & fitur yg luarbiasa.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s