Rek Cakram Kaliper Tunggal untuk Bebek


Suzuki Smash Titan adalah upgrade dari Smash sebelumnya. Ada yang bilang, “Katanya upgrade, tapi kok piston kaliper rem cakram depannya cuma satu, wah itu kemunduran namanya, seperti motor jaman dulu aja kaliper cakram depannya piston tunggal.”

Mengenai piston tunggal ini sebenarnya tidak masalah untuk menjinakkan tenaga bebek-bebek dalam negeri. Namun karena trend yang sudah berkembang bahwa kaliper cakram 1 piston itu adalah jadul, jadinya hal tersebut berkesan negatif dan dianggap kemunduran.

Mari kita tengok ke belakang, siapa tahu ada yang menguntit hehehe :mrgreen:

Bebek pertama yang menerapkan rem cakram depan adalah Yamaha Champ. Lho itu kan bukan bebek tapi ayam jago. Okelah, yang benar-benar bebek adalah Yamaha F1Z. Muncul sekitar tahun 1993. Dua motor di atas menggunakan kaliper 1 piston.

Kemudian jaman berkembang, sekitar tahun 1995 kaliper rem cakram depan pun menjadi dua piston. Dianut pertama oleh Kawasaki Kaze 110. Sehingga motor ini menerapkan tulisan yang menjelaskan bahwa itu adalah fitur unggulannya. Dikenal dengan nama Twin Pots Disc Brake .

Model ini dianut oleh semua bebek yang menggunakan rem cakram kala itu. Suzuki Tornado, Suzuki Shogun bahkan Yamaha kemudian menerapkannya pada F1ZR. Juga oleh bebek Honda Supra X yang bahkan baru menerapkan fitur rem cakram depan ini di tahun 2000.

Namun masuk tahun 2006 ketika Jupiter MX dilaunching, motor ber cc besar ini malah menggunakan rem cakram kaliper piston tunggal. Juga disusul oleh Vega 110 cc juga mengikutinya. Ternyata ketika Honda melaunching bebek 110 cc, Blade dan Absolute revo, kaliper cakram depannya juga menerapkan piston tunggal.

Kenapa kok malah pada back to basic seperti itu. Kita cari tahu dari yang lebih pengalaman. Nemunya di gudang, tabloid Motor Plus pernah membahasnya, begini kutipan alasannya:

Jarak pengereman antara kaliper satu piston dengan dua piston itu nggak beda. Karena model 2 piston menggunaka ukuran yang lebih kecil, jadi luas penampangnya sama saja dengan kaliper piston tunggal. 

Namun kaliper piston satu lebih responsifย  karena seluruh tekanan fluida langsung menekan piston tersebut, sedangkan yang model 2 piston lebih smooth karena harus membagi kekuatan tekanan oli rem ke dua bagian

Dan kadang material dalam negeri kurang bagus kualitasnya. Sehingga ada kasus di model 2 piston, salah satu pistonnya macet sehingga kekuatan pengereman hanya setengah.

Jadi! jangan meragukan kekuatan kaliper rem 1 piston. Jangan samakan dengan piston moge yang menekan dari dua sisi (double action), rem cakram motor lokal hanya menekan dari satu sisi.

Pernah membandingkan ke-pakemen rem cakram depan bebek motor lokal. Yamaha paling pakem, penulis pernah mencoba Blitz, Shogun 125, Supra X 125 dan Vega (semuanya model kaliper 2 piston dengan ukuran cakram hampir sama) dalam waktu yang berdekatan. Hasilnya Vega paling pakem. Tahu kenapa?

Referensi : Tabloid Motor Plus

Iklan

36 pemikiran pada “Rek Cakram Kaliper Tunggal untuk Bebek

  1. cakram bebek, skutik, pernah nyoba sport juga, yang paling pake memang yamaha.. the best lagh pokok’e.. ๐Ÿ˜€

    tromol jupiter sama cakram belakang hsx aza pakem tromolnya jupiz.. ๐Ÿ˜€

    Suka

  2. Ooo jadi kaliper 1 lebih responsif dan kaliper 2 lebih smooth.
    Nice info gan.
    Tapi menurut pengalaman ane, rem cakramnya Vixi smooth dan responsif :mrgreen:

    Iya bro, ane pernah coba beberapa motor honda, rem cakramnya kurang pakem. Kenapa ya?
    Kalo yamaha emg pakem, cucok buat stop n go :mrgreen:

    Btw, Jupi lama 2 kaliper dan sekarang cuma 1 kaliper. Tanya kenapa?

    Suka

  3. @ Thole
    Betul betul betul. Pengalaman ane pake Supra X 125 cakram depan belakang. Jarak sekitar 10meteran, kondisi kenceng tiba2 ngerem mendadak (soalnya mobil depan juga mendadak ngerem) rem tidak bisa menghentikan laju motor. Alhasil sayapnya ancur deh kena pantatnya mobil :(.
    Mungkin lain cerita kalo pake yamaha. Selama pake VegaR 110 ato Vixion ane kagak pernah kejadian hal2 seperti ini ๐Ÿ˜€

    Pendapat saya subjektif, berdasarkan pengalaman ๐Ÿ™‚

    Suka

  4. @thole
    kalo matic dan sport merk lain, atau juga yang bercakam lebar macam Shogun SP dan Satria FU bagaimana?
    @Pak Mitra
    hmm… Tapi ada lho yang complain masalah ini
    @Aurora
    New Jupiter Z menggunakan kaliper 1 piston pasti agar lebih renponsif, eh biar ngirit cetakan, kan sama ama Vega ZR, Jupiter MX, Mio, Soul & Xeon

    Suka

  5. tapi memang perasaan pakem piston tunggal deh bro! mungkin bidang gesek antara kampas rem dan cakram lebih luas dadi “nyokotnya” kuat :mrgreen:
    (kan pistonnya lebih gede tuh!)

    Suka

  6. di itung ajah…deh..biar gak salah mengartikan..rx king jaman jebot yang piston cakram cuma atu lebih mak-nyos daripada yang dobel piston……..setelah dihitung ternyata beda jauh..lebih woke ang singgel..

    Suka

  7. percuma juga remnya manteb tapi ban yang dipake std….bisa gubrak..karna traksi ban STD gak woke…soale..dah diitung ma engineernya….beda cerita kalo dah dimodif………

    Suka

  8. โžก owh gitu tha pakdhe? kirain trend kaliper tunggal tuuh dalam rangka vesri paket hemaat… โ“ owh ternyata juga sudah dihitung secara matematis malah…

    Suka

  9. @Kang Irawan & Martini
    Sepertinya juga kita lebih butuh yang responsif
    @Alrozzi
    sebaiknya memang jangan salah sangka, masak seorang enterpreneur muda pola pikirannya kaya yang tidak kenal internet aja :mrgreen:
    @Mamat
    ya, jaman dulu kan rem cakram belum trend
    tentang jagoan-jagoan it aku sudah pernah menyinggung di artikel
    Rem Cakram Membahayakan

    Suka

  10. betul…. yang single piston lebih luas permukaan brakingnya drpd yg dobel piston, so…. it’s still good to use single piston. Buktinya dulu Rx King ’96 sy msh pake rem 1 piston, tp nyatanya pakem bgt, enak buat manuver

    Suka

  11. aku pake kaliper ori mx untuk cakram belakang dan hasilnya sering ngepot, sptnya harus ganti kaliper tunggal yg lbh kecil pistonnya

    Suka

  12. mungkin di sesuaikan dengan tenaga yang dihasilkan bro…dulu mungkin hanya ngejar kerennya doank, dulu aq pake jupe mx nyaman2 aja meski cuman 1 piston…

    Suka

  13. o o o begitu y maskur..saya mah demen aja liain gambar motornya hiks kasian sampai sekarang blom kesampaian beli motor..padahl mau gaya gayaan ini biar nyambung gitu loh ngobrol sm maskur ๐Ÿ˜€
    makasih mas atas info nya ๐Ÿ™‚

    Suka

  14. Ya memang begitu… cakram depan Honda emang ga pakem padahal yg 2 piston. Ya, kapan-kapan ganti brembo yang pistonnya banyak… Setuju, rem 1 piston terbukti lebih gigit…

    Suka

  15. Karena rem Vega asli standar Jepang kali ya..hehehe…
    Kan di iklannya Vega dulu yang ditonjolkan itunya…
    Btw ane juga sempet pake Vega-R juga sih…Hehehe

    Suka

  16. “Pernah membandingkan ke-pakemen rem cakram depan bebek motor lokal. Yamaha paling pakem, penulis pernah mencoba Blitz, Shogun 125, Supra X 125 dan Vega (semuanya model kaliper 2 piston dengan ukuran cakram hampir sama) dalam waktu yang berdekatan. Hasilnya Vega paling pakem. Tahu kenapa?”

    nyoba jawab yang ini mbah :mrgreen:
    bisa jadi material brake pad yang dipakai beda & tuaspun IMO berpengaruh di kekuatan tekanan master rem.

    sekalian tukeran link, moga berkenan
    http://compumoto.wordpress.com/2010/06/14/60/

    Suka

  17. yg parah tuh rem cakram depan HSX kalo jalanan agak licin direm agak keceng dikit langsung dlosorr (pengalaman pribadi) ๐Ÿ˜€ beda dgn cakram depan MX dgn kondisi yg sama tau kenapa?

    Suka

  18. Mungkin beda dikampas x ya. Asbestos dan nonasbestos.
    Kalo nonasbes harus dikikir dulu sampai terlihat serat tembaganya seperti yg terjadi di supri, sampai sekarang tetep pakem.

    Suka

  19. sebetulnya ada pada kekuatan master rem. Master rem bebek mah kuatnya ngehajar yang satu piston. Kalo 2 piston agak kepayahan.
    *makanya 1 piston Atlit bisa lebih nendang rasanya dari 2 piston Shogun :p
    Atlit yang sekarang pake 1 piston aja, tapi rasanya malah lebih enak.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s