Soto Sangka


Soto Sangka merupakan nama yang terkenal di kalangan masyarakat Banyumas. Ini adalah soto yang legendaris karena sudah ada sejak tahun 1925. Katanya sih klangenan para pejabat.

Kalo dilihat sekilas, warung ini biasa-biasa saja. Sederhana, kecil, tidak ramai namun ternyata pejabat-pejabat di Jakarta katanya menyukainya. Tempatnya juga hanya di sebuah kota kecil, ibukota kecamatan Banyumas.

Alamat tepat dari warung ini adalah : Jalan Karangsawah No 35 RT 06 RW 02 Desa Kedunguter, Kecamatan Banyumas Kabupaten Banyumas Provinsi Jawa Tengah. Letaknya di timur alun-alun Banyumas. Untuk lebih jelasnya bisa dilihat di peta berikut:

Yang disajikan di warung ini adalah Soto Khas Banyumas atau ada juga yang menyebut dengan Sroto. Soto Khas Banyumas dibandingkan dengan Soto daerah lain, ada 2 perbedaan yang paling mencolok.

  • Pertama, Soto Banyumasan menggunakan Ketupat, bukan nasi.
  • Kedua, sambal yang digunakan adalah sambal kacang.

Masalah isi juga sebenarnya berbeda, karena Soto Banyumasan isinya lebih banyak sehingga terkesan kental. Bandingkan dengan Soto lain, soto Solo atau Semarang misalnya, soto dua derah ini encer dan terkesan bening. Makanya jangan kaget jika orang Banyumas merasa aneh jika menemui Soto daerah lain, begitu pula sebaliknya.

Kata teman saya yang orang wetanan, ketika mencoba Soto Banyumasan: Soto kok nggak seger, bikin eneg.

Nah lain lagi kalo orang Banyumas makan Soto wetanan: Soto kok encer, kaya sop, mangkoknya kecil lagi, ya nggak kenyang.

Soto Sangka View dari Jalan

Soto Banyumasan juga biasanya disajikan dengan mangkuk besar, satu porsi dijamin kenyang. Namun khusus Soto Sangka ini agak unik karena mangkoknya lumayan kecil.

Interior, tampak Pak Sumardi, pemilik sekarang

Katanya penggunaan mangkuk kecil itu memang dipertahankan dari pertama kali warung Soto ini buka. Hal lain yang dipertahankan adalah alat masaknya yang menggunakan kayu bakar.

Papan nama

Interior warung ini juga sederhana, cuma ada 3 meja bertaplak plastik dengan tempat duduk Lincak ditambah kursi plastik. Kalo warung utama penuh, ada juga ruangan tambahan di rumah utama yang terletak belakang warung. Dari foto diatas ini tampak ada papan nama yang sudah tua. Di sebelah papan nama itu dipajang foto-foto tokoh terkenal yang berkunjung ke warung ini. Yang paling jelas adalah foto Pangky Suwito, artis ibukota yang asli Banyumas

Ya udah mari kita pesan. .

Kuah Soto dipanaskan dengan peralatan tradisional

Alat masaknya menggunakan bahan bakar kayu, jadi asap pasti mengepul dan juga dinding warung jadi hitam.

Siap Dinikmati

Karena siang hari dan lumayan panas, pilih tempat makannya di Lincak bambu dibawah pohon mangga saja. Menikmati soto dan angin. Tapi kok Sotonya coklat gitu aja yah. Lupa, ini porsi untuk anak-anak, jadi tanpa muncang/daun bawang, mereka kan tidak suka daun bawang.

Kalo yang versi ada ijo-ijonya kita cari dari blog lain

Sudah kenyang, jangan lupa mbayar. Lho…iya makannya udahan.

Rumah dan Nomor rumah

Ini adalah rumah yang ada di belakang warung, yang juga terdapat ruangan tambahan jika warungnya penuh.

Mengenai sejarah Soto Sangka, kita kutip dari Suara Merdeka;

Warung ini didirikan oleh Samadi, pada tahun 1925. Sejak awal warung itu berdiri di Jalan Karangsawah, Desa Kedunguter, Kecamatan Banyumas. Ketika Samadi tak bisa lagi meneruskan usaha karena usia lanjut, usaha itu diteruskan anaknya, Sangka. Sang anak menggunakan namanya, Sangka, sebagai merek. Kemudian penerusnya adalah Sumardi. ”Saya generasi ketiga. Sekarang saya berjualan dengan anak perempuan saya,” tutur lelaki yang kini berusia 70-an tahun itu.

Dia menjaga cita rasa, termasuk sajian yang dihidangkan dengan mangkuk kecil. Dia pun tak ingin mengubah perapian dengan kompor gas atau minyak. Karena itulah ketika api mengecil, dia harus meniup bara dengan sepotong bambu kecil yang biasa disebut semprong.

Bumbu yang dia pakai sama, yakni ramuan jahe kunir, merica bala, bawang putih, dan bawang merah. Di dalam mangkuk kecil, soto dihidangkan dengan ketupat, taoge, daging ayam jawa, muncang, kacang goreng, dan bawang merah goreng.

Sumardi  menyatakan tidak ngaya mencari nafkah. Biasanya dia membuka warung sejak pukul 09.00 dan menutup pukul 15.00. Tak pernah kurang atau lebih. Tubuh renta tampaknya membuat dia tak bisa lagi bekerja lebih lama.

Ketika para bekas pelayannya keluar dan mendirikan usaha soto, dia tak memprotes. ”Sudah ada beberapa pelayan keluar dan buka warung soto di desa masing-masing. Tidak masalah. Namanya juga rezeki, sudah ada yang mengatur,” ujar dia.

Pejabat dan mantan pejabat penggemar soto sangka antara lain Jenderal (Purn) Surono (menteri koordinator bidang politik dan keamanan pada masa Orde Baru) Purwoto Gandasubrata (mantan Ketua Mahkamah Agung), dan almarhum Soepardjo Roestam (mantan menteri dalam negeri ).

Referensi sejarah : Suara Merdeka

Foto tambahan :berry89.multiply.com

Iklan

32 pemikiran pada “Soto Sangka

  1. Beda lagi dg soto di daerahku Tegal, utk mangkuk sama, brukuran kecil, cuma kalo di tempatku ada ciri khas sauto pake tauco. Overall, monggo pa’de klo dr Semarang trus mo ke Banyumas, lewat Pantura aja, trus mampir deh ke tempatku, di Tegal utk kopdar kecil2 an, gmn?

    Suka

  2. ❓ owh, mungkin kalau di Bantul kayak Bakmi Jawa “Mbah Mo”… Legendaris, jadi jujugan pejabat, letaknya njlimet, tetapi terkenal sampai mana-mana… :mrgreen:

    Suka

    • @cak poer
      sebagai orang wetan, harusnya sampean kasi testimoni

      @nick
      wah lupa. Hehe..nggak mahal lah..

      @tiyo
      tauco tuh apa kayak kecap? Wah kejauhan tuh rutenya

      @rozi
      jogja pasti banyak yang kayak gitu.

      @bejo
      kapan2 ke sana, eh kalo bisa di kasih ancar2nya. Eh di banyumas juga ada cabangnya kok.

      Suka

    • @dnugros
      Soto sawah? di Solo ada?
      aku tahunya Soto Sawah di Jalan Soragan Bantul

      @pak mitra
      soto banyumas di jakarta banyak. Yang sering buat kopdar member Komunetmas di soto eling2. Jalan lapangan ros tebet dekat soto gebrak.

      Suka

  3. @kang maskur: karena baru ngrasain cuma sekali (eh 2 kali ding, satunya gratisan xixixi), kekurangan soto sangka cuma satu, yaitu KURANG AKEH porsine he..he..he

    Suka

  4. ..baru aja diliput redaksi pagi trans7. Mungkin terinspirasi postingan njenengan :mrgreen: btw meski saya asli purworejo, lidah saya cocok sama soto banyumas. Plus demen soto2 laennya: soto semarang, soto kudus, soto banjar & coto makassar 😀 tapi kalo soto betawi.. No no deh 😦

    Suka

  5. Ping balik: Jalur selatan Detail Banyumas « Yayuk Sentul's Blog

  6. Ping balik: Soto Tiwen Banyumas « Learning To Life

  7. …emang bener mas…mantap banget rasa srotonya, inikan makanan aq sejak kecil…karna aq ama cucunya yg punya sroto SANGKA itu temen sejak kecil jd aq sering diajak makan sroto….. GRATISSSSS……

    Suka

  8. Ping balik: Soto Sutri Sokaraja, Slurp…. | Learning To Live

  9. Ping balik: Soto Kecik | Learning To Live

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s