Yamaha Jupiter MX Impression


Yamaha Jupiter MX memang bukan motor baru lagi. Namun saya belum lama mencobanya. Motor ini bisa disebut cub dengan kapasitas terbesar, dibawah Satria FU yang lebih sering dianggap motor sport.

Yamaha Jupiter MX ini agak berbeda dengan cub Yamaha versi sebelumnya yaitu Jupiter Z dan Vega, karena posturnya yang tinggi sehingga tidak terkesan mungil. Mungkin menyesuaikan dengan kapasitas mesin yang gambot.

Begitu naik ke sadel motor ini, memang tetap khas Yamaha. Walaupun posisi stang lebih tinggi, namun karena saya sudah lama naik Shogun jadi tidak terlalu berbeda dengan stang yang lebih tinggi. Begitu starter dihidupkan, suara mesin memang terdengar gahar dan agak ngebass, mungkin faktor knalpot menentukan.

Siluet

Siluet motor ini terlihat sporty, namun sepertinya tarikan garisnya agak terlalu kalem. Penggunaan spakbor a la motor sport memberikan ruangan kosong yang cukup besar karena fork depan yang juga panjang. Efeknya seperti baju kedodoran, harusnya dibuat agar tampak rapat.

Mengganti dengan spak bor bebek akan mengurangi aura sportnya, sehingga banyak yang mengganti suling shockbreaker depan dengan kepunyaan Jupiter Z lama. Bentuk forknya juga seperti cub asli, yaitu as roda berasa di depan as fork. Agar lebih berkesan sport harusnya menggunakan fork seperti Satria 120R, dengan dimensi yang diperbesar.

Fitur

Fitur yang diusung motor ini lumayan lengkap. Monoshock, lampu sein dan lampu senja yang ber-arura R1. Begel belakang juga bentuknya bagus, serasi dengan buntutnya. Versi sekarang hanya menyediakan versi velg CW baik yang kopling manual maupun otomatis.

Ketika melewati jalan berlubang, bergelombang atau polisi tidur, saya rasa redaman monoshocknya nyaman sekali.

Fitur yang baru ada di Indonesia adalah Balancer Stang yang bisa berputar (hal yang sama diterapkan di Vixion). Bertujuan agar ketika motor jatuh menjadi lebihaman karena tidak langsung terbentur melainkan ada sedikit pergerakan.

Namun ada beberapa hal yang kurang sreg, dan kalo diupgrade pasti akan mendongkrak penampilan:

  • Masih menggunakan kunci konvensional, akan lebih aman kalo menggunakan kunci magnetik seperti halnya yang digunakan Mio Soul, New Jupiter Z atau Xeon.
  • Tidak ada fitur bagasi, hal ini yang menyebabkan banyak yang berlaih ke merk lain. Fans Yamaha pasti ingin memiliki motor ini, namun kalo dia menggunakannya sebagai kendaraan keluarga maka fitur bagasi diperlukan. Walau bagaimanapun Jupiter MX tetaplah motor bebek.
  • Tombol-tombol dan spion persis seperti yang digunakan Mio (juga bebek lain). Kesannya kurang gahar untuk Jupiter MX.

Banyak juga yang mempermasalahkan tentang bentuk swing-arm yang ujungnya gepeng, namun di sebelah dalam. Swing arm seperti itu sebenarnya tidak masalah dari segi teknis, Vixion pun menggunakan model yang sama.

Kalo menurut saya juga, bentuk speedometer dan lampu belakang juga terlalu sederhana, kalo diganti seperti yang digunakan Yamaha X1R pasti lebih keren:

Performa

Untuk performa motor ini mengandalkan torsi yang besar(11,65 n.m (1,165 kgf.m) / 5500 rpm). Untuk kecepatan 0 – 80 km/jam (versi speedometer) mudah dikail. Sepertinya hal ini sudah umum di motor-motor berkarakter over stroke. Kelemahannya dari 80 km/jam naikya pelan-pelan. Jadi tidak heran jika Jupiter MX kalah di top speed dengan Satria FU maupun CS1 yang overbore.

Jadi motor ini cocok untuk stop-go dan tanjakan, ataupun ketika menyalip kendaraan lain.

Saya pernah mencoba berboncengan lebih dari 2 di tanjakan sepanjang 1 km, dengan bobot penumpang kurang lebih 150 kg (jangan ditiru), gigi 3 masih kuat sampai akhir tanjakan dan jalannya lumayan cepat.

Saya bandingkan dengan Shogun 125, pertama gigi 2, kemudian harus diturunkan ke gigi 1 sampai akhir tanjakan.

Tanjakannya kurang lebih seperti ini:

Kalo dari program Global Mapper, terlihat seperti ini:

Mengenai konsumsi bahan bakar, saya belum pernah membuktikannya. Banyak yang bilang boros, namun tidak sedikit yang bilang irit. Kalo dari feeling memang subyektif, tergantung komparasinya.

Iklan

47 pemikiran pada “Yamaha Jupiter MX Impression

  1. imo,cmiiw, suara mesinnya kasar..bantingan shock kalah nyaman dibanding hnd,szk atau kwsk

    udah mulai jadul,5thn saatnya facelift..

    Oh,iya jgn bandingin ma fu ya?beda kelas,vixion aja lewat ma fu..fu 16dk, vxion 14 dk..

    Suka

  2. pernah nyoba produk “gagal” pas pertama kali ditarik pabrikan… kalau gak salah tahun 2006 pinjem punya temen mx warna silver… ealah, setelah itu motornya ditarik pabrikan dan diganti baru… weh2.. weh2..

    senengnya di bodinya pakdhe, asyik aja. walau susah naruh barang/kresek tetapi asyik aja… dulu pinjemnya gak sampe gas pol, cuma muter2 kampung. :mrgreen:

    Suka

  3. Saya suka body mx.
    Meskipun uda 5 thn,tapi serasa gak mbosenin.
    Di banding new jupez sy pilih mx kmana2.
    Kelemahan menurut sy
    -gigi cm 4 jg perpindahan msh bebek biasa
    -topspeed msh krg.
    -buat boncengan tenaga lgsg loyo.
    :mrgreen:

    Sy makek karisma sendirian sama boncengan terasa sama aja lho,meskipun topspeed cm 100 lbh dikit.
    Begitu jg dgn tarikan beat.
    Boncengan ato sendirian sama cepetnya ke 80kpj,
    Meskipun topspeed boncengan cm 95kpj
    xixixixix

    Suka

    • @jahe sigit
      pas aku nyoba kok beda ya. Empuk banget kok

      @rozzi
      iya harus beli cantelan biar bisa bawa kresek.btw supra x 125 new juga sama.

      @netral
      berarti yang bilang boros mbawanya kasar.

      @tiyo
      gagal son xixixi

      @nick
      pengalamanku beda. Seperti artikel di atas, motor ini ‘rosa’ banget buat nanjak. Shogun 125 ga ada apa2nya.

      Suka

  4. mx dah lima tahun masih finefine saja…
    cuma sokbeker minta diservis nih…
    sering kerja berat…
    konsumsi tergantung make
    kalo jiwa rosi muncul bisa 30km/l
    kalo tessa yang muncul bisa 50an km/l

    Suka

  5. Sempat nyoba sedilit punya temen MX versi kopling, tarikannya enteng juga, sayang bentuknya full bebek, plus oper giginya khas bebek…padahal kan motor semi sport… 😦

    *pakde ijin ngopi banner koboi+chips pelangi yo 🙂

    Suka

  6. itu gambar buritan ama panel indikator + setangnya punyanya motor apa pakdhe??? kok ya bagus…. lampu belakangnya mirip Pulsar 135 LS euy……

    Suka

  7. Hmmm…
    Kalo saya sih terlalu banyak bedanya kali.
    Apalagi kalo nggak sekedar pinjam, tapi
    punya…jadi merasakannya lebih dr sekedar
    test ride, dipakai lama pasti hasilnya beda…
    Itu yang aq rasakan…

    Karisma sampé sekarang ada, juga sip tenan.
    Kalo tanjakan seperti foto diatas, sepertinya
    belum masuk kategori tanjakan bagi saya…
    Kalo naik ke Gunung Kawi, itu baru tanjakan
    dan Karisma saya boncéngan 3 enténg sekali
    naik kesana…

    Nurut aq, mengapa JMX dulu dijual ini :
    Ada radiator, tapi nggak ada indikator detail.
    Beda dengan CS1 kan? Presneling apalagi…
    Masih ada sedikit bagasi di CS1, minumnya
    JMX terlalu nggragas, kunci kayak motor
    biasa, swing arm kayak supra-x terbalik, trus
    speedometer ya jauh lengkapnya kalo lawan
    CS1, n banyak hal secara tekhnis masih bagus
    CS1.

    Saya nggak omong masalah disen, karena ini
    piihan masing²…hanya selain disen…
    xixixi

    iki pas numpak MX
    🙂

    Suka

  8. setuju sama mbah dani ramadian mas maskur :mrgreen: tgl 12-13 des 09 kemarin touring ke puncak pass bogor lewat hutan pinus yg tanjakan trunan tikungan extrem, jupi mx keteteran kalah sama supra n karisma

    Suka

  9. Penggunaan spakbor a
    la motor sport memberikan
    ruangan kosong yang cukup
    besar karena fork depan yang
    juga panjang. Efeknya seperti
    baju kedodoran, harusnya
    dibuat agar tampak rapat.

    Mungki dibuat ky ruang kosong biar radiatorx keangin anginan mas..
    Kalo dbuat ky be2k biasa, angin yg msk k radiator sdkit,jd cpt overheat deh..

    Suka

  10. @13 Snalpot
    Kok mbah??? Sik enom ikiiii…tas sunat
    wakakakakaka
    @15 AD 4693 YJ
    Ntar malem sambil nunggu bal-balan
    di Malang, tepatnya Depan Stasiun Kota
    Baru acaranya Titan dgn Guest Star Five
    Minutes. Tapi acara mulai siang ini dan
    berakhir besok…Pagi mêné jalan sehat
    skalian ada ndangdutnya… 🙂 😀

    Suka

    • @mbah wiro dan mbah dayat
      hmm beda2 yah. Kalo aku Karisma, Supra X125 dan Jupiter MX cuma test ride. Shogun FD125 pernah punya. Di tanjakan daerah Banyumas, Karisma dan Shogun 125 hampir sama, Supra X125 kalah, nah Jupiter MX yang paling kuat di tanjakan. Kok beda2 yah?

      Suka

  11. WSP Nyales, kikikiikikikikik
    tapi lawan CS one yang naiki WSP sama MX yang Naiki MD yakin menang MX yang bawa MD, wakakakaka lawong gedenya wsp 4 kali md
    piss bro

    Suka

  12. hmmm … motorku nih hehehe

    sewaktu keluar dulu gw msh pakai kharisma X kredit, pandangan pertama nih motor kereen amat tp sayang kredit blm lunas.
    maksud hati nunggu ampe kharisma lunas baru ganti motor, ditahan2 nggak tahan jg kebetulan ada temen mau oper kredit kharismaku, ya udah angkuuuttt tuh mx
    selama 2.5 th mx ku msh dlm keadaan standar cukup irit 1ltr dpt skt 50 km lbh dikit, sblm beli sempat tanya2 bensinnya boros nggak? kebanyakan jawab 1:35km termasuk sales yamaha jg … hahahaha dodols ternyata nih sales

    kl menurut gw nih motor sm ymki tenaganya yg ‘disimpen’ terlalu banyak yaah mkg aja dng alasan durabilitas
    sedikit berbagi buat mx owners utk mengeluarkan tenaga yg tersimpan, ganti cdi brt dualband + ganti per kopling punya tiger …
    rasakan sendiri bedanya, sukur2 porting polish hmmm
    nggak usah pakai kepras cylinder segala coz kompresi mx sdh tinggi
    @maskur
    kl mo merasakan mx boleh laah kita touring kemana ntar situ pakai mxku.
    lagian kl ke solo bisa ngerasain rk-coolnya adicuzzy

    keep brotherhood

    salam
    *sabdo mode:on

    Suka

  13. @19 Asinn
    Kurang adjarrrr..
    Iki compare sepeda motorrr…
    Duduk berat badan raider-é
    Wahhh gak fair iki..

    😦
    kikikiki

    Suka

  14. Itu yg d foto MX versi terbaru katanya kampas koplingnya 5 lembar ya?? jd tarikan uenak n tanjakan maknyos daripada MX lama. cmiiw

    Suka

    • @Lingga
      Lihat harganya nanggung juga yah hheheee
      @Adjie
      X1R tidak akan disukai orang indonesia
      @netral
      produk baru, mestinya lebih bagus daripada yang lama
      @Pak Mitra
      betul betul betul

      Suka

  15. hanya saja kalo mo lepas busi ribet, kudu lepas body.. 😦
    sisi positifnya cukup aman dari terjangan banjir 😀
    karena posisinya ada di atas mesin..

    Suka

  16. hahahaha…..motor ini dah di akuisisi ama adek gw…jadi cmn bantu service aja..padhal part buat acc nya pnp…wee seabreg….dan gw biolang kualitas body ama catnya masih bagusan jupie mx…..dibanding cs1 yah……selebihnya…yah biasa lah….gw bilang sich ganteng neh motor…dan gw setuju kata nick..desain masih everlasting ini dibandingnya sodara2 nya……mantep lah jupie mx…kalo kata mx sich prediksinya bakal kaya rx king…desainnya minor change aja…..yg sekarang dah oke…mungkin tambah bagasi ama ganti shockbreaker yg lebih bagus kali yah,,,,,bukan apa2 bro..shock nya gampang karatan….hehehehe…..gara2 jupie mx…bisa gonta ganti cw……

    Suka

  17. g bandingin yang biasa g pake motor karisma x125 & jupiter mx 135 kopling manual. karisma g bisa top speed 130 km/jam bisa lewat dikit ( mantaf ga tuh, n mesin masih standar bangt ) ud 5 taun g tunggangin ga ngaruh masih ky dulu aja, tapi untuk dapet speed agak lama, urusan bahan bakar jangan ditanya deh uiritnya amit amit ( hemat bgt ) mesin halus banget, tapi masalah bodi ga bisa dapet solusinya. klo jupiter mx 135 mantaf tendangannya untuk mtr bebek dikelasnya, urusan speed g ga pernah berasa kalo ud 80 km/jam nyaman bgt dari segi henling posis duduk cuma shock depan masih lebih enak karisma. urusan bahan bakar relatif lah. g pernah pake fu ma cs 1 kynya bukan karakter g. untuk poinnya lehih enak karisma 125x & jupiter mx 135, untuk visul keliatan kalem klo udah lari sama daya tahan mesin mantaf

    Suka

  18. jujur aja, menurt aq MX emang diciptain ga untuk2 ngebut, tapi untuk cepat..jadi ya motor ini bisa cepat tapi smooth,, kcpatan max 130 km/ jam bisa kita dapatkan kalo kita bawanya ga ugal2n, tapi dng cara ala driver2 bus malem yang mengutamakan kenyamanan tapi tetap cepat..(termasuk orang2 yang seneng dng bis soale) he,,he..klo ga percaya, coba aja bawa MX ugal2n ato asal maen gas, dijamin susah dapetin 130..dng kondisi engine, factory tune lho..

    Suka

  19. saya pakai mx sudah 4 th (2006), sy gemuk & berat bdn 110 kg.
    suara mesin masih gress 80%,
    olie masih tetep setia dg Enduro racing 10w.
    u/ top speed skrg 110 km lebih
    (pertamax bisa sampai 120 km lebih) asal makainya bkn ugal2 n suka balapan pasti tu mtr umurnya gak lama.

    Suka

  20. bleh nanya gha………….

    kan mtor mx aq kao bonceng dua suka ada kya kna g2 blakang y kenapa yah…………
    dari kanpas y ato shock y?????????/

    kira”
    shock bleker mx harganya berafa……….
    tolong jwb yah……….

    mohon bantuan y
    kao ada yang mao jawab

    kirim e-mail zha
    u_ciha@rocketmail.com

    mohon bantuan y kawan”mx

    Suka

  21. Ping balik: Test Ride Honda Beat « Learning To Live

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s