Bike of My Life Pt 7 – SKYWAVE NR


Finally, setelah cari info ke sana ke mari, akhirnya saya memboyong Suzuki Skywave NR tahun 2008.

Kenapa saya pilih Matic dengan body termasuk besar ini? Alasannya sudah banyak saya tulis di komentar-komentar artikel tentang Skywave. Namun pasti ada lasan lain dengan motor ini sendiri.

Alasan memilih Skywave adalah:

  • Mesin 125 cc
  • Bagasi Besar
  • Desain keren
  • Dual shockbreaker
  • Jok dan Wheelbase panjang
  • Kunci Magnetis
  • Roda 16″

Sebenarnya pergantian dari motor sebelumnya,  Shogun 125 dengan Skywave ini dilakukan pada saat yang sama. Artinya Shogun diserahkan, Skywave diambil. Ini terjadi di bengkel resmi langganan. Karena rutin ke sana, kenal dengan orang-orangnya kemudian ada tawaran Skywave ini, ya sudahlah diambil.

Skywave ini kondisinya masih lumayan mulus, memang ada sedikit baret di sisi kiri, sepertinya bekas jatuh. Selebihnya kondisinya bagus untuk motor 2 tahun. Dan ketika pertama kali handover, di tripmeter tertera angka 9300 km. Melihat tanggal pembelian, motor ini baru 21 bulan, jadi rata-rata sehari menempuh 15 km. Rodanya juga masih asli dan alur/kembangannya masih utuh

Tripmeter setelah 3 hari pemakain

Saya sendiri pertama kali memakai ketika tripmeter menunjukkan angka di atas. Jadi selama 4 hari motor ini sudah di testride oleh istri saya, kota-kota sejauh 150 km.

Kesan saya terhadap motor ini adalah tampangnya yang gagah untuk kelas matic. Body yang panjang terkesan stabil. Stripping untuk type NR 2008 ini simpel sesuai keinginan saya. Pemberian aksen gold di velg dan cover CVT sebenarnya tidak telalu menonjol karena aksen gold-nya terlalu gelap. Shock breaker gandanya empuk, lebih enak daripada Shoogun. Penambahan air filter yang besar menambah kesan padat pada motor ini.

Yang jelas karena ini akan digunakan sebagai kendaraan keluarga, fungsi-fungsi yang berhubungan dengan keperluan keluarga harus terpenuhi. Yang jelas kompartemen depan yang berjumlah 2, sangat fungsional. Bagasi 17.7 liter, berguna sekali, helm fullface bisa masuk.

Walapun motor ini deknya tidak rata, namun posisi bagian dek yang tidak rata itu tidak terlalu tinggi jika dibandingkan dengan Yamaha Nouvo misalnya. Namun untuk motor yang satu ini malah susah untuk membawa galon air. Oh iya, satu kelebihan pada motor ini adalah kondisi di bawah jok, selain bagasi yang besar tadi daerah sekitar tanki bensin juga dibuat rapi sekali.

Lampu depan dan belakang keren. Tombol-tombol lampu juga terada beda jika dibandingkan dengan Spin yang sama persis dengan Shogun 125. Desain chooke yang serasa motor sport (eh Bebek Blitz juga memakainya).

Hal baru yang saya dapati adalah kunci magnetik yang disertai pembuka jok, belum banyak yang menerapkannya. Sampai sekarang masih kagok menggunakannya. Melihat ke arah panel speedometer, nampak simple sekali. Hanya ada indikator kecepatan, jarak tempuh, lampu sein dan lampu utama. Kalo menurut saya terlalu sederhana bisa dibandingkan dengan Vario CBS atau Xeon, padahal di media justru disebut berkesan sporty.

Ternyata Skywave ini juga mempunyai fitur side stand switch, jadi kalo posisi standar samping belum dimasukkan dengan benar, mesin tidak mau hidup. Wah hal baru lagi nih buat saya.

Sebelum memboyong motor ini, ada teman  istri yang bilang motornya berat, sehingga dia ganti ke matic yang imut-imut itu. Namun ternyata, karena terbiasa dengan Shogun 125, kesan berat itu tidak terasa.

Posisi duduk nyaman, karena pijakannya pas untuk kaki dan posisinya datar tidak seperti Mio Soul yang melengkung. Ketika mesin dihidupkan terdengar knalpot yang agak cempreng – terkesan bertenaga, agak mirip suara knalpot Smash edisi pertama atau Vega 110 namun lebih ngebasss dan tidak terlalu nyaring. Ketika selongsong gas diputas, untuk jalan ternyata tidak perlu sedalam Mio Soul. Memang tarikan awal mirip dan untuk berakselerasi lumayan cepat, memang karakter matic seperti itu.

Namun ada sedikit hal yang mengganjal yaitu penggunaan material dengan finishing cat halus pada daerah-daerah yang rawan tergores. Yaitu di sekitar pijakan kaki dan di belakang roda. Harusnya menggunaka material plastik kasar seperti yang digunakan untuk pijakan kaki.

Oh iya bagaimana dengan foto dibawah ini, cocok kan?

Demikian first sight saya dengan motor ini. Untuk test ride akan ditulis di artikel lain.

42 pemikiran pada “Bike of My Life Pt 7 – SKYWAVE NR

  1. ternyata oh..ternyata, testimony nyang kemarin tentang mio soul ( buat bikin orang penasaran……maybe) eh….yang di beli
    ternyata skywave……….but overall, two thumb up, Pa’de. bisa bikin kami2 ini sedikit “tertipu” Nugie mode : on. Btw, untuk tukar guling dengan shogun yang kemarin, nambah berapa duit Pa’de? jadi pengen ambil nih………..

    Maskur Skywalker :”Ah, biasa saja lah”

    Suka

  2. matic yg kesannya berotot ya skywave ini 😀
    2ndnya kira2 kena hrg brapa boss? kira2 wae….

    Maskur Skywalker : lihat artikel kilau biru dan komentar Hadi

    Suka

  3. Wuaaa…ternyata matic velg 15″ tho sing diambil 🙂 Selamat deh, besok kalo kopdar lagi aku nyobain ya kang he..he. Lha terus nanti buat commuter di SMG ato buat istri aja?

    * Gambar terakhir siap berangkat kondangan 🙂 eh salah ding berangkat dinas jumat maksudnya xixixixi

    Maskur Skywalker : “Kondangan”

    Suka

  4. Keren Kang. Macho. Gambar terakhir… jangan lupa pakai helm (niru iklan sebelah)

    Maskur Skywalker : “Maturnuwun, kalo cuma diam nggak jalan, nggak pake helm juga nggak apa-apa kan”

    Suka

  5. harganya berapa mas?
    kalo di bandung, temen ada yg mau jual tp bln agustus, soalnya nunggu lunas kreditan katanya……pasaran di bdg, bandar nerimanya 8jt (utk tipe NR ini). KM baru 15rb. skrg pasaran suzuki lg jatuh banget dah….smas 2003 aja cuma 3jtan…..
    saya jg berminat nich….lg cari2 info jg.

    Suka

  6. hmmm…kalo di sana harganya 9.5jt msh tinggi juga ya……kalo di sini cuma 8jt, brani kali ya…? apalagi ini punya temen, yg saya tau persis pemakaiannya……

    Maskur Skywalker : “Kalo bandar/pembeli cuma kasih 8 juta, dia lepas 9 juta, ya sama saja kan?”

    Suka

  7. dulu naksir ini, tapi istri gak ngebolehin karena bodi gede dan dek ngga rata 😦
    makin banyak aja yg pake Skywave..KB, Skyrider, Pak Dhe Maskur..ayo sapa lagi..absen absen.. 😀

    Maskur Skywalker : “Istrinya harus dikasih tahu seberapa besar bagasinya, pemakai lagi yaitu Padmoko”

    Suka

  8. weh selain soul ternyata ada yg lebih murah yah……ya dah mas tinggal testimoni 2 bln pemakaian yah…kaya konsumsi bbm nya…..

    Maskur Skywalker : “Konsumsi BBM akan diulas nanti”

    Suka

  9. kalo istri muda sich naksir nya mio atau beat….tpi….gw plng yg rada kenceng sich….kaya xeon , sky series, atau cbs…..tpi body nya gambot….paling misol….

    Suka

  10. @asin
    goro2 merk-e suzuki…tapi nek dibandingke skydrive…tetep pilih skywave…skydrive buntute mirip kloset duduk.

    Maskur Skywalker : “Skydrive juga bagasinya kecillll”

    Suka

  11. – spion ganti punya’ e koso pakdhe..
    – knalpot ganti yg agak nungging dikit free flow lagh…
    – stang di kasih stabilizer yg besi agak berat dikit
    muantab !!
    jangankan bwt kota2 buat gaya juga oke.. ngebut pasti gak akan getar
    hayate gitu hehehehe

    Suka

  12. Selamat Kang, atas tunggangan Barunya 🙂
    aku yang kesengsem, jadi Kang Maskur yang duluan Minang . . . Yo wes yang lain aja lah

    Kayaknya lebih pas ditempeli setiker yang versi cuttingdeh mas he he he

    Suka

  13. sayangnya cuma dikit…..punuk di depan terlalu sempit, ga spt NouvoZ agak lebar, jadi kalo bawa barang bawaan disimpan ditengah kurang stabil….

    Suka

  14. Selamat Buat skywave barunya. Puas deh naik ini, Performa sama Xeon mah beda dikit lah. Tapi Kenyamanan pasti beda jauh. Apalagi dia sudah dual shock, Velg belakangnya gak gampang sepeleng. Soalnya berat kebagi seimbang.

    Soal plastik dibelakang roda, yup aku rasa Suzuki maksudnya pingin ngasih bahan yang gak keliatan murahan, tapi salah penempatan.Yang parah lagi versi barunya, Plastik dibelakang roda warnanya putih. Jelas akan gampang kotor.

    Cuman yang aku bingung, boks gede yang ada diatas cover CVT yang bertuliskan Super CVT itu apaan ya fungsinya ? Kayaknya di matic lain gak ada, cuman skywave doang.

    Suka

  15. @31, itu air filter om….kalo di matic kecil (kecuali Kymco) letaknya dibawah bagasi..makanya bagasi Skywave bisa gede.. 😀

    @32, spin udah ngalamin facelift kok..stripping beberapa kali dan headlamp 1 kali kalo gak salah…coba aja liat spin yg keluar di awal2 sama spin yg keluaran baru…headlampnya beda 😀

    Suka

  16. Waduh… sama nih ama aye punya. Orang2 lagi pada gembar-gembor pake maticnya Honda & Yamaha, tapi aye tetep liriknya ke Suzuki, krn yg paling masuk hitungan dlm segala hal cuman Skywave. Kalahnya cuman satu sebenarnya, mereknya Suzuki, itu aja, tapi bodo amat deh yg penting aye demen.
    Dek kaga rata? Buat aye sih itu berguna, krn anak aye yg kedua bisa nginjek sono buat nopang kaki. Bawa galonan air? Walah… udah gak jaman, minta dianter dong.
    Pokoknya kaga nyesel deh pake Skywave… he3x…

    Suka

  17. emang bener. sky wave mantep. aku pernah pake matic ini dan itu. tapi gak ada yang ky sky wave ku. dibawa 110 gak goyang. mesin gak nggereng. stabil kayak bawa sedan. trus detailnya itu loh… rapi… bikinnya gak asal-asalan. . . . punya cita rasa tinggi… (tembakau kaliii)….. SUZUKI SKY WAVE bravo!!!!!

    Suka

  18. Ping balik: Skywave Memang Cocok Untuk Keluarga « Learning To Live

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s