Awas Jaga Jarak


Ketika pergi ke Widarapayung, di jalan saya melihat ada motor yang sekilas biasa namun menyimpan bahaya untuk pengendara lain jika kurang waspada dan konsentrasi.
ikuti 01.jpg
Biasa saja kan? Cuma pemboncengnya tidak pake helm, hal yang sudah umum di desa. Karena kampanye keselamatan berkendara tidak menjangkau mereka.

Saya dekati dengan tetap konsentrasi dan jaga jarak. Dari jarak agak dekat, kadang sumber bahayanya tersamar.
ikuti 02.jpg
Tuh kan masih terlihat aman-aman saja.

Saya dekati lagi biar bisa mengabil gambar lebih jelas (Bukan saya yang ngambil gambar, tapi pembonceng)
ikuti 03.jpg
Tuuh kan udah terlihat apa yang saya maksud.

Masih kurang jelas juga?

Akhirnya di suatu pertigaan, motor di depan saya itu belok kanan. Kesempatan ambil gambarnya
ikuti 04.jpg
Nah!

Jelas banget tuh motornya bawa besi buat bangun rumah. Yaah beginilah kondisi di desa. Motor bebek penggunaanya serba guna sekali, bahkan untuk angkut besi yang panjangnya melebihi panjang motor ini sendiri. Ditambah sang boncenger nggak pake helm.

Siapa yang perduli?

Iklan

23 pemikiran pada “Awas Jaga Jarak

  1. Yang ngeri lagi kalo papasan atau mau nyalip orang yg mau ngarit, nah aritnya ini dislempangkan di pinggang gitu aja + ujung aritnya ngga ditutupin apa2 jadi “mecungul” kesamping gitu, lha kalo sampe kesenggol rider lainnya, bisa2 jadi sate nanti :mrgreen:

    Suka

  2. perilaku berkendara secara sembrono sudah menjadi akar budaya sebagian rakjat negeri ini…bisa ngga kita sebagai orang yg lebih tahu untuk merubah budaya negatif tersebut..???

    Suka

  3. tapi aku pribadi tetap salut mas dengan biker di kampung, biarpun jadiin bebek jadi kuda beban, tapi cara berkendara rapi, ga srudak sruduk.. (tapi yg bapak2 n ibu2 kalo yg abg2 n alay2 sami mawon :mrgreen:

    Suka

  4. @Kang Maskur:
    Lha kirain udah tau…kan tungganganku yg satunya lagi sama kayak punya lekdjie xixixi, biar jadul tapi tenaganya “bull” 😀

    Suka

  5. saya tau tempat pengambilan gambarnya didusun adiraja wetan setelah tikungan. oh iya kenalin jg itu yg bawa besi namanya PAIJO emnk adik beliau baru pulang dari arab saudi sebagai tkw dan dapat rejeki buat bangun rumah.

    Suka

  6. kang maskur ngesuk maning sekali2 gawe artikel safety riding karo basa jawa men wong kampung pada ngerti maksude. soale neng kampung juga siki wis pada mengenal internet tapi akeh sing ora bisa basa indonesia apa maning inggris.maturnuwun

    Suka

  7. posisi 14… lumayan dapet 2 poin…

    wah, kalo itu orang lagi bikin balikan, kendaraan lain di deketnya kena semua pastinya… ngeri… Jangankan mau slip stream, mau ndeketin aja dah ngeri 🙂

    Suka

  8. ➡ itu juga.. bapak-bapak di sampingnya juga ga pake helm… yang bawa grand… hiks 😳

    mungkin bagi sebagian orang sudah biasa yak? tapi biasa kok tidak baiiik…. hmmm… ❓

    Suka

  9. ada yg lbh sinting lagi, Kang.

    2 motor jalan depan-belakang, boncenger di masing2 motor saling megang pipa paralon besar
    (kira2 gambarannya begini: motor 2 — pipa — motor 1)

    sayang nggak sempet foto. soalnya udah keburu takjub ngeliat aksi ‘akrobatik’ kayak gitu … huehehehe.

    barangkali kalo saat itu ada polantas yg liat, gak cuma ditilang aja. bisa jadi SIM kedua ridernya langsung di-sobek2 saking gemesnya … 😀

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s