Nostalgia – Tahu Purworejo


Saatnya bernostalgia, cerita tentang makanan. Walaupun bulan puasa sepertinya tidak masalah karena makanan yang dibahas tidak terlalu menarik.

Foto di atas adalah salah satu view terminal Purworejo. Purworejo kota di Jawa Tengah bagian selatan. Saya mempunyai milestone berkaitan dengan tempat ini. Hal tersebut adalah makanan bernama Tahu.

Sebelumnya saya anti dengan makanan bernama tahu. Mau dimasak apa saja pokoknya tidak mau tahu, pokonya tidak suka aroma sedikit pahit dari olahan kedelai bernama tahu ini.

Tahu berbentuk bulat, kering tidak mengandung air, juga tidak terlalu padat yang merupakan khas daerah Purworejo inilah yang membuat saya doyan tahu. Bahkan juga ke tahu-tahu jenis yang lain jadi ikutan doyan. Sepertinya karena faktor lapar dan faktor istri-lah yang membuat saya mau mencobanya…..dan ternyata enak.

Dan ternyata tetangga sebelah rumah saya di Nggunung juga punya kenangan dengan Tahu terminal Purworejo ini

17 pemikiran pada “Nostalgia – Tahu Purworejo

  1. wah pakdhe.., saya asli purworejo lho :mrgreen: memang sih tahu purworejo relatif lebih enak.. Tapi sebenernya ada yang lebih khas dari purworejo. Roti bagelen, kue lompong, clorot, dawet ireng (pernah diliput trans tipi semua) sama sate kambing winong.. Saya udah nggak sabar ngicip pas mudik lebaran besok 🙂

    Suka

  2. Wuahhh….kayaknya h-7 siap2 “inden” nih tahu :mrgreen: …..secara insyaAllah inyonge mudik tgl segitu n semoga Bis Handoyo lewat terminal Purworejo.

    Rasa kayaknya 11-12 sama tahu sumedang, tapi secara “desain” saya prefer ke tahu sumedang, tapi secara “pricing” tahu purworejo lebih “worthy” :mrgreen:

    @ardhi:
    jadi penasaran “spyshoot” sate kambing winong nih bro…ada “bocor alus”nya ga??? :mrgreen:

    * keracunan istilah indomotoblog

    Suka

  3. @cak poer
    Wah.. Ngapunten ndak ada pakdhe.. 😦 tapi kalo pengen ngicip, kira2 3 km sebelah barat terminal purworejo ada satu diler sate winong. Bus handoyo nya suruh brenti sebentar :mrgreen: yang bikin maknyuss daging kambing mudanya yang empuk2 alot sama resep rahasia sambel kecapnya yang pedes tenan.. Monggo dibayangken 😀

    Suka

  4. @ardhi:
    Sliruuup….lah…jadi ngences nih bro… :mrgreen:

    Lha kalo suruh brenti bisnya, nanti malah disuruh nraktir semua penumpang bis-nya dong bro??? bisa tekor uang THR nih xixixixi 😆 😆

    Ntar kapan2 aja deh pengen touring kecil2an, sambil wisata kuliner di sekitar MASBARLINGCAKEB, sapa arep melu…… 😉

    Suka

  5. @kiki
    Tangga ndeso no Mas karo aku 🙂
    @cak poer
    Singkatan dari apa ya itu Pakdhe?
    Banyumas, banjarnegara, purbalingga, cilacap, kebumen?
    kalo gitu saya nitip spy shot sate ambal n soto sokaraja
    *ngences ngelap iler*

    Suka

  6. @kang Ardhi:
    Yups..leres panjenengan, malah jadi nama acra berita lokal di banyumasTV he..he..

    hmmm…tambah banyak nih komentator indomotoblog region plat-R dan sekitarnya.

    @juragan warung:
    kapan ini kanca2 dikumpulaken, tinggal nyari tempet yang wookeh + kuliner yang mak nyoss, ditunggu lho kang… 😉

    Suka

  7. @cak poer
    Saya plat AA lhooo.. :mrgreen: saya sebenere dah lama nongkrong di indomotoblog, tapi cuman mbaca aja, jarang komen 🙂
    @dnugros
    Saya sering test ride tahu baxo ungaran. Enak lho. Tapi disinyalir Segmentasinya beda ma tahu pong purworejo 🙂 kalo tahu ungaran kan besar, padet, trus diisi bakso. Kalo tahu pong: kecil, tengahe kopong.
    @kiki
    Mudik donk 🙂 kalo mau komunikasi, silakan add akun fb saya di adit_ardhi@yahoo.com 🙂

    Suka

Tinggalkan Balasan ke Tyo'x Batalkan balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s