Kapasitas Mesin Bebek….


Ngomongin bebek lagi ah…
Dulu, awal mula motor masuk ke indonesia kapasitas mesin bebek paling tinggi 70 atau 75 cc. Varian yang ada kala itu Honda C 70, Yamaha V 75 dan Suzuki FR 75. Karena kendaraan ini memang ditujukan hanya untuk commuter di seputaran rumah atau kompleks saja. Jadi yang penting bisa jalan santai.

Generasi selanjutnya adalah generasi 80 cc. Honda mengandalkan Super 800 (walapupun Super 700 juga tetap ada) yang berlanjut ke Atrea 800 dan Astrea Star di tahun 90-an.

Yamaha bermain di kelas 80 cc dengan V80, Super Deluxe dan Excellent. Sementra Suzuki dengan Family serta RC 80-nya. Tak ketinggalan Kawasaki juga punya Binter Joy.

Era 90-an Honda menaikkan kapasitas mesin bebeknya menjadi 100 cc dengan Astrea Prima, Grand sampai Supra. Yamaha dan Suzuki tak mau ketinggalan, bermain pula dengan Yamaha Alfa dan Suzuki RC 100.

Era 90-an ini dikenalkan pula Bebek 110 cc. Lalu ada juga bebek-bebek super yang 120 cc serta 125 cc, walapupun rata-rata impor, dan bukan bebek harian, yang lokal hanya Suzuki Satria.

Lalu tahun 2003 Honda memperkenalkan bebek harian berkapasitas 125 cc. Setelahnya muncul merk lain dengan kapasitas 125 cc juga. Kawasaki punya bebek 130 cc, Yamaha ada bebek 135 cc, Suzuki bahkan mempunyai bebek 150 cc DOHC.

Nah! Jika kapasitas mesin bebek terus bertambah, kira-kira 10 tahun lagi ada nggak ya bebek harian berkapasitas 150 cc, Bebek Super 200 cc ???  ❓  ❓  ❓

40 pemikiran pada “Kapasitas Mesin Bebek….

  1. Jyaahh… kesalip 😀
    Hmmm,,,,kalo menurut sy sih, tren ke depan bebek (& otomotif pd umumnya), malah ke sisi effisiensi & eco-friendly. Mungkin malah ke pemakaian mesin elektrik
    Cuma di marih mmg suka aneh2. Bebek dipaksa ngebut, jd mintanya power = kapasitas nambah terus
    Ya repoooottt. Lagian dr sisi desain, bebek ga dirancang untuk Hi-Speed

    Suka

  2. IMHO, bebek, karena posisinya yg ‘entry level’, dikutuk mesti nrimo semua expektasi pemakainya.
    Harus mau jd tunggangan harian bwt komuter,
    pecicilan, mudik, jualan keliling, ngangkut2 barang, pacaran, sampe balapan
    Di satu sisi mmg bebek has lot of functions. Cm ya itu, jd kek ga punya “jati diri”. Hihihihihiiii
    Mungkin di depan, yg namanya “bebek super” mbrojol nya cm di INA :mrgreen:

    Suka

  3. Hhhmmmm… Bisa jadi sih bkln ada bebek 200cc… Tapi kalo balik lg ke persediaan minyak bumi yg makin menipis, kyknya bkln balik lg ke mesin cc kecil tp dg performa yg gak kalah ma yg ccnya lbh besar.

    Suka

  4. kok nanggung bro…pertama muncul..mesin jepang tuh 50cc…diwakili honda c50 ama yamaha minthi 50cc..yang punya per kick stater di luar…………di jaman itu motor jepang cuma diketawain pabrikan eropa…layaknya motor cina sekarang!! dulu BSA,piagio,dkw jad andalan mas…..2tak cc-nya juga gede2..JAWA ajag pake mesin 350cc 2tak..twin….maknyos…kalo rx king jelas bukan lawannya…xixixi….

    Suka

  5. waduh, kalo bebek harian 150cc, konsumsi bbm nya jadi seberapa ya…

    bisa-bisa, awalnya 1liter = 35km jadi 1 liter = 35rumah… hehehe 😀

    Suka

  6. ❓ bisa jadi pakdhe, para ATPM sengaja menciptakan pasar tersendiri… ada 2 kemungkinan;
    1. kalah bersaing dengan merck terdahulu dengan kubikasi sama
    2. aplikasi blue ocean

    hmm… melihat sepak-terjang ATPM di Indonesia, kebanyakan karena alasan nomor 1 (sok tahu mode.com), sehingga kapasitas cc meningkat…

    tetapiii… semakin ke atas, kubikasi meningkat, emakin segmented… soale kan nih bebek untuk harian dan beraktivitas… kecuali dengan cc lebih besar, bisa lebih irit… kemungkinan malah pada dipilih..

    hmmm…

    Suka

  7. Satu hal yg ironis adalah walau motor bebek kubikasinya makin besar, tapi kapasitas tangkinya dari dulu tetep aja, malah menurun (misalnya Yamaha “Robot” Excellent tangkinya 5 liter, sekarang rata2 tangki bebek 4 liter). Padahal dengan cc besar, kini bebek sudah jamak dipake utk trek luar kota. Lha kalo pake bebek 135-150 cc utk luar kota dgn full speed dan boncengan, bagi saya malah ngrepoti, karena jadi sering2 mampir SPBU…

    Suka

  8. sayang binter joy pd lupa, bagi brodher2x yang punya kawasaki binter joy gabung aja di jec dan share di 08812946282 on line 24 jam.

    Suka

  9. hmmm….jd kepikiran juga liat115cc powernya setara125cc..pdhl harga motor 115cc nya lbh murah drpd125cc…

    jaman dulu buat dapet100dk, mesin mobil mungkin perlu4000cc (*kali lo ya) nah sekarang1500cc aja bisa dapet120dk standar dan masih tetep irit BBM (bukan mesin versi special edition lo)

    nah..bisa aja siklusnya di motor balik kaya mesin mobil…pada lomba bikin mesin gede,tenaga gede..lama2pada bikin mesin kecil,irit BBM tp tetep powerfull…*kali lo ya…saya juga orang awam,bukan ahli

    mbuh juga sih…mo sampe kapan mo pake mesin pake BBM….

    Suka

  10. kayanya sih bakalan mentok di 150cc,terlihat klo bebek super sampe sekarang blm ada saingannya.malahan sekarang rame brojolin motor sport batangan 150cc keatas sampe moge,imho.

    Suka

  11. 5 thn dari brojolnya artikel ini terbukti ada bebek harian 150cc mx king,, sebelumya juga ada tormax ya? tapi menurutku akan mentok di 150cc bebek nya
    terus ganti ke era motor listrik…

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s