Cerita Mudikku 1


Mumpung musim mudik belum lama berselang, saya ingin berbagi cerita tentang mudik. Mudik di sini adalah pulang ke rumah dari Jakarta, karena dari kota lain (Solo & Semarang) tidak terlalu terasa perbedaan antara  mudik lebaran dengan mudik rutin.

Saya sudah 3 kali mengalami mudik lebaran dari Jakarta. Pengalaman mudik pertama saya adalah tahun 2006. Tahun ini juga saya pertama kali menginjakkan kaki di Ibukota.

Untuk postingan ini saya tidak mempunyai dokumentasi karena belum memunyai gadget yang bisa meng-capture foto. Ponsel? Waktu itu saya  menggunakan handphone yang pernah menjadi sponsor resmi balap Formula 1, apakah itu? Merknya juga sempat menempel di dada jersey Real Madrid FC dan Lazio. HP saya dulu Siemens S45.

Siemens S45

Mudik pertama kali ini memberikan pengalaman buruk bagi saya, yaitu kehilangan dompet.

Begini kisah lengkapnya:

Hari itu kebetulan adalah hari Jumat, namun saya lupa tanggalnya. Karena belum berpengalaman, saya pikir biar waktu sore saya dapat tiket bus, maka saya sehabis jumatan. kurang lebih pukul 13:00 langsung menuju terminal Lebakbulus untuk memesan tiket.

Ternyata perjalanan dari Mampang sampai Terminal memerlukan waktu lama, karena arus mudik sudah mulai ramai.

Dengan mandi keringat, haus dan dehidrasi tibalah di Lebakbulus sekitar jam 14:30. Ternyata di sana sudah penuh orang dan tiap loket bus sudah terjadi antrian .

Dengan pe-denya saya juga ikut ngantri di loket bus Gapuraning Rahayu jurusan Cilacap. Agak lama ngantri ternyata informasi yang saya dapat, bus akan langsung berangkat begitu penumpang. Jadi intinya nggak bisa pesen tiket.

Langsung lemes mendengarnya, tapi mau bagaimana lagi. Ada pikiran untuk langsung mudik, nggak balik ke kantor dulu, Tapi tas saya ada di kantor.

Akhirnya kembali ke kantor, naik Kopaja P20 plus ojek dari Mampang. Sepanjang jalan macetnya luar biasa. Sampai kantor sudah sore. Malah si boss sudah pulang karena beliau juga mudik ke Solo. Kemudian saya mendinginkan badan dan pikiran dengan air wudhu plus AC kantor yang memang sangat dingin, maklum namanya juga Televisi. Setelah shalat Ashar saya langsung ambil tas dan kembali ke Lebakbulus.

Sampai di Terminal ternyata bus Gapuraning Rahayu sudah berangkat semua. Akhirnya dialihkan ke bus ekonomi. Bus itu juga tidak sampai kota Cilacap, namun cuma sampai Karangpucung. Terpaksa saya terima opsi itu, daripada harus pulang besok harinya. Wah alhamdulillah saya dapat tempat duduk (asli) terakhir, di barisan paling belakang.

Ternyata bagian tengah diisi bangku buat penumpang tambahan, ruangan di belakang jok terakhir juga diisi penumpang. Jadilah suasan panas dan rame, soalnya banyak yang bawa anak kecil. Sabar..sabar…

Begitu jam 19:00 bus mulai berjalan. Dulu JORR belum jadi , sehingga rute yang ditempuh harus melewat Cililitan dan Cawang. Hari normal saja di sana sudah macet luar biasa, apalagi suasana mudik.

Ternyata bus yang saya naiki ini di pertigaan depan pabrik Honda itu tidak belok kiri ke tol Cipularang, namun terus menuju Cikampek. Wah! siap-siap macet berat ini. Setelah lama menembus macet akhirnya sampai juga di Cikampek, di pertigaan setelah tol, bus berbelok ke kanan arah Purwakarta.

Di Purwakarta bus berhenti di rumah makan, akhirnya kurang lebih jam 22:00 saya bisa makan setelah sebelumnya hanya berbuka dengan air putih. Sehabis makan saya shalat Magrib dan Isya. Begitu kembali dari mushala…lho kok bis nya mulai jalan. Saya kejar dan berhasil kembali ke jok semula. Nyaris saja!

Bus baru masuk tol dari Purwakarta ini. Sebelum tol ada satu pedagang yang membawa mangga satu karung. Sepanjang tol dia menawarkan mangganya. Tidak ada satupun penumpang yang beli. Menjelang pintu tol Cileunyi dia tampak memelas, dia bilang : “Tolong pak bu beli mangganya, manis, buat ongkos pulang, 10 rebu saja sekantong.”

Agak kasihan saya kasih uang ke pedagang itu 10 ribu, namun saya tidak ambil mangganya, karena malas repot membawanya.

Keluar tol Cileunyi, Rancakek, Nagreg, Limbangan, Malangbong dan seterusnya saya dan mayoritas penumpang tidur. Begitu masuk Jawa Tengah sudah waktu sahur, saya cuma sahur dengan air putih. Mulai Wanareja ada penumpang yang turun. Di Majenang juga beberapa penumpang turun. Akhirnya sekitar jam 05:30, sampailah di Karangpucung.

Begitu sampai terminal (kecil) Karangpucung, saya segera ke toilet. Begitu keluar toilet saya mau ambil dompet. Lho! kok nggak ada. Untung di saku masih ada ribuan. Setelah bayar ke penjaga toilet, saya lari ke luar terminal. Kemungkinan dompet saya terjatuh di jok karena tadi duduknya geser-geser. Apes, ternyata bisnya sudah jalan lagi.

Di sebelah terminal karang pucung terdapat kantor Polsek. Langsung saja menuju ke sana, sekalian Shalat Subuh. Setelah Shalat, lalu laporlah saya kepada petugas, bahwa telah kehilangan dompet beserta isinya. Namun agak sulit dilacak, karena karcis yang saya pegang adalah karcis blank, tidak mencantumkan nama busnya. Ya sudahlah!

Akhirnya saya minta tolong untuk meminjam pesawat telepon untuk menghubungi keluarga saya, agar bisa di jemput. Akhirnya disepakati, kakak ipar saya yang menjemput. Setelah satu jam menunggu akhirnya kakak ipar saya datang dengan Karisma biru.

Ternyata kesialan saya masih berlanjut, di suatu tempat di Lumbir. Entah kenapa kakak saya tiba-tiba mengurangi gigi presneling motornya, padahal harusnya di tambah. Jalan tersebut berupa tikungan ke kiri, dengan selisih tinggi aspal dengan tanah cukup besar. Motor nggak stabil dan makin oleng ketika turun ke tanah. Selanjutnya adalah motor masuk ke saluran drainase pinggir jalan. Walaupun tidak parah, namun lumayan membuat badan pegal. Ternyata kakak ipar saya habis bawa Satria FU jadi lupa nambah giginya injak belakang.

Setelah mendapat pertolongan dari orang sekitar untuk mengangkat motor. Akhirnya perjalanan dilanjutkan ke kota Cilacap. Mampir sebentar ke bengkel di Wangon untuk meluruskan footstep yang bengkok. Alhamdulillah, sampai juga. Saya merayakan Iedul Fitri dengan tidak punya uang, karena kartu ATM hilang, dan di Cilacap tidak ada kantor Banknya. Untung THR sudah ditransfer sebelumnya, jadi bisa dipakai buat pegangan.

Foto-foto dari berbagai sumber, dicari dengan http://images.google.com/

Iklan

20 pemikiran pada “Cerita Mudikku 1

  1. Fiuh…meski perlu mengulang2 dalam membacanya, cukup seru juga ceritanya, gambaran kisah rakjat jelata 🙂

    * btw saya dulu jg sering ngalami penawaran penjual buah2an dlm bis seperti itu kang (bis prima jasa, cikarang-bdg), unik cara jualannya dari 10rb cm dpt 5 biji dimurahin terus….sampai bis mau keluar tol, 10rb malah bisa dapat 25 biji, jadi kalo mau niat beli nunggu bisnya mau keluar tol dulu he.he 😀

    Suka

    • @alrozzzi coolrider 2

      😥 juga nggak terlalu

      @Pak Irawan
      Hikmahnya ada lah, setidaknya dompet dan kartu ATM, KTP, SIM nya baru

      @cak poer
      Wah kalo berulang-ulang mbaca nanti apal lho!!

      @Mr_Longs
      nah itu dia, males urus bolak balik.

      @Mukhtarom
      Hp semoga tidak pernah mengalami lagi

      @Pak Mars
      Kalo disajikan a la Koran Tjap Koepoe Biroe kayak apa yah ❓

      @Hourex
      Jambi pake mobil sendiri…cck..ckk

      @All
      Tunggu part 2 dan part 3 nya. Ada saja hal menarik

      Suka

  2. Alhmdulillah.. Sya berkali kali mudik nyang solo aman2 aj pakde..
    Tp dri jmbi..
    Taun 2002 pernah gelut di trmnal raja basa..
    Taun 2010 kna tilang d bandar jaya krn salah arah ama gak pasang sabuk pengaman..
    Selebihnya lancar jaya Pakde..

    Suka

  3. Wah,masih mending mas maskur,saya pernah nabrak tkg becak di daerah subang thn 2004 wkt mudik. Gara2nya ada kijang inova rem mendadak di dpn saya, saya banting motor ke kiri, dan apesnya ada tkg becak lg ngetem. Tkg becak ndlosor,saya pun ngglangsar,kena deh 400rb buat berobat saya n tkg becak itu,
    Saya lanjut lg maksain badan, eh apes lagi di tikungan maut daerah tegal… Ada bus makan jalan dr arah berlawanan,saya rem smp turun aspal. Tp gr2 berpasir ban blakang ngepot, bablas motor ngajar pembatas jalan. Stang jepit patah…

    Suka

  4. Ping balik: Cerita Mudik Pt 2 « Learning To Life

  5. Pglmn saya ini terjadi sktr thn 2002,sdh lmyn lama memang tp pglmn ini mrpkn pglmn yg sangat langka,menegangkan,mengharukan,skligus mengharukan.bus Gr yg sy tmpngi brgt sktr pkl 8 dr trml kp.rambutan,bus terisi pnuh pnmpg krn mlm itu adlh mlm idul fitri/mlm takbir.wkt itu blm ada tol cipularang jd bus yg sy tmpgi keluar d pnt tol kopo kemudian ke arah padalarang msk lg tol panci,prjlnan yg tdnya biasa2 saja berubah menjadi menegangkan ketika bus melaju di tol panci,tptnya d mna sy sndri krg tahu krm mlm itu hjn ckp lebat.sy yg wkt itu sdg trtidur dikejutkan oleh suara jeritan&teriakan dari spsg suami istri yg ddk d dpn sy,ternyata dia hendak melahirkan.smua pnmpg dibuat panik tk terkecuali supir&kndktr,kepanikan kami smua ckp beralasan,krn d dlm bus yg pnh pnmpg,d jln tol dgn cuaca sdg hjn sgt lebat ada seorang ibu yg hendak melahirkan.supir pun mghentikan bus,dan seorang ibu dtg membawa kain utk penutup&memberikan pertolongan pertama sebisanya.smp akhirnya lahir seorang bayi perempuan yg cantik,smua pnmpg pun bertepuk tgn&bersorak.smp akhirnya dtg mobil patroli jln tol yg segera mengontek ambulance,stgh jam kemudian ambulance pun dtg dan membawanya ke rmh sakit terdkt.sblm pergi supir berpesan pd bpk dr bayi mungil itu “pak putrinya ksh nama Fitriani Gapuraning Rahayu”.bus pun melanjutkan prjalanan,rasa haru menyelimuti smua pnmpg termasuk saya.sungguh pengalaman mudik yg sgt berkesan untk saya dan smua penumpang bus Gr.

    Suka

  6. Ping balik: Mudik Naik Motor, Salah Satu Yang Ingin Saya Coba « Learning To Live

  7. kalau pengalaman saya berbeda alias lucu kalau inget lagi.waktu itu perjalanan dari bandung mau ke purwakarta sehabis lewat padalarang memasuki wilayah kampung tiba2 perut saya melilit kuat sekali secara kebetulan bus berhenti dan saya tanpa buang waktu langsung loncat menuju empang tapi lupa memberitahukan supirnya, akhirnya setelah selesai buang hajat ternyata bus sudah pergi membawa tas saya. yah habislah riwayat saya walau perut merasa lega masalah baru muncul uang habis terbawa bus tadi…
    ya itulah pengalaman saya .-

    Suka

  8. melas temen kue,y lain x ati2 nek nggawa dompete lah.q ben pernah due pngalman bali kampung ora due krjaan,ora due duit.pkke y niat mudik nggo ktemu wong tua.,.,.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s