Soto Tiwen Banyumas


Lebaran kemarin saya mudik ke Banyumas. Walapun rumah saya Cilacap dan hanya berjarak 50 km, namun tetap terasa berbeda. Si Banyumas ini saya ingin mencoba Soto-soto yang termasuk terkenal.

Setelah dulu sudah mencicipi Soto Sangka , mencoba (2 kali) Soto Sekengkel , sekarang saatnya Soto Tiwen.

Lho itu Sroto bukan Soto kok?

Lho katanya Banyumas, kok Wlahar?

Memang orang Banyumas ada yang menyebut Soto dengan Sroto. Terus kok namanya Sroto Tiwen Wlahar, itu karena awalnya warung ini ada di Wlahar, kemudian buka cabang di Banyumas. Wlahar adalah desa di Kecamatan Kaliori, kurang lebih 5 km dari Banyumas.

Warung Soto Tiwen ini letaknya di timur Alun-alun, untuk lebih jelasnya bisa dilihat dari peta berikut:’


Satu deret dengan bengkel kendaraan besar. Diapit oleh Bengkel GO Motor dan toko Rajawali.dari seberang jalan terlihat sebagai berikut:


Kita intip dari depan warung, seperti apa sih dalamnya. Warung ini terdiri dari 4 meja panjang, namun kurang lebar. Jadi sebenarnya bisa dibilang sempit.

Oke…setlah dapat tempat duduk, mari kita pesan Sotonya, Soto daging sapi.

Porsinya terlihat biasa saja, tapi kita lihat dari sudut yang lain:

MantaB!!, sampai mau tumpah.

Rasanya? Mak Nyuss. Harganya? 8 ribu saja (minumnya Air Putih, kalo pake Es Teh atau Es Jeruk beda lagi).

Status Recomended!!!

Kapan-kapan pengin nyoba Soto Tiwen yang di Wlahar..

Update, view dari utara POM Bensin:
Soto Tiwen Banyumas View.jpg

Iklan

23 pemikiran pada “Soto Tiwen Banyumas

  1. mmm ❓ kalau di Makassar namanya Coto… Coto Makassar Pakdhe… :mrgreen:

    agak aneh aja, lihat soto dikasih kerupuk tepung… kayak Asinan Bogor noogh… 😳

    oh ya, memang kulinari Nusantara banyak banget yah?

    1. coto Makassar
    2. soto Kudus
    3. sroto Banyumas…

    Suka

  2. @alrozi
    Sama juga, orang banyumas juga aneh lihat soto jogja. Kok bening? Kok miskin isi? kok pake nasi? kok sambelnya bukan kacang?
    kalo aku lihat dan baca, soto banyumas itu beda dengan coto makasar. Kesamaannya cuma ada pada bumbu kacang.
    @pb
    bukan babat, dagingnya.
    @aryo
    cobalah, mantab kok.

    Suka

  3. Saya tiap hari lewat jalan tersebut ….. baru tahu ada soto enak di jalan tersebut ….. Ok thank,s for your information frend ….. say coba …..

    Suka

  4. Wah, bro Maskur kok nemuan sich? PAdahal aku sing wong Banyumas urung pernah nyoba kui mas. Nek Soto Sutri wis pernah urung Mas, neng Sokaraja, tapi mlebu lewat sebelah gudang Bulog…

    E iya, ada yang tahu bedanya Soto dan Coto? Kalo kata temen si Kalo Soto pake daging Sapi, kalo Coto emang bener pake daging Capi ya..?

    Suka

    • @wong banyumas
      Maklum dulu waktu masih jadi wong banyumas asli, tidak pernah tertarik mencoba. Setelah kerja di luar daerah jadi kangen apa-apa yang ada di Banyumas.
      Memang benar kata pepatah:“Kita sering merasa memiliki suatu hal, setelah suatu hal setelah hal itu hilang”
      Untungnya masalah ini masih bisa dimiliki kembali.
      Pertama-tama daerah Banyumas (kota lama) dan sekitarnya dulu. Karena aslinya memang daerah ini. Setelahnya, nyoba ke lain tempat.

      Suka

  5. segala macem jenis soto dah saya sikat :mregreen:

    soto sapi purworejo, yogya, soto tegal, soto kudus, soto lamongan, sroto banyumas, coto makassar, terakhir soto banjar…

    semuanya enak, punya ciri khas masing-masing.. tapi yang paling berkesan, sroto, coto, soto kudus, n soto sapi purworejo 😀

    nb: ada yang belum ding, soto betawi, pake santen, mau maem dah ilfil duluan :mrgreen:

    Suka

  6. tau nyoba soto sing nang kubangkangkung?, nek sekang arah cilacap (jurusan gandrung,sidareja) bar ril sepur (setelah kebun karet) ngulon sitik, turunan terakhir kanan jalan, maknyus…

    Suka

  7. aku wong bms asli tp siki nang bekasi, nek bali kadang mampir meng sroto kue, nek wong ndesaku cokan ngarani sroto wareg, soale mangan seporsi mesti kenyang/wareg, yah lumayan

    Suka

  8. mantap itu srotonya… klangenanku juga…

    ralat lokasi kang…
    desa wlahar dibagi 2, wlahar wetan dan wlahar kulon..
    warung sroto ni tiwen asalnya dari wlahar wetan, kecamatan kalibagor -bukan kaliori. kaliori itu desa di sebelah timurnya wlahar wetan….
    hehehe…

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s