Skywave Mileage Percobaan Ke-2


Setelah membahas Byson di beberapa artikel sebelumnya. Sekarang kembali ke motor sendiri, juga masih dari liburan Iedul Fitri kemarin.

Saya masih penasaran dengan mileage motor ini, sehingga setiap ada kesempatan saya selalu mengukurnya.

Sekedar informasi, untuk harian di kota Cilacap motor ini setelah diisi penuh kadang 10 hari baru isi bensin lagi (premium). Hehehhe itu kan yang sering diucapkan orang-orang tentang motornya. Paremeternya “liter/kapasitas” dan “hari”. Misalnya dengar tetangga bilang begini :

“Aku nganggo Beat, ngisi rong liter nganti kelalen goleh ngisi maning.

(Aku pake Beat isi 2 liter sampai lupa untuk ngisinya lagi)

Di Mileage Test Pertama, saya mendapatkan hasil 27,5 km/liter dan 38 km/liter. Test pertama dengan medan luar kota, banyak ketemu tanjakan dan yang jelas beban penuh. Test kedua adalah luar kota, dan jalan datar, beban standar.

Ketika di bawa mudik ke Banyumas, saya sebelumnya mengisi penuh tanki bensin. Tripmeter pada saat penuh adalah 10526.9.

Rute yang saya tempuh kali ini juga lumayan datar, namun kecepatannya kebanyakan saya panteng sampai 80 km/jam (versi speedometer). Beban yang dibawa juga hanya sekitar 110 kg. Setelah kembali ke Cilacap saya langsung mengisi penuh kembali tankinya dengan premium sebanyak 3.936 lt.

Trip meter menujukkan angka 10664.3.

Oke, mari kita berhitung

  • Tripmeter Awal : 10526.9 km
  • Tripmeter Akhir : 10664.3 km
  • Premium diisikan : 3.936 liter
  • Mileage : (10664.3 – 10526.9)/3.936 = 137.4/3.936 = 34.91km/liter

Beberapa hari kemudian saya dan istri bersilaturahmi ke Cikakak. Medan yang dilalui ada sedikit tanjakan, juga kadang-kadang ngebut. Besoknya saya isi penuh lagi, di takaran di SPBU menampilkan angka 3.71 liter. Trip meter sudah mencapai 10800.9.

Hitungan mileagenya adalah:

  • Tripmeter Awal : 10664.3 km
  • Tripmeter Akhir :  10800.9 km
  • Premium diisikan : 3.71 liter
  • Mileage : (10800.9 – 10664.3)/3.71= 136.6/3.71 = 36.82 km/liter

Dari empat penghitungan tadi, berarti rata-rata pemakaian dalam berbagai kondisi sudah diketahui. Percobaan selanjutnya adalah menggunakannya dengan karakter kalem, dan atau dengan bahan bakar Pertamax

Iklan

33 pemikiran pada “Skywave Mileage Percobaan Ke-2

  1. Brarti…
    masih irit BeAT ya mas???
    Sudah pernah nyoba belum???
    Coba cari pinjaman trus, lakukan
    dengan langkah dan rute yang sama

    Insya Allah ada pencerahan buat
    pembaca yang lain…

    Suka

  2. @Dani : tentu irit BeAT lah brow wong ccnya aja beda hehehe.. BeAT 110cc sedangkan skywave 125cc

    @yg punya blog : saya pakai pertamax dapat 30km/liter. ini kalo macet kalo jalan luar kota bisa dapet 35km/liter. kalo premium belom pernah coba karena spek mongtornya emang pertamax hehehe.

    Suka

    • @berny
      Di Jakarta yang stop go lebih boros ya

      @pak Mitra
      Karena pemilknya seorang wanita. Hitungannya bukan cuma iritnya, namum pengeluaran totalnya. Sepertinya total pengeluaran tetap lebih irit Premium.

      Suka

  3. menurut pendapat gue gak perlu ganti pertamax.

    Hasil pengujian konsumsi pertamax tidak akan berbeda jauh dengan pengujian konsumsi premium.

    Oleh karena itu …. cukup pakai premium saja.

    Tips – Nanti kalau sudah mulai berasa agak boros, setting ulang 2 komponen =

    1. setel klep In di 0.07 dan Ex di 0.13

    2. setting karburator di 2 putaran balik pada 1.500 Rpm.

    Suka

  4. Jangan bandingin ama beat, dah jelas2 cc-nya beda dan ukuran fisik motornya juga beda jauh besar serta bobotnya. Skywave itu berat bo, lain ama beat yg diterpa angin aja langsung melayang. Skywave itu matic serbaguna, bagasinya salah satu yg terbesar di kelas matic, cantelan utk barang di dpn bisa buat nyantelin barang belanjaan seabrek2, joknya lebar dan panjang = bisa bonceng lbh banyak.
    Saya pernah nyoba ngangkut belanjaan susu 10 kaleng besar, pampers 2 kemasan besar, barang2 keperluan harian seperti minyak goreng, sabun deterjen, dll sebanyak 6 kantong plastik besar dicantelin di dpn, boncengin istri dan 2 anak saya (6 thn & 3 thn), pokoknya itu motor penuh gila2an deh (sampe2 banyak yg liatin di jalan, sambil bertanya2 kali ‘ini orang kaga salah apa?’), tapi tetep aja enteng tarikannya. Saya bener2 salut ama tenaganya skywave.
    Jadi nyesel udah saya jual bln lalu, dan sekarang saya baru merasa betapa bergunanya motor ini. Saya udah coba bandingin ama matic2 lain, tapi gak ada yg bisa menandingi skywave dalam hal daya muatnya.
    Satu hal yg ingin saya ingetin buat ente2, jgn sering2 ngangkut yg berat2 pake matic yg shock belakangnya cuma satu, ntar roda belakangnya bisa miring atau kalo rangkanya yg kalah, ya buntut sebelah kanan yg miring ke bawah.

    Suka

  5. xixixixi aslli ngakak baca koment dr satria ninja +sambil ngebayangin skywave penuh muatan+
    skywave emang bgus,tp sayang sy ga suka matik,kaki ga bs diam kalo naek mtor

    Suka

  6. Kerren bro,ini bisa semacam edukasi ke konsumen kalau masalah irit semua motor pasti sudah punya…wahhh makin mantep aja buat nuker Mio ke Skywave…Monoshock siseh bikin awak ancurrr

    Suka

  7. kalo ane lebih suka metik yg shok blk ganda macam nouvoZ sm Skywave (muatan banyak ga terlalu khawatir shok patah/ban geol), bagasi lumayan besar, jok lebar, tenaga mantaf….soal irit relatif, namanya juga metik…ya resikolah….tp ada yg tidak terbeli dgn keiritan (saja) yaitu kenyamanan (pastinya) saat lalulintas padat, macet, muatan banyak, dan tanjakan.
    diantara semua metik yg paling irit kayanya beat (dibanding vario sekalipun), apalagi yg lain CCnya lebih besar…..

    Suka

  8. aku baru pake skywave baru 3hari..rumahku di bukit jimbaran bali..keluar masuk lewati tanjakan tiap hari..pertama datang aku isi premium 10rb digaris merah,spedometer 0km,aku pake tes di bypass dgn 50km/jam.aku isi lg indikator bbm sama pd kilo meter 80km,irit kan…mantap lg bawanya..

    Suka

  9. Bro maskur..slm kenal..
    Ane bru pk SW NR II nih..bru 2mggu.eh ktmu blog inih..gut gut..like this
    Ane mo tny,nomor mesin’y ad d sblh mn ye?? Hehe..mo balik nama..
    Btw,soal konsumsi bbm..ane pke pertamax,diitung2 jd 40km/ltr. Tu jg isi tangki blom abis..

    Suka

  10. Soal Skydwave …saya penggunanya. 2008…saya sering pinjam punya teman… enak aja, menurut pemiliknya sedikit lebih dari vario. tapi ketika ku pakai kok lebih boros dari mio ya. apa karena pinjam di pakainya nggeber-nggeber, keburu yang punya mau pake juga.
    Tapi anehnya di 2019 saya pakae punya sendiri (baru dapet rakitan tahun 2008) kok serasa lebih irit dari mio. Dan saya juga ada beat injeksi 2014, serasa nggak kalah jauh keiritannya. cuma belum tes jarak jauh misal PP jarak 150 km.

    Suka

Tinggalkan Balasan ke New skywaver Batalkan balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s