Proporsi Penggunaan Rem


Ketika mendatangi dealer Yamaha untuk melihat secara langsung Yamaha Byson, saya meminjam motor teman kantor. Motornya adalah Yamaha Jupiter Z CW versi 2005 (dulu sempat menjadi motor impian).

Ketika akan memasang kunci cakram, tangan saya menyentuh cakramnya. Lho kok panas sekali, ada apa ini? Pasti tidak pernah dipakai nih.

Ketika saya kembalikan, saya tanya ke pemiliknya, kalo pakai rem bagaimana?

Si mpunya motor menjawab, selalu pakai rem belakang dan sekali-kali rem depan.

Lho masih ada  yah berpendapat seperti itu. Mengingatkan saya suatu hari di tahun 2005, ketika saya menambal ban di suatu bengkel di desa saya. Ada seorang bapak dengan Supra X-nya, bertanya kepada saya:

“Mas rem depan ku kenapa ya, kok macet padahal aku jarang pakai karena tidak pernah berhenti di tanjakan?”

Nah lho! Rem depan itu fungsinya hanya kalo berhenti di tanjakan?

Saya pernah juga memperhatikan motor-motor di suatu kantor layanan masyarakat, ketika keluar gerbang, otomatis pengendara motor melakukan pengereman. Rata-rata rem belakang yang dipakai, sangat jarang yang menarik tuas rem depan.

Padahal yang benar:

PROPORSI PENGEREMAN:

60% REM DEPAN : 40 % REM BELAKANG

Dulu sewaktu masih sangat awam saya pun begitu. Dan sampai sekarang masih banyak yang awam, memprioritaskan rem belakang daripada rem depan. Saya tahu proporsi pengereman depan : belakang = 60% : 40%, ketika membaca Motorplus.

Ketika menyampaikan hal tersebut ke beberapa orang, ada juga yang ngeyel. Dia bilang:

“Aman rem belakang dong! kalo rem depan nanti njungkel.”

Njawabnya gampang saja

“Pak, yang mbikin motor pasti lebih pinter, karena pinter itu dia membikin rem cakram di depan, belakangnya tromol.”

(di desa nggak ada yang pake rem cakram belakang)

Jadi, disaat orang yang melek internet jarang pake rem belakang, masih buanyaak  yang justru jarang pake rem depan.

Wajarlah ada yang begini:

Atau bisa  juga membaca artikel lama saya : Rem Cakram Membahayakan .

Biar agak panas , terbersit pertanyaan :

“Jangan-jangan yang meributkan rem belakang yang belum cakram juga termasuk orang-orang diatas?”

:mrgreen: :mrgreen: :mrgreen: :mrgreen: :mrgreen:

Kabuuuuur

Iklan

42 pemikiran pada “Proporsi Penggunaan Rem

  1. wew….malah sering liat modif2 honda grand depan teromol belakang cakram..wakakakkaaka

    cakram panas biasanya karena pistonnya ga mau balik ketempat semula,bisa krn kotor,sil rusak dll,efeknya sih klo gini brati motor akan berat tarikannya,lha rem aktif,jd bbm jg tmbah mengucur

    Suka

  2. Perbandingan pengereman memang bener
    60:40…
    CS1 saya juga barusan ganti, coz habis
    duluan, dibanding yang belakang seperti
    masih utuh…

    Aq ke Bromo kemarin, malah liat Scorpio
    ngesot² gara² yang dipakai utama ngerem
    belakang aja, sementara yg depan masih
    ngloyor aja…
    Kita bertiga menyayangkan hal itu terjadi.
    APalagi mengingat medan ekstrim yg tidak
    diléwati oléh Byson dan NSZ…

    Informasi ini sangat penting bagi semuanya
    🙂

    Suka

  3. memang presepsi ini masih banyak menghinggapi para rider kita bro, pernah suatu hari temenku makek tiger dia selalu nanya napa ente kalau ngerem bisa cieet nggak ngengsot sementara ane selalu ngengsot, selidik-punya selidik ternyata makek rem belakang duluan

    Suka

    • @Cyber
      Njungkel itu kan kalo proporsinya kebanyakan

      @Tomi
      Vespa itu rem depannya keras memang

      @Jahe
      Iya sering lihar juga, cakramnya lebar, duble piston juga.
      Tapi yang ini befungsi normal, tapi karena jarang diapaki, jadi sekali dipakai langsung panas

      @Pak Wiro
      Itu yang ke Bromo biker kan, biasanya biker udah tahu ilmunya..ternyata

      @Afi
      wah perlu latihan, dan dianggap nggaya oleh orang sekitar.

      @Pak Muhsin
      Ternyata…

      Suka

  4. saya pake skutik, prefer rem belakang dulu, baru rem depan..mirip kayak cara kerja rem CBS…soale pernah panic brake pake rem depan, ban depan malah meleset dan akhirnya nabrak.. -_-‘

    Suka

  5. rem depan motor ane malah macet -_-‘ padahal sudah 3 kali kuras minyak rem, karet shil nya masih bagus sih. kalau gini trus mau ane ganti aja kalipernya

    ternyata rem cakram lebih susah memperbaikinya dari pada tromol -_-

    Suka

  6. setuju banget mas, banyak orang berkata spt itu “ntar njungkel kalo pake rem depan” padahal lebih safe kalo pake rem depan, saya sendiri malah kalo ga ada rem depan gak berani jalan

    Suka

    • @avatarx
      Bener juga, tapi sepertinya kuang mantep kalo nggak narik tuas rem depan, walaupun udah combi brake.

      @alilin & Kang Triyanto
      Masa! ternyata masih banyak yah…bahkan anak klub. Emang di klub itu nggak ada training.

      @nunoe
      Ooo skydrive yah, jadi pengin nyoba juga. Kalo aku Skywave tetap rem depan dulu, rem belakang nyusul.

      @benedict87
      berani mati atau bisa mengatasi permasalahan? 😎

      @daris
      rem cakram adalah termasuk hal yang lebih rumit dengan banyak part nya dari pada rem teromol. wajar, mending ganti sekalian karena itu piranti keselamatan.

      @theoxcool
      lebih safe kalo proporsinya benar, kan merek hiperbola, membayangkan ngerem depan sampai maksimal..ya pasti njungkel.

      Suka

  7. sing penting numpak motor sesuai dengan kondisi, rasah banter yen kondisi krodit, penting alon alon waton klakson, semakin cepat maka semakin besar peluang tabrakan. (isih rodo trauma srigala irengku nabrak ngatini)

    Suka

  8. Wah, kalo aku sebagian besar proporsinya malah depan 80-90, belakang 10 persen. Namun, juga lihat medan. Kadang 50:50, 60:40, 70:30, tapi ini jarang.
    *maugantikampasdepankeduakalinyayangbelakangmasihtebal

    Suka

  9. saya lupa.. kapan terakhir kali make rem belakang.. :mrgreen: boong ding.. proporsi kayaknya tetep 50:50 tapi rem depan ditekan duluan. kalo kecepatan udah agak berkurang baru ditekan bersama2..

    Suka

  10. Memang tergantung kecepatan sih.. semakin tinggi kecepatan, semakin besar momentum pindah kedepan, hingga pada suatu saat proporsinya adalah 100% depan – 0 persen belakang.
    Kalau di sekolah balap, untuk pemula rem belakang akan dicopot dulu untuk merubah mind set.

    Suka

  11. Gw juga termasuk biker yang mengandalkan rem depan.
    Jauh lebih berani naik motor yang gak ada rem belakangnya daripada naik motor yang rem depannya gak pakem.

    Pameo bakal njungkel kalau pakai rem depan kemungkinan kebawa jaman sepeda onthel masih merajai jalan-jalan di mari… 🙂
    Kalau sepeda onthel ngerem hanya rem depan atau porsi terbesar di rem depan…ya memang njungkel…

    Suka

  12. meminimalkan pemakaian rem belakang juga bikin irit konsumsi BBM jika motor e matik(udah ngerasain pake mio))..dan juga di recommended oleh majalah motor(lupa namanya,hehe)

    Suka

  13. meminimalkan pemakaian rem belakang juga bikin irit konsumsi BBM jika motor e matik(udah ngerasain pake mio))..dan juga di recommended oleh majalah motor(lupa namanya,hehe)………

    Suka

  14. dlu wktu gwe pake Astrea Star 87 & Vespa sering pake rem blakang.

    pernah pake Star adu kebut ama Grand begitu rem blakang langsung ngesot.

    tpi semenjak pake motor agak baruan jadi agak kagok bwa motor yg rem depannya tromol. pdahal dlu sering2 pake rem blakang ampe ngesot 😀

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s