Desain Knalpot Seharusnya Memikirkan Segi Sosial


Dulu, bentuk knalpot motor datar-datar saja. Silencerpun seolah menyatu dengan keseluruhan knalpot.
Knalpot 1 datar.jpg
Makin kesini trend berubah, motor harus terlihat sporty. Salah satu cirinya adalah bentuk silencer yang terpisah dan bentuknya mendongak atau “njengat”.

Knalpot 2 mendongak.jpg
Bentuk silencer njengat ini bermacam-macam. Namun kita ambil berdasarkan arah lubang pembuangannya, akan didapat 2 macam:
1. Dengan pembelok.
Sebagai contoh : Revo 100, Supra X 125, New Jupiter Z, Shogun dll.

2. Tanpa pembelok.
Sebagai contoh : Abs. Revo, Vega ZR, Tiger Revo dll.

Khusus untuk silencer tanpa pembelok, saya punya pengalaman “disembur” tepat di muka, ketika berada dibelakang motor dengan tipe seperti ini. Untung cuma bebek, coba kalo Tiger, pasti mantap semburanya :mrgreen:
Knalpot 3.jpg
Siapa yang salah? Pengendaranya? Jelas bukan, karena itu knalpot standar.

Mungkin saya sendiri yang salah, karena membuka visor helm waktu jalan pelan. Tapi jika yang tersembur orang jalan kaki, masa perlu pake helm juga? Kalo boleh, saya akan menyalahkan desainernya, karena tidak memikirkan segi sosial.

Hal ini berlaku pula untuk pembuat knalpot variasi, yang jelas-jelas semburannya kenceng banget.

Foto hanya ilustrasi

Posted by Wordmobi via Nokia 6120 classic

Iklan

40 pemikiran pada “Desain Knalpot Seharusnya Memikirkan Segi Sosial

  1. Kalo sering di sembur kan lama2 jadi “sembuh” :mrgreen:

    * Kang ada fitur baru ya di WP, hovercards namanya. Coba arahkan pointer ke avatar kita, asyik juga euy jadi tahu data personal si pemake avatar itu (telat ora ya inyong ngerti fitur ini 🙂 )

    Suka

    • @cak poer

      wah aku malah belum tahu, ada sih news letternya, cuma nggak dicoba

      @nunoe Ya benar, tapi bentuk knalpot suzuki kan gitu2 aja.

      @pak mitra Walah sampai segitunya..kan cuma jakarta yang banjir

      Suka

  2. Emang ngewuh ke ya Kang..
    Klo di bikin njengat nyembur muka org..
    Klo di belokin kebawah pas musim kmaro lewat jln tanah bikin debu, ride di blakangnya jg yg makan debu..
    Apa perlu di usulkan di bikin kaya knalpot traktor ja, congornya ngadep depan pke pipg tegak panjang..
    Huaha ha ha.. PISS

    Suka

    • @Nurhidayat
      utung undertail muffler itu jarang yang buat harian

      @Phantomxy
      wah kurang spesifik, silahkan ulangi jawaban anda!

      @BBAO
      yakin? pernah jalan di belakang motor yang setipe dengan motormu?
      motormu nggak nyembur, yang dua itu sih enggak, yang satu nyembur. Soalnya aku kesemburnya tipe motormu itu.

      @hourex
      sepertinya debu terbang kalo knalpotnya ngadep ke bawah.

      @Homohe Hohenzo
      wah yang dua itu (satunya metromini) wih jangan dibandingkan

      @PAk Hadi
      tuh anak sekolah apa nggak yah?

      Suka

  3. tapi kalo diperhatikan lebih banyak knalpot racing buat bebek yang silencernya dongak keatas tanpa pembelok.. sedangkan yang buat sport rata-rata dah pake pembelok atau db killer.

    Suka

  4. itu tergantung moncong silencernya..kalo di moge2 yg undertail malah posisinya langsung ke muka tuh silenser…tapii…arah corong ujung silensernya kebawah..jadi ngk kena muka orang :mrgreen:

    Suka

  5. untung bkn motor 2tak…
    Semburan nya mengandung oli wkwkwk ee wkwkwk ee….
    Belom lg kalo silencer seruling bambu nya agak kendor.. Di gas dikit melesat bak anak panah 😀

    Suka

  6. ➡ mmm… semoga saja bukan termasuk “pembodohan xixixixixi”… xixixixi :mrgreen: cuma gak membayangkan knalpot undertailnya CBR 600, Desmo, R1 Pakdhe…

    Suka

  7. tp knalpot kawasaki trail 150cc keren tuh
    cba klo mdelny ky gtu….
    psti siip dech
    jd ga nyembur kmn2,,,
    he..eh..

    bbiasalah numpang lewat ja..
    monggo mass

    Suka

    • @Fr1z
      wah nggak diapalin, yang jelas motor Sport tanpa pembelok itu ya Tiger Revo (soalnya baru saja lihat)

      @Kang Uung
      Disebut nggak apa, disini aman kok :mrgreen:

      @sobek2
      knalpot racing 2 tak yang standar, seingatku pakai pembelok semua

      @Sang Peneliti
      Pembodohan gimana? wah bahasa tingkat tinggi, maklum seorang peneliti, mbahas keris pula

      @theo sebastian
      setuju emang keren, tapi masih agak rawan nyembur juga

      Suka

  8. pabrikan sekarang maunya instan dan hanya mengejar market share . sehingga mengakibatkan pabrikan berlomba-lomba untuk menciptakan tren mulai dari desain lampu pelk sampe nalpot.
    jaman ngetop nalpot njengat semua bikin nalpot njengat, kita tunggu saja apakah model midship juga akan diikuti oleh pabrikan diluar ymki, sebagaimana model lampu indihe jadi tren dan diikuti oleh pabrikan di sini.

    khusus nalpot pendapat ane
    njengat boleh asal ada pembeloknya dan suaranya masih dalam ambang batas kenyamanan.

    keep brotherhood,

    salam,

    Suka

  9. @32

    Loh apa salah ? Buat apa polisi melarang Penggunaan Strobo dan Sirine untuk pengguna motor umum ? Ya karena juga untuk kenyamanan sosial.

    Begitu juga knalpot kalau nyembur ke muka kan gak baik. Di Buku petunjuk penggunaan sendiri kan ada penjelasannya bahwa kita dilarang menghirup asap knalpot terlalu banyak. Nah apa bener kalau zat berbahaya itu diarahkan langsung ke muka kita ?

    Jalanan emang keras, Tapi kalau semua orang peduli safety riding dan mau nurutin peraturan jalanan Maka Jalanannya bakal tetep keras, karena terbuat dari aspal 😀

    Suka

  10. Sebetulnya knalpot std njengat tanpa pembelok juga Kagak pernah nyembur ke muka gue, mau bukti? knalpot njengat tanpa pembelok itu pun letak knalpotnya sangat rendah….dan knalpot std pabrikan memiliki banyak sekat untuk meredam suara, jadi logikanya bagaimana bisa keras semburannya? Gak percaya juga? Ngetes 2 motor, 1 motor pake knalpot std dan 1 motor pake knalpot racing, nah kedua motor itu di geber dengan RPM yang sama,. mana yang lebih kencang semburannya? Pasti knalpot racing.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s