Layanan Bengkel Resmi – Service Record Database


Setiap selesai servis di bengkel resmi Suzuki langganan saya, di struk pembayaran tertera beberapa data. Diantaranya nama dan alamat pemilik motor, data servis waktu tersebut dan data servis sebelumnya.

Database milik bengkel ini berguna untuk melacak pergantian apa saja yang telah dilalakukan terhadap motor. Hal tersebut baru saya sadari gunanya karena saya ingin mengganti filter oli sesuai petunjuk penggantian yang berpatokan kilometer.

Ketika pertama kali, BeRes ini juga minta data nomor ponsel. Ternyata hal tersebut berguna sebagai reminder jika sudah saatnya servis rutin. Berguna bagi yang sangat sibuk atau yang tidak memperhatikan kondisi motor dan tidak mengingat tanggal servis.

Namun karena tidak semua motor yang berganti pemilik kembali servis di tempat tersebut, kadang data lama masih dipakai sehingga saya masih di sms tentang waktu servis untuk Shogun 125 yang sudah bukan milik saya. Jadi pada saat servis terkahir saya minta database dirubah sesuai kondisi aktual.

Apakah bengkel langganan anda melalukan hal yang sama?

Karena dulu ketika menggunakan Honda dan Yamaha saya tidak mendapat layanan seperti itu. Mungkin jalan dulu memang belum dilakukan (Saya menggunakan Honda dan Yamaha antara tahun 2004-2006).

Iklan

28 pemikiran pada “Layanan Bengkel Resmi – Service Record Database

  1. Setahu saya di HOnda juga melakukan hal yang sama mas. Ada form yang memperlihatkan jenis pekerjaan, estimasi waktu, biaya. dan nanti di setelah selesai servis petugas akan mengingatkan langsung jadwal servis selanjutnya atau kalau tidak, bisa lihat di bawah jok ada reminder servis berikutnya.

    Suka

  2. Tergantung bengkel resminya, entah honda-yamaha-maupun suzuki. Kalo yang sudah mulai ikut new wave of marketing udah mulai pakai sms reminder, yah yang masih agak konvensional cuma nempelin stiker sebagai pengingat. Sebenarnya setiap bengkel resmi, minimal ada komputer untuk keperluan record costumer yang servis.

    Sayangnya kadang sering di sms tetek bengek iklan lain-lain…ini yang bikin males bro..yah kalo yang ini subyektif sih…ada yang merasa terbantu, ada yang merasa “terganggu” he..

    Suka

  3. Lho…
    Kalo di dealer Honda yg biasa tak
    parani gaé ganti oli or servis²
    mesti ada kok.
    Cuman yang paling sip, ya di Dealer
    Gêdhé yg skaligus sponsornya Arema
    itu. Catatannya lengkap banget, jadi
    servis² sebelumnya juga ditampilkan
    pernah ngganti apa saja or melakukan
    apa, trus mekaniknya juga terpampang
    selain rupiah yg harus kita bayar…

    Sip to???

    Suka

  4. OOT Bro…

    Hasil kopi komén…
    Aq menawarkan ke Bro Bonsai, supaya tgl 24-26
    Desember kita bisa ngumpul di Magetan & Sarangan.
    Acaranya…semua setelah sholat Jum’at berangkat
    nuju ke Magetan tempat Bonsai. Maghrib harus disana.
    Sabtu mulai pagi bisa main ke Sarangan or naik ke
    Cemoro Sewu, ntah nginep dimana ato nginep di
    Cemoro sewu kan 75-100ewuan lumayan. Sampé
    minggu siang setelah sholat duhur baru cabut, balik
    ke kota masing².
    Gimana???
    Katanya supaya nggak tetep di Malang aja…
    🙂

    Suka

  5. 14. blade_us – November 24, 2010

    kalo menurut saya
    pelayanan itu tergantung bengkelnya
    bukan karena pabrikannya 🙂
    ===================================================
    Bentuk Layanan biasanya ditentukan oleh Pabrikan tinggal jaringannya melaksanakan atau tidak.

    Suka

  6. Kalo saya sih sukanya coba2. Hr ini ke bengkel A, bsknya lagi ke bengkel B dst.Apalagi di deket rmh saya ada 3 bengkel resmi yg letaknya berdekatan. Sejauh ini sih blom ada keluhan. Saya paling suka ke bengkel resmi yg mekaniknya bisa saya ajak obrol. Kan ada tuh bengkel resmi yg tdk membolehkan konsumen masuk ke area bengkel.

    Suka

  7. 15. Sarah – November 24, 2010

    Bentuk Layanan biasanya ditentukan oleh Pabrikan tinggal jaringannya melaksanakan atau tidak.

    ==================================================
    Menurut gw juga begitu sih, pasti semua pabrikan udah menentukan standard nya masing-masing. Tinggal bagaimana di bengkel nya sendiri apa mau menerapkan std tsb.

    Suka

  8. Ping balik: lintas-oto.info

  9. Wah keren pak dhe. Tulisan di struknya udah serba printed. Kalo saya belum. Lagian sampe sekarang belum punya beres langganan, soalnya selalu berpindah2 beres. Maklum, sampe sekarang pelayanan beresnya belum ada yg memuaskan. Desember nanti mau servis lagi (3 bulanan), ini bakal jadi beres terakhir yang saya survey. Kalo masih ngga memuaskan juga, kepaksa beralih ke bengkel biasa…

    Suka

    • @Mercon C
      iya setahuku memang begitu
      @sa469
      sms tetek bengek apaan? 🙂
      @kang jamin
      Ooo ngaruh ya
      @Dani Ra Madiyan
      Lha itu lihat struk di atas, data-data yang disebut ada semua kan?
      @Pak Mitra
      IYa betul, cari yang bisa ngobrol dengan mekanik dan bisa masuk ke ruang bengkel. jangan cuma ngobrol sama mbak-mbak penerima pelanggan.
      @Basho
      ya benar, lengkap kok padahal bengkel kecil.
      @●●●ЄЯШЇЙ●●●
      wah pasti mobilnya banyak

      Suka

  10. Ping balik: lintas-oto.info

  11. kalo di AHASS sih, iyah dikasih stiker gitu sebagai reminder untuk melakukan servis kembali.. tergantung AHASS nya juga sih kalo yang soal SMS gitu.. tapi ada juga yang terganggu kalo misalnya disms-sms gitu, apalagi kalau recordnya tidak terdata dengan baik..yang udah ga punya, masih tetep disms deh..
    Tapi yang gue rasakan semakin baik sih, servis AHASS.. Makin melakukan pembenahan..

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s