Kok Sering Salah Oper Ya…


Salah oper, harusnya mengurangi malah nambah, harusnya nambah malah mengurangi. Mungkin hal ini sering dialami oleh orang yang terbiasa mengendarai motor sport lalu mengendarai cub, ataupun sebaliknya.

Karena perbedaan cara pengoperasian dan memori otak masih bekerja pada sistem sebelumnya.

Cerita pengalaman sendiri, dulu ketika masih di desa, di rumah ada Alfa dan RX King. Karena berganti-ganti tetap sering terjadi salah oper. Mau nanjak pake Alfa kok malah naikin gigi, pake King mau ngebut malah teriak karena injak ke depan.

Kemudian ketika kuliah saya mengenal motor lain, Suzuki RC 100, bebek tapi tuas pernelingnya seperti motor sport. Feeling saya langsung merasa seperti di motor sport ketika shift up. Gigi 1 injak depan, gigi 2 cungkil belakang. Lho! kok netral.  Ya iyalah itu motor bebek yang ngopernya maju-maju.

Ketika sudah kerja, saya membawa motor bebek yang tuas persnelingnya seperti pada umumya (Grand, Vega, Shogun). Lama tidak naik motor sport. Namun ketika naik motor sport ya langsung nyetel.

Nah ketika membawa bebek ber tuas persneling seperti sport, kejadian lama terulang kembali. Naik Jupiter MX CW AT (kopling otomatis), start, injak ke depan masuk gigi 1. Shift up, cungkil depan. Lho! netral lagi. Susah juga ketika berhadapan dengan tuas persneling model satu ini.

Apalagi ditambah kalo motor bebek modifan dengan kopling otomatis. Kalo tangan kiri megang kopling pasti langsung nyetel ngopernya maju lalu mundur. Gigi 2 pasti radanya mau nyungkil, lah tapi persnelingnya gepeng. Baru sadar kalo ini bebek. Lebih susah kalo Jupiter MX (lama) kopling manual. Faktor pengingatnya ada dua : kopling & tuas.

Hmmm susah juga yah. 😦

Iklan

36 pemikiran pada “Kok Sering Salah Oper Ya…

  1. xixixi…seperti saya waktu pake jup mx,miss gear terus,bikin cekakak-cekikik sendiri….lucu ternyata bebek pake kopling manual tp gearx ke depan semua. Kalau saya,nga cocok ahhh….

    Suka

  2. Motor motogp kok kedepan semua ya?
    Aku lihat kakinya rider2 wkt di shot, nginjaknya kedepan terus.?
    Ngurangin dicungkil terus.?
    Cmiiw

    Suka

  3. Lucu lagi udah terbiasa naik mtor bergigi trus naik matic.
    Kayak aku dulu pertama x naik mio.
    Stelah 4thn pake jupZ terus pake mio.
    Ee dek floor tak injek2 wkwkwkwk.

    Skarang ganti2 udah bs menyesuaikan

    Suka

  4. @nick69
    respons kaki buat “nginjek” lebih cepat dibanding cungkilan buat naikin gear…di GP hal ini dibutuhkan untuk mengurangi drop RPM saat shifting gear up juga mempercepat proses shifting itu sendiri..namun ada juga sebagian racer yang masih pake cungkil buat naikin gear…yah mungkin si racer merasa lebih sreg dengan pola cungkil tsb

    Suka

  5. sama gan….. ane pernah pake 2 motor, yang satu bodi glpro, tapi mesin cuma 97cc pake kopling, gigi ngoper kedepan semua rotari lagi….. pernah pas kenceng di gigi 4 reflek teken ke depan langsung setral, kaget teken lagi ke depan eh… masuk gigi 1…. langsung cietttt…. satu lagi motor bodi bebek 125cc DOHC kopling manual,yang ini maunya narik terus….

    Suka

  6. temen ane (dan ane sendiri), biasa bawa matic trus bawa bebek..
    lupa oper gigi…di lampu merah pas mo jalan bingung, kok motor teriak..
    ternyata masih di gigi 4 :p

    Suka

  7. @11 adjo
    kok sistem rotari bisa dari top gear ke netral pas lagi jalan (note: pas lagi kenceng)…wah bahaya donk

    bukannya kalo lagi jalan nggak bisa dari top gear ke netral?
    baru bisa kalo posisi motor berhenti

    Suka

  8. hehe, saya juga pernah tuh,
    dari dulu cuma pake bebek + matic (supra n kymco)
    trs ganti naik CBR n supra . . . kbetulan lebih sering naik CBR, akibatnya bgtu naik supra dari gigi 1 ke gigi 2 langsung ngeraung tuh supra (gara2 masuk netral)
    skrng pake cbr sm beat . . .

    Suka

  9. Engga juga ah.. ..
    Mtor saia jupi mx(kopling manual) n ninja 250R.. ..
    tpi klo gnti gear g pnh slah. …
    Yah mungkin btuh konsentrasi lbih ja X yah… ..

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s