Gonta-ganti Merk Motor, Kenapa Tidak


Mungkin dari kecil kita sudah fanatik terhadap suatu merk. Itu karena budaya warisan dari keluarga atau orang lain yang dijadikan panutan dalam masa mencari jatidiri. Biasanya rasa fanatik itu mengakar kuat sampai dewasa bahkan tua. Inilah pondasi kuat dari apa yang disebut fansboy. Faktor lingkungan juga sangat berpengaruh, karena biasanya dalam satu lingkungan juga mempunyai trend motor yang sama.

Namun tidak semua begitu, ada juga yang mau berpindah ke merk lain karena ingin mencoba atau karena tertarik membaca spek dari suatu motor. Ketika memutuskan berganti ke merk lain, biasanya akan ada semacam pencegahan baik dai keluarga maupun lingkungan. Perlu kekuatan mental tersendiri juga untuk hal ini.

Saya sendiri juga sama, dari kecil ngefans merk tertentu. Namun dalam prakteknya saya tidak tentu membeli produk tersebut. Karena membeli motor itu bukan cuma masalah fanatik atau tidak, namun sesuai kebutuhan dan kemampuan.

===========================================

Tulisan ini terinspirasi dari dialog dengan bapak kost ketika masih di Buncit. Suatu sore ketika ngobrol tentang onderdil motor, si babe berkata:

Babe: “Merk ‘X’ onderdilnya paling murah lho. Merk “P’, ‘Q’, ‘R’ mahal.”

Saya : “Yakin be, buktinya apa?”

Babe : “Iya lah dari dulu aye pake merk itu terus. “

Saya : “Belum pernah nyoba merk lain?’

Babe : “Belum.”

Gubrak!!! Gimana kita bisa ngomong kalo yang lain lebih mahal kalo belum pernah beli. Hanya berdasarkan katanya, katanya dan katanya. Dan hal seperti masih banyak lho kita temui.

Iklan

39 pemikiran pada “Gonta-ganti Merk Motor, Kenapa Tidak

  1. pengalaman ane buangeeeeeeet dari s ke y ke h…….ada lebihnya ada kekurangannya masing2…… dipilih yg sreg n cocok dihati………n pastinya situasi

    Suka

  2. @Roso
    Katanya memang begitu
    @Satrio
    Benar sekali, tidak terpancang merk
    @Pak bambang
    dogma yang mana itu yang gak perlu?
    @ardhinugros
    wah asyik dong bisa kayak gitu
    @Pak Mit
    beda Yamaha musik sama motor bukan di warnanya, tapi di logonya

    Kiri Yamaha motor, ujung garpunya sampai di lingkaran. Kanan Yamaha Music, garputala didalam lingkaran.

    Yamaha Motor ujung tengah huruf “M” sampai bawah, Yamaha Music, ujung tengah huruf “M” tidak sampai bawah
    baca saja di sini
    @Bejo
    randha motor, aku sama juga hehehehehe

    Suka

  3. dirumah ada 3 motor dengan merk berbeda. cari motor tuh jangan hanya liat merk. klo motor buat angkutan/ belanja pake yg deknya paling lebar dan rata, klo mo buat harian/operasional jangan cari yang boros bensin dan sukucadang/perawatan susah, klo buat kenceng ato gaya cari yg paling keren. masing2 merk ada kelebihan dan kekurangan masing2 sih. ambil kelebihan produk yang emang kamu butuhkan

    Suka

  4. Gubrak!!! Gimana kita bisa ngomong kalo yang lain lebih mahal kalo belum pernah beli. Hanya berdasarkan katanya, katanya dan katanya. Dan hal seperti masih banyak lho kita temui.
    ==================================================
    nggak perlu harus beli, klo cuma mo mastiin mahal ato tidak nya. nemenin orang lain pergi beli juga ketahuan kok..he..

    Tapi ane setujuw pendapat ente kalo membeli motor itu bukan cuma masalah fanatik atau tidak, namun sesuai kebutuhan dan kemampuan.

    Suka

  5. Kebutuhan yang paling banyak adalah untuk transportasi, dan usaha jadi tentunya banyak yang pingin motor yang irit namun bergaya,,,
    nah bagi yang cuma buat gaya aja, pastinya pilih yang bermodal body keren dengan tampilan warna menarik…

    Suka

  6. Dari Semua Merk, Ada Dag Yank Keren, Performa Mantab, Murah, Hemat Bensin, Bergaya dan sparepart nya mudah di dapat + murah lagi???
    Kalo ada Gue Pilih Itu aja,,,,
    Hick….Hick…. 😛

    Suka

  7. yoi, ganti-ganti gak papa, asalkan jangan melupakan tujuan dari kita ganti merek tersebut,,, kalo cuma ganti buat biar nyoba doank sihh,,, gak banget 😀

    Suka

  8. yg jelas mah pilih motor sesuai kebutuhan dan kemampuan..itu yg paling utama..kalo ada rezeki lebih, barulah beli yg keren..tapi motor bebek atau matic skrg keren2 kok 😀

    Suka

  9. motor ortu saya dan sewaktu msh kecil suzy dominan.. Skrg anak2nya dah berkeluarga semua jadi ga terpengaruh sugesti untuk suzuky terus 😀
    sejarahnya…
    suzuky: katana,famili, dk/bravo, RGR, tornado,shogun,smash * skrg tinggal tornado krn di jual dah ga laku 😀 *
    honda: astrea,grand,supra,karisma,GL,tiger * skrg tinggal karisma yg lain di jual dan ilang :mrgrren: *
    Yamaha: rx100, mio *sudah di jual semua, dulu sma minta rx-king di belikan GL 😦 padahal kakak ku tiger ga adil.. Ga adil hahahaha *
    kawasaki: Kaze *motornya ancur ga di ambil di kantor polisi, kecelakaan 😳 *

    skrg dah bisa beli sendiri pengin nyoba motor indiahe tapi masih ragu hehehe

    Suka

  10. awalnya fanatik suzuki dari bokap mpe ane
    gt 100
    rc 80
    rc100
    rc110/tornado
    vespa
    honda nmp
    rc series masih ada,pindah honda karena pngin irit,gt 100 dijualdan vespa bajaj dihibahin kesepupu

    Suka

  11. fanatik dengan merk tertentu sah2 aja, asal tetep mempertimbangkan plus/minus dari satu produk. saya sendiri pertama kali naik motor ya grand ’93, trus ganti megapro ’05, sekarang v-ixion ’11 karena pertimbangan2 yang menurut saya logis dan rasional dari sisi value dll

    Suka

  12. Sejak tahun 2000 saya sudah 10x ganti motor: astrea prima 90, impresa 97, kaze R, shogun R 110, supra fit, vega R, spin, shogun NR2, dan yang masih dipakai vario tekno n hayate. Menurut saya semua motor sama saja; ada kelebihan dan kekurangan; kadang enak, kadang nggak enak. Tapi lucunya anak dan bini saya sering rebutan pakai hayate. kalo ibunya pake hayate anaknya ngambek. ntah kenapa. kalo bapaknya sih kalo jarak dekat lebih suka vario, empuk banget. tapi untuk 10 km lebih saya pilih hayate karena enak dipake ngebut: stabil banget dan posisi ridingnya pas buat saya, jadi badan nggak pegal2. keep peace bro!

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s