Njajal Kawasaki Athlete


Akhirnya saya mencoba juga Kawasaki Athlete. Motor ayam jago yang saya jajal adalah milik Shark, blogger dan tokoh komentator dari Cikarang.

Dari spesifikasi bisa dibilang mesin Athlete itu sebelas dua belas dengan Kaze dengan kapasitas yang lebih besar, jadi saya kira karakternya akan mirip. Ternyata tenaga motor ini sudah terasa dari putaran bawah, beda banget dengan Kaze atau Blitz.

Motor ini sebenarnya cukup keren, rangka seperti ninja, monoshock tidur seperti ER6, cakram doble bergelombang asli pabrikan, stang jepit dan bagasi yang besar. Handling juga enak khas Kawasaki. Pengereman mantap. Redaman suspensinya empuk, terasa ketika mengerem mendadak.

Kekurangannya (subjektif) adalah batok kepala terlalu banyak bagian kaca dan aksennya kaya kepala botak, tanpa kopling manual, pola pengoperan gigi seperti bebek serta tanpa kunci magnetik.

Motor milik Iskhak ini sudah dipasangi fitur indikator persneling digital. Pemasangannya pun plug and play. Sepertinya untuk menekan cost, fitur ini tidak didapat asli dari pabrikan.

Sepertinya boleh nih di masukkan list kalo mau nambah motor.

Iklan

34 pemikiran pada “Njajal Kawasaki Athlete

  1. 😳 woh, koyo pak camat saja pakdhe… koleksi motor… revo, skutik (bukan biru gendut lo, masih ada 1 skutik lagi…), rx king, thundir, kucing ireng smuanya ada…

    pakdhe ada; mx, skywave, win, athlete… (he he he)

    Suka

  2. saya pernah bawa, jan standard thing2 masih km rendah. punya bos, pas 2th lalu beli ninja 250 trus pingin athlete jadi beli sisan. kesan pertama memang tenaga dikit lebih baik dari blitz joy maupun kaze (apa efek trondol itu jd enteng???) Tp IMO riding position kurang bersahabat dengan postur saya. Satu lagi, mesinnya sering ngelitik, mungkin efek premium.

    Suka

    • @Alrozi
      Apa kabar, lamo tak suo…hehehhe, biar ngumpul berbagai merk dan berbagai tipe, tapi yang murah murah sajalah…
      eh kurang Vespa tuh…
      @Pak Bon
      iya Shark van Bumiayu..
      @Kang Propus
      Wah aku nyoba bentarrr, coba tanyakan ke pemilik motornya saja gimana.
      Kalo pake pertamax sekarang yang ngelitik dompetnya 😯
      @Pak Mit
      iya benar..

      Suka

  3. Kabar baik Pakdhe… Kembali kepada pencapaian, ke depan saya pengin nambah Skutik… Untuk Istri, he he he…

    Gak adil saja kalau motor yang dipakai semuanya kopling Manual… (supra xx feat fxr)…

    Cari yang praktis dan keluarga lain bisa bawanya… :mrgreen:

    Suka

  4. pernah nyoba lumayan lama juga, buat jalan2 ke kroya, performa kalo menurut saya cenderung “biasa-biasa” malahan kalo di banding dengan aura sporty-nya, motor ini agak kurang galak,
    riding position agak kurang enak kalo di ajak jalan jauh, dijamin pegel2, suspensi lumayan enak, meskipun buat ngelibas jalan gak rata, handling menurut saya agak kaku

    Suka

  5. populasinya juga 11-12 dengan cs1,langka nggak,banyak juga tidak, padahal stylenya buat speed freak juga.
    SALAM KARET BUNDAR™

    Suka

  6. @ mas Iman,

    terima kasih udah dibikin artikel, untuk si ijo udah ada rencana mo di manula kopling…ntar nunggu duitnya ngumpul dulu hehe…. untuk mesin nglitik emang iya kalo pake premium, kalo pake pertamax baru joss… mengnenai riding position mungkin tergantung postur tubuh si ridernya… aku TB 175 jadi posisi ga begitu menyiksa, paling yg bikin pegel pada waktu pemamakaian awal, hampir 2 mingguan badan pegel2, karena tadinya biasa pake HSX… mengenai desain athlete emang untuk bagian batok lampu yang kurang bikin sreg, coba kalo model lampunya agak sipit, bakal lebih sip.

    Suka

    • @Kang Jamin & Mercon C
      langsung ke Cikarang, ke rumah Iskhak.
      @Alrozi
      ditunggu undangannya. **serius** Kalo aku kendaraan sebagunanya adalah Skywave. 🙂
      @jono
      Kroya? dari mana? Banyumas, Cilacap, Sumpyuh, Kebumen?????????
      @extraordinaryperson
      besok dibangunin 🙂 , biar murah kali
      @Amama Ali
      Mantep harganya juga hehehehe..
      @NanaRedPro
      Iya sedkit….bisa jadi eklslusip hehehhe
      @Afi
      sapa????? meh nyaingi RK Cool-e Luyo?
      @Dismas
      justru kakinya lumayan lho..termasuk kekar kalo kelas bebek..tenaganya yang kurang kekar..
      @bejon trimbil
      iya ruang di bawah jok full bagasi, tapi kalah ama skywave… 🙂 **bukan sales**
      @Shark
      lanjut, tapi aku belu ganti nama je.. 😀
      @Sopogondrong
      Hiu tidak menyusu kok :mrgreen:

      Suka

    • @gaplek mania
      bukan tanpa indikator, tapi indikatornyy tidak berupa jaruk F ke E
      tapi cuma lampu yang akan menyala jika bensin dirasa sudah kritis, seperti halnya di KLX 150 juga:

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s