Apakah Ada Hubungannya, Orang Suka Ngebut Karena Makin Pakemnya Rem


Dulu motor sport tidak semuanya menggunakan rem cakram. Motor bebek bahkan semuanya menggunakan rem teromol. Selepas tahun 2000, motor yang menggunakan rem depan teromol sudah menjadi barang langka.  Setelahnya bahkan motor makin banyak yang menggunakan rem cakram depan-belakang baik sport maupun bebek.

Rem cakram, dengan sistemnya yang lebih maju daripada rem teromol, pasti akan memberikan hasil pengereman yang lebih bagus. Jarak pengereman semakin pendek. Diharapkan oleh pembuatnya tentu agar keselamatan pengendara lebih terjamin.

Namun sekarang orang lebih berani untuk ngebut. Apakah itu efek dari makin pakemnya perangkat rem di kendaraan. Dengan perangkat rem yang lebih bagus, mental pengendara makin mantap. Ngebutpun makin berani. Analisa yang barangkali terlalu ngasal tapi bisa jadi benar.

INGAT : Rem adalah piranti MENGURANGI laju kendaraan, bukan untuk MENGHENTIKAN!

WordPressed by Android on The Galaxy

28 pemikiran pada “Apakah Ada Hubungannya, Orang Suka Ngebut Karena Makin Pakemnya Rem

  1. ditambah iklan yang menggembar-gemborkan kecepatan,baik itu disirkuit,jalanan umum(sampe2 rok cewe terangkat dan baju celana sobek2)akibatnya konsumen mikir”ane pake motor kencang,mubazir dong klo gak ngebut.
    SALAM KARET BUNDAR™

    Suka

  2. apa nggak kebalik ? rem makin pakem untuk mengakomodasi orang yang suka ngebut. karena naluri ngebut sudah ada sebelum teknologi rem ditemukan, bahkan waktu masih pake kuda pun orang sudah suka ngebut

    Suka

  3. Kepakeman rem ada korelasinya dgn perilaku ngebut rider.. Contoh ane, pas ane abis ganti kampas rem baru, ane pasti lebih pede buat ngalay alias ngebut di jalan…

    Suka

  4. ” INGAT : Rem adalah piranti MENGURANGI laju kendaraan, bukan untuk MENGHENTIKAN! ”
    Ya iyalah… kalo untuk menghentikan laju kendaraan, gak usah pake rem, cukup pake tembok, pohon, tebing….wkwkwkwkwkwk…..

    Suka

  5. Setuju masbro. Secara psikologis, orang yg bawa mobil dgn piranti keamanan lebih canggih cenderung lebih pede buat ngebut karena ngerasa aman. Lupa teorinya gimana, tapi pernah diajarin waktu kuliah dulu.

    Coba mobil Super Kijang tahun 1991, dikasih mesin Mercy yg 4000cc pun ga bakal mau dibawa ngebut. Lha wong remnya cupu. Tapi klo sedan cc kecil yang udah dilengkapi ABS, dijamin klo udah masuk tol ga kalah seruntulannya dari motor bebek.

    Suka

  6. Justru mesinlah yang membuat tambah pd dalam ber 4l4y ria,
    Coba deh dibuat sepakem pakemnya rem tapi cdi dibatasi hanya 4000 rpm dengan power cuma 2hp, dijamin ga da yang ngebut, paling top speednya cuma 40 km..
    Hohohohoho
    Jadi yang pemicu ugal ugalan adalah mesin yang powerpooll,
    Hehehehehe…

    Suka

  7. wah, ada gambar piringan Jupie & Suprie tuh… Rem 1 piston = lebih pakem, tapi resiko mleset, lebih besar… Rem 2 piston di Supra = ngga terlalu pakem, tapi ngga gampang mleset…

    Rem cakram = direm mendadak bisa ngepot ga karuan… Lebih terkendali pake rem tromol sebenernya…

    Di roadrace kok pada pake rem tromol ya? xixixi 🙄

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s