Es Krim Tradisional


Siang-siang kemarau gini enaknya cari angin di depan rumah. Thung..thung..eh ada yang lewat. Ternyata es krim tradisional yang sering disebut es thung-thung yang masih bertahan ditengah serbuan es krim branded semacam Walls, Campina, Indoeskrim dan sebagainya. Disebut Es thung-thung karena si penjual berkeliling sambil memukul kenong yang merupakan salah satu bagian dari gamelan.


Cukup 500 perak kita dapat es krim contong kerupuk. Pilihan lain adalah es krim roti atau dengan wadah plastik. Biar puas, belinya pake mug, diisi penuh…nyesss. Lumayan buat mengingat masa kecil. Es krim ini dibuat dengan santan sebagai sumber rasa gurihnya. Pendinginnya-pun bukan di dalam kulkas namun dengan es batu. Resepnya kurang lebih bisa dibaca di sini.

Nyeger dulu yuk..

Iklan

22 pemikiran pada “Es Krim Tradisional

  1. Waduh… Enyong be dong ana es thung2 liwat biasane tuku, emang murmer padhe, 500 perak pake contong warna abang atawa kuning… Nganggo mung… Enyong banget…

    Suka

  2. wih..disini juga aku suka beli pakde..kalo aku ngasih nama es aki..soalnya yg jual aki2..hehe..seger dan murmer tentunya..

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s