Apa Beneer, Mesin Motor Itu Bisa Manja…


Agak kurang yakin dengan pendadapat yang sering beredar bahwa mesin motor itu bisa bisa manja. Maksudnya kalo biasa dibawa pelan jadi tidak bisa jalan kencang. Setahu saya kalo biasa kenceng jadi cepet aus dan kasar. Dan misal motor jarang dibawa kencang malah awet baru dan malah kebih kencang. Akhirnya saya bertanya via facebook kepada ahlinya. Berikut jawabannya (tidak saya edit).

“NGGAK... (pakai huruf kapital tuh…)
Yang jelas secara teknis mesin akan mengeluarkan top performance kalau bekerja seimbang dan dirawat, dari awal break-in (inreyen) dengan benar, ganti oli bener, tune-up bener.

Mesin bukan binatang peliharaan yang kalau dilatih males jadi nggak kenceng, atau dilatih lari jadi jago ngebut. Kalau dibawa kenceng jadi enak, itu karena ada bagian yang sudah kotor atau ada penumpukan karbon jadi dengan dibawa kenceng melepas/membuang karbon.

Yang jelas mesin jadi lebih cepat rusak kalau kecepatan selalu konstan, jadi sering naik-turun rpm, pindah gigi (kalau ada) bikin mesin awet dan kenceng. Kalau naik matic jangan buka gas terus, kalau mau nanjak tutup dulu, buka lagi, saat lurus juga tutup gas sebenar, buka lagi…”

Jadi begitu ya…terimakasih mas ahli.

WordPressed by Android on The Galaxy

Iklan

39 pemikiran pada “Apa Beneer, Mesin Motor Itu Bisa Manja…

  1. klo jalan datar dan sepi apa pernyataan ini masih berlaku “Yang jelas mesin jadi lebih cepat rusak kalau kecepatan selalu konstan..” ?? *quote dari tulisan di atas..

    Suka

  2. aku disaranin Bro Rial buat test inreyen di Sentul… Ra kober nyonglah, kaya wong sugih bae xi..xi…
    Tp pancen nek ra bener inreyene ya bubrah kayane koher nyonglah, kaya wong sugih bae xi..xi…
    Tp pancen nek ra bener inreyene ya bubrah kayane koh

    Suka

  3. setuju, kang..
    sudah dibuktikan ke vega dan pulsar, pada masa brake-in dipakai kalem dan motor tidak diberi beban lebih, cuma rider saja.
    hasilnya sekarang, tes topspeed vega: 120kpj versi speedo vega dan pulsar:119kpj versi speedo pulsar.
    endurance-nya jadi lebih bagus dari yang di geber2 pada masa brake-in.

    Suka

    • kalo pengalamanku, pulsar dari baru keluar diler, langsung dipake ngantor spt biasa berboncengan dengan istri, kalo sempet geber ya digeber kalo gak sempet ya nyantai aja :p gak pake inriyen2an, hasilnya setelah ampir setahun top-speed masih bisa 130kpj-an 😀 perawatan standar diler aja, oli std pulsar pake valvoline 😀

      Suka

  4. Yah kalo dari awal gak di pernah dipake kenceng, ga bakalan bisa kenceng meski di apain juga…Yang dimaksud Ahlinya tuh sapa? Lha aku dah buka bengkel slama 12 tahun n emang gitulah berdasarkan pengalamanku…

    Suka

  5. Naik motor ato mobil emang di anjurkan untuk tidak ngebut. Tapi agar tenaga mesin tetep maknyus ya mending sesekali di pake sampai pada limit kemampuannya yaaa sebulan sekali lah

    Suka

  6. nambahin dech, *kecepatan konstan (pada high RPM & high speed) dalam hal ini saya menyebutnya “Running time” – waktu terlama saat engine ber unjuk kerja maksimum

    * kalau dengan kecepatan konstan @ 40 kpj yaa no problemo :mrgreen:

    Suka

  7. dulu jupiter Z ku jarang luar kotaan. nafasnya pendek-pendek, nanjak pun kurang lepas tenaganya.
    nah suatu hari tuh motor dipinjem saudara bandung-semarang, semarang-bandung.
    pulang dari sana langsung service ganti oli.
    hasilnya tenaga jadi lumayan, dan nanjak jadi yahud. gigi 3 dulu cuma 80kpj dah habis nafas, tpi skrng kec 95kpj pun bisa masih di gigi 3.

    Suka

  8. Maaaf maas, nanyaa dong kebetulan sayavsetuju soal adanya karbon kalau ngebut bs kebuang, kebetulan aku pake matic, kira2 kenapa ya tuh mas kalo nyetir jgn konstan terus, harus buka tutup?
    Mksh ya maas maap newbie nih…

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s