Riding Di Belakang Constant Biker, Hrggggghhh…


Setiap hari berangkat beraktivitas menggunakan sepeda motor, akan banyak menemui beberapa macam karakter biker atau pengendara sepeda motor. Salah satunya bolehlah saya sebut : Constant Biker.

Ciri-cirinya adalah: Kecepatan yang stabil dalam beberapa kondisi. Ketika lampu hijau menyala, banyak diantaranya yang melaju dengan cepat. Ketika sudah pada taraf “kenyamanan” mereka akan berajlan dengan konstan. Baik itu berjalan biasa, maupun menyalip kendaraan lain yang lebih lambat. Bahkan ketika memotong jalanpu mereka akan berjalan dengan statis.

Paling menguji kesabaran adalah ketika ada dua atau lebih constan biker yang berjejeran. Atau di sisi kanan ada kendaraan roda 4, sebelah kirinya sepeda motor dengan karakter konstan tadi. Yang akan mendahului dijamin akan gondok karena jalan manjadi penuh. Sama gondoknya ketika berada di belakng dua truk pasir yang berjejeran di tanjakan Bawen Kabupaten Semarang….Hrggggghhh…

**tidak berlaku untuk jalanan di Jakarta…di Jakarta semuanya cepat dan kencang (kecuali kalau macet) :mrgreen:

Iklan

45 pemikiran pada “Riding Di Belakang Constant Biker, Hrggggghhh…

  1. paling sebel klo ada pengendara yg jalannya pelan,tp posisi agak ke tengah,sedang jalur kiri ada angkot yg jg pelan,ditengah2 ada pembatas jalan (jalan 1 jalur),mau nyalip lwat mana coba?kudu sering2 nekan klakson jdinya

    Suka

  2. saya termasuk constant biker.. tapi nggak disambi ngobrol.. apalagi berjajar 2.. tapi kalo nyalib motor ya tetep tancap gas.. riding itu harus dinikmati, jangan grusa grusu 😀

    Suka

  3. kalo ketemu biker seperti saat malam bisa sedikit dikerjain, setelah berhasil di salib gantian kita yang konstant di depan dia, berhubung dari pabrikan lampu rem sudah mengadopsi pakai led, walau warnanya merah tetap aja yg namanya led sinarnya lebih terang, tinggal mainin lampu rem aja di depan tuh biker konstan.. dijamin merem melek..
    abis itu kaburrrrr.. :mrgreen:

    Suka

  4. hmm tipikal biker yang egois itu, jalan punya mbahnya, tidak respect sama pengguna jalan lain. kalo saya lagi riding santai yah minggir kira2 pengguna jalan lain yang lebih cepat bisa menyalip saya dengan aman dan nyaman, sering tengok spion kalo dari belakang ada yang buru2 ya dipersilahkan saja. kepenak mbok?

    Suka

  5. kemaren sama driver kantor juga gitu..didepan ada motor konstan..tapi dia bilang “jadi karena sekarang bulan puasa, kita harus sabar..betul??tapi kalo nemu yg kayak gini, apa harus kita ikutin terus??itu mah goblok namanya..”
    dia klakson, trus salip tu motor..
    wkwkwkwk :mrgreen:

    Suka

  6. klakson saja, itu kan tools untuk mengkomunikasikan keberadaan kita di jalan. awas! jaga jarak dengan biker seperti itu, karena cenderung mereka tidak paham etika berkendara, dan aturan lalin. Salah-salah, kita bisa gusrak karena ketidaktahuan mereka…
    ride safe or stay @ home!

    Suka

  7. makany keboqu tak kasih klakson yg jenis longhorn,kl msh bs sabar sih gk tak bunyiin,tp kl udh kebangetan br deh aq bunyiin,siap2 deh saingan ma klakson trailer.palagi kl liat alay naik motor,,,wis jan hawane marai emosi tok kang …

    Suka

  8. kalo daerah jawa mah masih enak jalan pelan, ini di jakarta semua orang dituntut buru2 kayak dikejar setan. jakarta ohh jakarta kapan ya ridernya ga sruntulan.

    Suka

  9. Hmmmm kalau keadaannya begitu, Mas, ya sabar aja, gak usah menyusul. 😀
    Di Indonesia gak ada batasan kecepatan dalam kota sih ya… jadi orang bisa ngebut. 😐 Kalau ada batasannya, semua orang nggak akan berpikir untuk nyusul karena kecepatan semua kendaraan sama. 😆 Atau sebenarnya memang ada, aturan batas kecepatan kendaraan bermotor dalam kota di Indonesia? SAya gak pernah tahu.

    Suka

  10. hikmahnya mungkin untuk menguji kesabaran kita mas..xixixix
    selain constant biker, constant driver juga makin banyak…biasanya para alay dengan motor/mubil barunya, ato emang riding/driving stylenya kayak gitu..hehe
    salam kenal….

    Suka

  11. hmm,, bukan mendiskreditkan ato gimana,, ane malah lebih seneng constant rider kayak gini,, daripada “cewek”,,, constant rider emang cukup nyebelin, tapi paling ga kita masih bisa ngitung en memprediksi kalo mau nyelip dia,,
    kalo cewe,, hadooh,, hampir bisa disamaain sama angkot, hanya dia dan tuhan nyang tau, kapan mau belok, kenceng, en ngerem,,,emang ga semua si ada juga yang punya kemampuan riding baik, tapi umumnya,,, hm, entah gimana cara dia lulus ujian SIM,, seringnya, kalo mau nyalip,, dia tiba2 belok baru nyalain sen, nyang ngakibatin rider diblakangnya harus hard breaking, ato riding di tengah jalan, kalo diklakson malah geal geol ga jelas -,-” (mungkin grogi) hedeeehh,,, ato malah pas kondisi chaos dia malah merem, ato bukane ngerem malah muntir gas,,
    pengalaman ane, pernah jalan di pantura, kebetulan di pinggir jalan ada ibu2 boncengan sama anaknya mau keluar dari gang,, ane udah kasih lampu dim, en klakson panjang, karena emang kecepatan dan jarak ga memungkinkan buat mempersilahkan dia nyebrang,, dia ngliatin ane, ane kira dia ngerti, eeehh,, tanpa tendeng aling2, pas jaraknya deket, tiba2 dia malah nyebrangggg!!! damn,, !! alhasil ane hard breaking en langsung mbanting kiri supaya ga nabrak dia, tapi naas 3 rider blakang ane terlibat tabrakan karambol, en untngnya ibu2 dan anaknya itu ga papa, ane langsung berenti, en mbantu 3 rider itu, ehhh,, tau ga si ibu2 itu bilang apa,,,
    “makannya mas,, kalo naek motor pelan2”
    SHIT,,,

    Suka

  12. saya sebagai pengguna roda 2 juga merasakan hal yang sama jika ada biker contant,kalau agak kepinggir jalan sih masih mending,nah kalau ditengah2….pengen nabok bolak balik deh rasanya….
    Nice post bro…

    Suka

    • aku juga pernah begitu, akhire salah satu dari mereka dongkol, trus nyalip dan motong didepan trus belok, kami berdua waktu itu boncengan sama kakak cuma ketawa mesam mesem, rasain… jalan kayak punya mbahnya aja… hahaha…

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s