Test Riding Ngalay – Naik Motor Sambil Mendengarkan Musik


Sering lihat (dan dengar cerita langsung) baik di ibukota maupun di daerah, pengendara sepeda motor mencari hiburan sepanjang perjalanannya dengan mendengarkan musik melalui earphone. Kalo dipikir sekilas, sepertinya akan mengganggu pendengaran terhadap kondisi lalu lintas dan memecah konsentrasi. Untuk itu saya coba membuktikannya.

Pulang kerja agak kesorean, jalan sudah berkurang kepadatannya. Pasang earphone sebelah kiri saja, sambungkan ke ponsel, setel musik. Kebetulan musik di ponsel saya isinya berbagai aliran, dari metal, slow, pop sampai dangdut ada. Tapi perjalanan sekitar 5 kilometer paling banter habis 5 lagu.

Hasilnya:

  • Kosentrasi terganggu, ada bagian otak yang menelaah musik yang diputar. Pengamatan terhadap kondisi jalan otomatis berkurang.
  • Pendengaran terhadap kendaraan atau suara lain di jalan juga terganggu.
  • Emosi terpengaruh dengan jenis musik yang diputar. Jika musikl slow akan terlena, musik nge-beat akan sruntal-sruntul, musik speed akan terasa ingin ngebut.

Karenanya saya benar-benar defensive during riding. Minggir ke kiri,  pelan-pelan, tidak berani menyalip, jarak mengerem jadi jauh.

  • Selain itu ternyata musik yang kita dengar tidak bisa dinikmati, karena suaranya terganggu dengan lingkungan.

Jadi, mendengarkan musik ketika berkendara itu mengganggu. Apalagi jika earphone dipasang ke dua belah telinga, dan volume diperkeras untuk membuat musik bisa dinikmati, dijamin konsentrasi makin berkurang. CMIIW

WordPressed by Galaxy GT-S5830

Iklan

46 pemikiran pada “Test Riding Ngalay – Naik Motor Sambil Mendengarkan Musik

  1. aku sering pak dhe, kadang nek dengerin radio senyum2 sendiri.. dengerin musik ya gitu.. apalagi pas dengerin linkin park 🙂 tapi volume kecil saja, jadi masih bisa dengar suara kendaraan lain dan klakson.. plus sering2 pantau spion

    Suka

  2. setuju pak dhe…musik adalah salah satu ekspresi jiwa…(sedikit) banyak akan berpengaruh…
    *jadi inget jaman ngalay… 😀 😀 😀

    Suka

  3. pernah sih sambil dengerin musik, tapi malah musiknya ga kedengeran, soalnya saya lebih konsen ke jalan . . .
    dengerin musik ya enaknya kalo santai 😀

    Suka

  4. Pernah juga nyobain. Malah mubazir. Saking konsen ke jalanan, musiknya sampe gak kedengeran. 😛
    Pernah coba gedein volume, malah stress sendiri. Akhirnya buka helm, lepas earphone, pake helm lagi, riding lagi. Hahaha.
    Enakan dengerin suara knalpot loh daripada suara musik. Hahaha.

    Suka

  5. kalau saya… masih ngalay… hehehe
    soalnya kalau cuma konsen ke jalan… bawaannya ngantuk…
    apalagi kalau pulang kerja trus berangkat kuliah…
    dah ngajar dari pagi… siang masih nempuh perjalanan 40 kman dgn trafik yang semriwing adem… jadi ngantuk…
    biar ga ngantuk… ya dengrin musik via hp ke earphone…
    musiknya seolah jadi soundtrack perjalanan…
    macam redshif ridernya satriani… atau soundtracknya poweranger.
    atau musik2 solo guitarnya petruci.. paul gilbert… satriani… semacam itulah… yang ga butuh nyanyi…dengerin melodinya aja… hehehe

    dan ini kalau saya, efektif memecah kebosanan dan rasa capek… apalagi musiknya ngebet n jadi penyemangat embelah kemacetan… heheh… jadi serasa keanu reeves pas naik duc membelah tol di the matrix… hehehe…

    Suka

    • Tapi musiknya tidak bener2 bisa dinikmati…

      Coba sambil jalan setel Steel Tormentornya Heloween….atau Rennegade nya Hammerfall.atau Musik2 Dragonforce….pasti pengin ngebut..

      Uups…malah nyaranin..

      Suka

  6. klo pakenya earphone (apalagi yang model earbuds), sebaiknya jangan om. Kecuali pakenya model speaker yang khusus ditempel di helm. Itu ngga masalah. Karena enviro sekitar masih kedengeran. Saya pernah pake helmet speaker. Ga ngeganggu konsentrasi nyetir. Rasanya sama aja kaya’ nyetir mobil sambil nyetel tape. Yang penting jangan kenceng2.

    Suka

  7. tergantung bro, kalo saya sih dengerin musik malah lebih konsen, soalnya kalo bawa motor, gampang bosen, kalo uda bosen, saya malah jd ngalay (main betot gas), makanya saya suka dengerin musik kalo lg jalan, bisa nahan emosi di jalan bro hehehe

    Suka

  8. sepengalaman saya selama melakukan perjalanan Jakarta – Merak PP atau Jakarta – Bandung PP.Saya sering mendengarkan musik menggunakan earphone,Alhamdulillah aman – aman aja.Soalnya klo tidak d bantu dengan musik,dalam perjalanan saya sllu mengantuk.Nyang penting konsentrasi and sllu hati – hati,sering mantau kaca spion.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s