Cadas Pangeran Yang Angker


Cadas Pangeran, sebuah tempat di daerah Sumedang yang kalo saya baca-baca ternyata kok keluarnya cerita angker. Sebenarnya ada apa di tempat ini?

Ternyata daerah ini merupakan jalan penghubung jalur pantura dengan Bandung. Di sini kondisi alamnya memang bergunung-gunung dengan tebing yang curam. Sehingga rawan longsor. Karenanya untuk kelancaran transportasi dibangunlah bangunan-bangunan pencegah longsor. Seperti halnya jalan utama yang dilawati merupakan jalan kantilever dengan tumpuan batuan eksisting di ujung satu dan kolom beton di ujung lainnya. Di beberapa tempat juga ditemukan tebing yang di tutup dengan beton. Di bawah pos polisi juga dibangun penahan longsor. Lha angkernya dimana? Angkernya ya tebing curam rawan longsor itu.

Ada juga saya temukan “yang tanpa kepala” serta “yang tanpa badan”. Hiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii.………..cekidot

Tuh kan “helm tanpa kepala” dan “jaket tanpa badan”. 😯

28 pemikiran pada “Cadas Pangeran Yang Angker

  1. perasaan pernah lewat sini pas kesasar dari subang tembusnya ke bandung, mbuhh ding, tapi yang tak inget ya jalanan penuh corner parabolic mirip jembatan layang yg nempel di tepi gunung pemandangannya keren asri runglut angker? ya lewat lewat bae :mrgreen:

    Suka

  2. wah, saya sering lewat sini om kalo maen ke sumedang,,, mitos yg beredar di masyarakat sih emang angker ni jalan, katanya sih gara2 waktu pembangunan jalan ini di jaman VOC dulu… terus di tambah banyak kecelakaan juga….saya pernah ngalami kejadian yg bikin gk enak ngapa-ngapain waktu habis lewat situ, lagi enak-enaknya riding santai di kagetin ada tabrakan adu kambing motor vs mobil
    yg jaraknya cuman 7 meter di depan saya, tu rider langsung kelindes ban mobil sampe kepalanya hancur walau udah pake helm juga…wah parah deh….
    maaf gk ada fotonya, ni bukan hoax ya om…

    Suka

    • wah ngeri………tapi memang banyak yang nggak pake helm, soalnya jalan luar kota. Walaupun di pertigaan ini ada pos Polisi tapi tidak akan menilang

      Suka

  3. wehehehe, memang benar2 angker ko pakde jalur ini. tikungannya maut, udah gitu miring lagi, banyak kendaraan besar berlalu-lalang. klo yg blum biasa lwat jlur ini harus lebih hati2.

    Suka

  4. seperti mitos, tapi saya mengalami pas melewati jln ini. kendaraan jalan sangat lambat karena berhati2. secara tidak sengaja keluarlah kata2″ itu mobil jalannya lambat amat seperti KURA2″. tdak berapa lama Mobil yg saya tumpangi mendadak mogok dan berjalan sangat lambat lebih lambat dr yg lain. sampai bandung dan harus di perbaiki. entah kebetulan apa memang tdk boleh sembarang bicara.

    Suka

  5. oow emng bnr coy,,,crita serm nya ntu asli,bnyak yg nmu in k anehan,,pko nya klw lewt cadaspangeran hrus sllu ingat alloh,,,spanjang jln ntu jembatan terpanjang di dunia,,klw g pke cor atw jmbatn jln ntu -+cma 3mtr,hnya ckup 1mobil,,,mka nya dri sya sbgai org smd asli,,ngasih tau aja deh,,waspdalh waspadalah,,,,,,,

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s