Sepeda Bikin Sport Jantung Di Jalan


Pesepeda sering bikin sport jantung bagi pengguna kendaraan lain, baik itu motor maupun mobil. Perilaku mereka yang “kalis” dari peraturan lalu lintas itu penyebabnya.

Hari Jumat kemarin saya hampir disenggol sepeda di perempatan. Sebelumnya malah pernah jatuh gara-gara menghindarinya.

Pesepada yang berlaku seperti ini biasanya justru adalah orang-orang yang menggunakan sepedanya untuk alat transposrtasi, bukan rekreasi.

Berikut beberapa perilaku membahayakan para pengendara sepeda yang saya temui:

  • Lampu merah terus saja. Bahaya sekali karena bisa tertabrak arus dari sisi lain yang lampu menyala hijau. Kalo saya amati sebenarnya mereka melakukannya karena tidak mampu mengimbangi karakter lalu lintas. Jika di jalurnya hijau, dia juga akan kalah cepat dai serbuan kendaraan ketika lampu hijau menyala. Jadi mereka ambil kesempatan ketika jalan kosong dari arahnya, dan menunggu ketika bertemu arus lain.
  • Membelok/menyeberang/memotong jalan dengan kode :“tolehan kepala”. Masih banyak yang berpikiran “Kan yang belakang pasti ngalah”. Padahal makin banyak kendaraan makin banyak blind spot. Yang persis di belakang mungkin tahu, tapi siapa tahu ada kendaraan lain di belakangnya lagi yang manyalip dan tidak melihat “tolehan kepala” itu.
  • Kurang mau mengamati kondisi lalu lintas sebelum membelok/menyeberang/memotong jalan. Pokoknya pendapatnya “Yang lain (kendaraan bermotor) pasti ngalah”Kenapa Sepeda Tidak Pakai Spion
  • Membelok/menyeberang/memotong jalan (ke kanan) dengan kode tangan melambai. Sepeda itu tidak stabil, apalagi dikendarai dengan satu tangan di jalan besar lagi.
  • Berjejer sambil ngobrol, biasanya pelakunya anak sekolah.
  • Menggunakan posnsel sambil mengayuh. Ini jelas masalah konsentrasi dan kestabilan (lagi).

Dan kenapa lebih sering saya temui pengendara sepeda pembikin sport jantung itu adalah kakek-kakek. Seperti halnya di : Mbah, Nyebrange Minggir Riyin Mawon. Kalo sepeda roda tiga seperti di Krapyak itu mungkin masih ada kelebihan masalah kestabilan.

 

Iklan

30 pemikiran pada “Sepeda Bikin Sport Jantung Di Jalan

  1. ane kemaren gubrak karena pesepeda nyebrang diagonal gak liat2 arus kendaraan…. hahaa…. ane juga pernah liat rombongan sepeda ngeroyok biker yg hampir nyermpetnya… wkwkwkwk…. lebih galak pesepeda daripada biker….

    Suka

  2. wah iya mas..saya lbh sering ngalah kalo ktmu ridr onthel aplg ridrnya ibu2,anak2,n lansia..kalo trpaksa hrus nyalip pasti saya klakson berkali kali n saya jejerin dulu,bgtu posisi aman bru saya dahului..

    Suka

  3. Aku pernah mengalami gubrak diperempatan tanpa rambu gara2 ada kakek yang maen slonong boy,uda tau ada motor malah ngloyor nyebrang…
    Padahal motor disebelahnya berhenti eh tu kakek tetap saja nyebrang,ya udah gubrakdeh,habis itu tanpa expresi tu kakek langsung ngeloyor pergi..
    Hemmm,mau marah kok gak sopan tapi kok ya bikin dongkol dihati.

    Suka

  4. yups, tata cara bersepeda dijaman skrg blm mereka pahami. klo yg nggowes buat olahrga rata2 udah terlatih memahami kondisi lalin..

    ane mending ngalah ama pesepeda.. gak enak..

    Suka

  5. Ping balik: Saya Takut Naik Sepeda | Learning To Live

  6. berbeda dg saya,kendati saya pake motor atau mobil,yg paling saya takutkan justru motor yg sangat dominan ngawur di jalan ckck.malah saya ketakutan sendiri pas bawa mobil,takut ditabrak motor dari belakang pas belok

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s