“Kalo Ganti Motor, Ayah Mau Pilih Apa?”


Habis makan malam, duduk-duduk ngobrol bersama istri  sambil menikmati secangkir kopi hitam. Sementara anak-anak belajar menggambar. Syukur alhamdulillah, sesuatu yang saya lewatkan selama 5 tahun.

Tiba-tiba istri tercinta bilang :“Yah, mbak N mau beli Vixion.”

Saya : “Lha buat siapa?”

Istri : “Kan Mas A sudah mau pulang dari proyek di Arab.”

Saya :“Kok milih Vixion sih nggak Byson aja kan gagah. Lha kan dia suka merantau lagi, terus siapa yang make kalo dia pergi lagi, masa “dipinjamkan” ke ayah hehehe…”

Istri :“Byson katanya terlalu gendut. Kalo Mas A perdi lagi ya dipake mbak N lah.”

Saya :“Susah, Vixion itu tinggi lho.”

Kemudian istri secara megejutkan bertanya

Istri :“Ayah kalo mau ganti motor mau motor apa, Satria ya?’

Saya :“Waduh apa yah, penginnya yang performanya tidak dibawah motor sekarang, palingan kalo nggak Satria, CS1 kalo nggak ya Jupiter MX kopling manual. Pengin matic lagi sih tapi masa nggak punya motor manual. Atau kalo saja banyak temannya, TVS Tormax bisa jadi pilihan”

Istri :Kalo kopling manual nanti aku nggak bisa pake?”

Saya :“Yah itu dia, penginnya sih motor sport. Tapi karena mengingat dirimu ayah nyarinya yang kira-kira kita bisa tukar pake motornya. Kalo kopling manual sih bisa dipelajari. Lha kalo postur tubuh kan susah solusinya.”

Istri:“Yah masih jauh ini, kan belum ada rencana beli motor baru.”

Saya :“Iya mending nabung aja buat beli yang tidak kehujanan..”

Itulah idelisme, bisa jadi berbeda setiap orangnya. Dan…malam semakin larut, saatnya Shalat Isya dan istirahat.

Iklan

42 pemikiran pada ““Kalo Ganti Motor, Ayah Mau Pilih Apa?”

  1. aku sering diledekin temen2ku.kok motornya gal ganti yang baru?malu dong masa kerja 11tahun.
    tak jawab.ora penting. mendingan mikir piye carane ben anak bojo mek dolan ora kudanan ora kepanasen

    Suka

  2. Nggak perlu ganti la…. Selama yang lama masih bisa dipake’ dan nggak ngerong-rong untuk jajan (service maksud te)… ya nggak perlu ganti!
    Sebab yang namanya motor itu sama aja baik yang lama atau yang baru… inti nya tuh motor untuk kendara yang bisa digunakan untuk menekan biaya transportasi Umum yang tidak murah & tidak nyaman! Kecuali jika pemerintah & aparat-aparat (yang tidak korup) mampu menyediakan sarana transportasi umum yang baik serta layak & tidak mahal maka dengan sendirinya orang akan berpikir 2 atau 3 kali untuk membeli kendara pribadi (baik itu Motor ataupun Mobil)!

    Suka

  3. nunggu tata nano aja….yg di indianya cuma 25jtaan…..ntah disini kira2 brp ya? kalo 30jt asik tuh……daripada bli v-ixion ato motor sport…

    Suka

  4. pengennya punya motor baru lagee… tapi kalo ingat penggunaanya hny untuk transpot, impresa yang ada aja masih ampuh. kalopun harus ganti, ya itu tadi pilih yang kalo ujan ga basah, panas ga keling… 😀
    motuba *) bonsai mode on.. pun jadi lah.. :mrgreen:

    Suka

  5. kalo motor ga rewel, mending nabung aja kang, 15 tahun kedepan, punya uang buat buka rumah makan, atau mini market, atau bahkan jadi juragan tani

    Suka

  6. bojoku canggih lho numpak motor koplingan kang, dulu motor buat nglaju aja milih yang koplingan, katanya lebih mantep drpd pakai bebek biasa, baik handling maupun speednya. Cewek aja tahu kan mana motor yang mumpuni mana yang engga…

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s