Penguasa Tiga Arah


Lihat foto diatas, itu adalah tratag atau tarub buat hajatan yang dipasang di jalan.

Hmm… dengan makin minimalisnya halaman rumah, makin banyak saja yang “memakan jalan” buat acara hajatan. Padahal gedung persewaan juga banyak lho…. Tak tahulah, sepertinya dengan perhitungan biaya “memakan jalan’ itu pasti lebih murah dan masih di depan rumah.

Tarub Jalan Kawi

Kembali ke soal tarub tadi, jika memakai bagian jalan untuk acara hajatan itu sudah sering ditemui. Kalo yang ini memakai pertigaan jalan dengan tiga jalannya sekaligus. Wow!

Tarub Jalan Kawi Kendeng

No comment sajalah, cuma kayaknya unik, aneh atau terlalu yah? Sebuah pertigaan dipasang tarub. Kalo ruas yang depan memang cukup pendek untuk distop dari ujung jalan yang lain. Dua ruas yang lain itu cukup panjang dan jauh untuk dialihkan. Hmmm….

Saya Ada Hajatan, Jadi Jalan Saya Tutup!

Iklan

17 pemikiran pada “Penguasa Tiga Arah

  1. kalo ane bilang sih ini terlalu seenak udelnya dewe.
    orang nikah cari doa dari orang lain, lah kalo ditutup total gini paling cuma dapet gunjingan doang, gak dapet doa, masih mending kalo jalan agak dibuka separo gak totalan gitu

    Suka

  2. lebih baik ini kang daripada yang di gedung, toh kalo ini jalan emang uda di tutup dari awal, jadi ga ada kendaraan yang lewat, dan masuk jalur kampung, jadi masi bisa di carikan jalur alternatif sama hansip setempat

    beda kalo di gedung, malah ga sopan, di jalur utama, ga punya parkir lagi, all hasil parkiranya numpuk di jalan, bikin jalan utama sempit, ujung2nya macet, belumlagi rombongan yang ikut kondangan dengan embel embel “berkelas” nyebrang seenak udel, bikin rider sama driver yang lewat jalan tersebut terganggu, lewat situ rawan dah apa lagi deket lampu merah, wah uda siap siap aja tarung

    makanya kalo ada kawinan ra ngenah nyewa gedung larang larang tapi ra nduwe lahan parkir tek sumpahi impoten 7 turunan, mandul 7 turunan, mandule karo impotene nular ming tamu tamune, plus taun ngarep cere rebutan harta

    intinya nutup jalan ya silakan, tapi kasi alternatif dah
    kalo sewa gedung, pasti di tempat jalur utama, di wajibkan punya lahan parkir yang luas,
    kalo ga ada lahan parkit luas, ya tamunya tau diri ga usah bawa mobil sebesar bus, bawa motor aja nape
    kawinan di gedung sarat dengan gengsi, sementara di jalan sarat dengan kesederhanaan serta gotong royong

    Suka

    • rata rata ga punya lahan parkir kang, justru yang punya malah hotel, jadi gedung pernikahan sekaligus ngerangkap hotel, itu juga parkiranya ga seluas, kalo jalur utama kan haram di tutup, tapi nyatanya buat parkiran sampe di tutup, malah kriminal masuknya

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s