Premium Dijual Dengan Dua Harga, Penjual Eceran Ikut Yang Mana?


Kabarnya nih,  mau diberlakukan dua macam harga untuk premim, motor dan angkutan umum dikasih harga 4500 per liter, sedangkan mobil pribadi dikasih harga 6500. Itu di SPBU, lha untuk penjual eceran bagaimana? Kulakannya bagaimana? Tetap pakai jerry-can atau pakai tanki motor kayak kisah si Jamblang ini.bensin eceran from http://wonogirikab.go.id

Kalo penjual eceran dikasih harga setara bensin untuk sepeda motor, yaitu 4500 dan dijual dengan harga 5000 seperti sekarang dijamin penjual eceran akan diserbu mobil pribadi, cepat habis, cepat kulakan lagi. Akhirnya mobil pribadi bisa tidak beli di SPBU tapi memborong bensin eceran.

Kalo dikasih harga 6500, mau dijual berapa? 7000 per liter botol? Dijamin penjual bensin eceran akan kurang laku.

Ah…pasti pemerintah sudah punya solusinya. Saya bukan penjual eceran, bukan pula langganan. Cuma sering lihat orang-orang yang hidup dari bisnis bensin eceran ini, di tempat yang jauh dari SPBU, pakai gubug, sampai malam, mana yang jual kakek-kakek lagi. Dan bensin eceran ini bisa jadi penolong di saat darurat.

Dan sebenarnya, kalo tidak salah usaha pengecer bensin itu seharusnya ada peraturannya tersendiri, barangkali termasuk SOPnya. Kalo sekarang dijamin tanpa aturan.

Iklan

23 pemikiran pada “Premium Dijual Dengan Dua Harga, Penjual Eceran Ikut Yang Mana?

  1. Ping balik: Bensin Eceran, Apakah Benar 1 Botol = 1 Liter | Learning To Live

  2. sekarang semakin jarang yg jual botolan bekas botol topi miring itu kisanak, kurang menguntungkan, jualan sekarang pada pake botol air mineral atau botol soda yg satu liter sekian mereka jualnya pas ceban @ 10.000
    jadi ga bingung ngasih kembalian untung sudah pasti.. Mahal? Jelas.. Tapi laku tuh?

    Kalopun tetep pake botolan 1liter pas ikut harga bawah ya volume tetap, tapi di kurangi volumenya kalo ngikut harga atas karena margin keuntungan tipis,.. Hahaha

    lho emang e aku pedagang bengsing eceran
    hehehe, tapi yg pasti yakinlah sumpah bakal tetep ada yg jualan, dan pastinya menitik beratkan keuntungan ga ada yg mau rugi kok manusia itu pada dasarnya, betul?

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s