Ketika Tak Punya Mobil Lagi


God bye car

Ketika kita terbiasa mempunyai mobil, namun karena suatu hal maka mobil kita itu harus kita jual. Bagaimanakah yang akan terjadi?

  • Tersiksa ketika hujan. Terbiasa bermobil, walau keseharian naik motor mungkin akan tersa aneh. Kalo hujan kita bisa pindah pakai mobil dan menyimpan motor. Naik mobil beda
  • Repot mengangkut. Mobil walau kecil punya daya angkut lebih besar. Biasa bermobil akan tersa repotnya memabawa barang besar atau orang lebih dari dua
  • Bisa jadi sering merental mobil, karena terbiasa namun tak punya.
  • Tersenyum ketika isi bensin motor. Seirit-iritnya mobil masih jauh dari motor.
  • Tersenyum juga ketika servis, bayar pajak kendaraan dll
Iklan

13 pemikiran pada “Ketika Tak Punya Mobil Lagi

  1. mobil emang perlu dan penting kok, tapi ga usah konsumtif gonta ganti mobil selama ga rewel, contohnya aku masih setia sama taft roxy dan altis jadul… mobil lama lebih bandel dan nyaman, kalau mobil baru yang bisa disebut mobil menurutku yang harganya 500juta keatas. mending duitnya buat beli rumah lagi atau umroh lagi…

    Suka

  2. Ya gimana ya, tp ada yg menganggap gak penting utk punya mobil, krn dirasa hanya jadi beban (biasanya secara finansial). Padahal ada kalanya di saat2 urgensi tingkat tinggi, misalnya yg saya alami saat bapak saya sakit dan pingsan di tgh malam jam 2, untunglah ada miara mobil, coba kalo gak ada mobil mungkin bapak saya udah kenapa2 tuh, bisa jadi gak tertolong. Saat mertua kena mslh prostat kaga bisa kencing, untungnya jg saya ada miara mobil. Tapi susah lah, krn pemikiran tiap org itu beda2, ada yg lbh melihat ke sisi beban biaya miara mobil ketimbang manfaatnya bagi keluarga.
    Kalo saya mau miara mobil itu krn demi nyenengin anak istri aja. Sedikit kilas balik ke jaman baru nikah dulu. Saat itu msh naik motor, antar jemput istri yg msh kerja wkt itu. Wkt di lampu merah, tengah hari bolong dgn panas matahari yg begitu terik, saya sering melihat ke arah mobil di samping saya, dan saya bayangin seandainya saya punya mobil kan istri saya gak perlu ngerasain panas terik dan debu jalanan. Tapi wkt itu msh bisa saya pendam rasa ingin memiliki mobil, krn keterbatasan keuangan wkt itu. Barulah saat udah punya anak pertama saya kepikiran lagi utk memiliki mobil, krn kasihan anak saya yg sering tertidur di motor saat perjalanan pulang dari rumah neneknya. Naik motor di malam hari jam 9an dgn bawa anak yg msh kecil, hati ini merasa kasihan sekali, krn kita tau sendiri angin malam itu kan jahat. Belum lg masalah repotnya kalo pas mau pulang hujan gede atau di tgh jalan hujan gede. Akhirnya rembukan ama istri deh, terus ke dealer Chevrolet, pelajarin model2 dan harga kreditnya. Saya beli type yg paling murah, Spark, mobil pertama saya, hehehe… Beli cash kaga mampu, kredit 1 thn kaga mampu, 2 thn msh jg gak sanggup, dan akhirnya pilih skema kredit 3 thn. Saya bela2in demi bahagiain anak istri. Sejak saat itu saya merasa lega dan bahagia saat melihat anak saya bisa tertidur nyenyak di jok belakang tanpa khawatir masuk angin apalagi kehujanan. Saya sayang banget ama anak istri, gak apa2 saya kepanasan dan kehujanan, udah biasa menderita dari dulu, tp saya gak mau anak istri saya merasakan semua itu. Lagian emang dari dulu udah biasa naik motor kepanasan dan kehujanan, hahaha…
    Itulah sekilas pengalaman saya, gak tau deh kalo bro2 sekalian pemikirannya seperti apa? hahaha…

    Suka

  3. Ya gimana ya, tp ada yg menganggap gak penting utk punya mobil, krn dirasa hanya jadi beban (biasanya secara finansial). Padahal ada kalanya di saat2 urgensi tingkat tinggi, misalnya yg saya alami saat bapak saya sakit dan pingsan di tgh malam jam 2, untunglah ada miara mobil, coba kalo gak ada mobil mungkin bapak saya udah kenapa2 tuh, bisa jadi gak tertolong. Saat mertua kena mslh prostat kaga bisa kencing, untungnya jg saya ada miara mobil. Tapi susah lah, krn pemikiran tiap org itu beda2, ada yg lbh melihat ke sisi beban biaya miara mobil ketimbang manfaatnya bagi keluarga.
    Kalo saya mau miara mobil itu krn demi nyenengin anak istri aja. Sedikit kilas balik ke jaman baru nikah dulu. Saat itu msh naik motor, antar jemput istri yg msh kerja wkt itu. Wkt di lampu merah, tengah hari bolong dgn panas matahari yg begitu terik, saya sering melihat ke arah mobil di samping saya, dan saya bayangin seandainya saya punya mobil kan istri saya gak perlu ngerasain panas terik dan debu jalanan. Tapi wkt itu msh bisa saya pendam rasa ingin memiliki mobil, krn keterbatasan keuangan wkt itu. Barulah saat udah punya anak pertama saya kepikiran lagi utk memiliki mobil, krn kasihan anak saya yg sering tertidur di motor saat perjalanan pulang dari rumah neneknya. Naik motor di malam hari jam 9an dgn bawa anak yg msh kecil, hati ini merasa kasihan sekali, krn kita tau sendiri angin malam itu kan jahat. Belum lg masalah repotnya kalo pas mau pulang hujan gede atau di tgh jalan hujan gede. Akhirnya rembukan ama istri deh, terus ke dealer Chevrolet, pelajarin model2 dan harga kreditnya. Saya beli type yg paling murah, Spark, mobil pertama saya, hehehe… Beli cash kaga mampu, kredit 1 thn kaga mampu, 2 thn msh jg gak sanggup, dan akhirnya pilih skema kredit 3 thn. Saya bela2in demi bahagiain anak istri. Sejak saat itu saya merasa lega dan bahagia saat melihat anak saya bisa tertidur nyenyak di jok belakang tanpa khawatir masuk angin apalagi kehujanan. Saya sayang banget ama anak istri, gak apa2 saya kepanasan dan kehujanan, udah biasa menderita dari dulu, tp saya gak mau anak istri saya merasakan semua itu. Lagian emang dari dulu udah biasa naik motor kepanasan dan kehujanan, hahaha…
    Itulah sekilas pengalaman saya, gak tau deh kalo bro2 sekalian pemikirannya seperti apa? hahaha…

    Suka

  4. Ya gimana ya, tp ada yg menganggap gak penting utk punya mobil, krn dirasa hanya jadi beban (biasanya secara finansial). Padahal ada kalanya di saat2 urgensi tingkat tinggi, misalnya yg saya alami saat bapak saya sakit dan pingsan di tgh malam jam 2, untunglah ada miara mobil, coba kalo gak ada mobil mungkin bapak saya udah kenapa2 tuh, bisa jadi gak tertolong. Saat mertua kena mslh prostat kaga bisa kencing, untungnya jg saya ada miara mobil. Tapi susah lah, krn pemikiran tiap org itu beda2, ada yg lbh melihat ke sisi beban biaya miara mobil ketimbang manfaatnya bagi keluarga.
    Kalo saya mau miara mobil itu krn demi nyenengin anak istri aja. Sedikit kilas balik ke jaman baru nikah dulu. Saat itu msh naik motor, antar jemput istri yg msh kerja wkt itu. Wkt di lampu merah, tengah hari bolong dgn panas matahari yg begitu terik, saya sering melihat ke arah mobil di samping saya, dan saya bayangin seandainya saya punya mobil kan istri saya gak perlu ngerasain panas terik dan debu jalanan. Tapi wkt itu msh bisa saya pendam rasa ingin memiliki mobil, krn keterbatasan keuangan wkt itu. Barulah saat udah punya anak pertama saya kepikiran lagi utk memiliki mobil, krn kasihan anak saya yg sering tertidur di motor saat perjalanan pulang dari rumah neneknya. Naik motor di malam hari jam 9an dgn bawa anak yg msh kecil, hati ini merasa kasihan sekali, krn kita tau sendiri angin malam itu kan jahat. Belum lg masalah repotnya kalo pas mau pulang hujan gede atau di tgh jalan hujan gede. Akhirnya rembukan ama istri deh, terus ke dealer Chevrolet, pelajarin model2 dan harga kreditnya. Saya beli type yg paling murah, Spark, mobil pertama saya, hehehe… Beli cash kaga mampu, kredit 1 thn kaga mampu, 2 thn msh jg gak sanggup, dan akhirnya pilih skema kredit 3 thn. Saya bela2in demi bahagiain anak istri. Sejak saat itu saya merasa lega dan bahagia saat melihat anak saya bisa tertidur nyenyak di jok belakang tanpa khawatir masuk angin apalagi kehujanan. Saya sayang banget ama anak istri, gak apa2 saya kepanasan dan kehujanan, udah biasa menderita dari dulu, tp saya gak mau anak istri saya merasakan semua itu. Lagian emang dari dulu udah biasa naik motor kepanasan dan kehujanan, hahaha…
    Itulah sekilas pengalaman saya, gak tau deh kalo bro2 sekalian pemikirannya seperti apa? hahaha…

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s